O slideshow foi denunciado.
Utilizamos seu perfil e dados de atividades no LinkedIn para personalizar e exibir anúncios mais relevantes. Altere suas preferências de anúncios quando desejar.

BUKU KATA KREATIF

23 visualizações

Publicada em

LANGKAH JEJARING KABUPATEN/KOTA KREATIF INDONESIA

Publicada em: Design
  • Seja o primeiro a comentar

  • Seja a primeira pessoa a gostar disto

BUKU KATA KREATIF

  1. 1. Langkah Jejaring Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia
  2. 2. Tim PMK3I Direktorat Fasilitasi Infrastruktur Fisik Deputi Infrastruktur Badan Ekonomi Kreatif 2018 Langkah Jejaring Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia
  3. 3. Penasehat Triawan Munaf Ricky Joseph Pesik Pengarah Hari Santosa Sungkari Selliane Halia Ishak Penanggung Jawab Slamet Aji Pamungkas Tim Studi Ramalis Sobandi, Ashwin Sasongko, Djoko Agung Harijadi, Lolly Amalia Abdullah, Binar Tyaghita, Adib Toriq Editor Juni Soehardjo Tim Pelaksana Safrida Fatmawati, Raden Zulfikar, Resya Wulanningsih, Nadia Imansari, Safira Kirami Bararah, Ary Afiyatur Rahman Desain & Layout Fariz Rizky Wijaya Naila Conita KaTa Kreatif Langkah Jejaring Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia Diterbitkan pertama kali dalam Bahasa Indonesia oleh: Badan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia Kantor Gedung Kementerian BUMN Lt 15, 17-18, Jalan Medan Merdeka Selatan No.13, Gambir, RT.11/RW.2, Gambir, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10110 Dilarang untuk mengganti isi buku ini dan mencetak dan memperjualbelikannya. Semua isi dan rancangan ada dalam perlindungan Undang-undang. ISBN: 978-602-5989-04-9 Cetakan Pertama Oktober 2018
  4. 4. “Ekonomi Kreatif harus menjadi tulang punggung ekonomi Indonesia” Ir. H. Joko Widodo Temu Kreatif Nasional 2015 BSD City Kabupaten Tangerang, 4 Agustus 2015
  5. 5. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 04 Kata Pengantar Langkah Jejaring Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia Foto : www.medcom.id
  6. 6. 05 emetaan potensi dan permasalahan ekonomi kreatif di tingkat pusat dan daerah menjadi prasyarat penting untuk mengembangkan ekonomi kreatif di Indonesia. Dokumen ini merupakan catatan langkah dan temuan lapangan ketika Tim Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia (PMK3I) Bekraf memetakan keragaman budaya dan kekayaan kreatif guna menyiapkan infrastruktur yang diperlukan untuk terwujudnya misi berperannya Ekonomi Kreatif di tahun 2025 yang dicanangkan oleh Presiden RI. Proses identifikasi mandiri secara bottom up yang merangkul para pelaku dicatat, dipublikasikan dan dilanjutkan dengan upaya aktivasi ekosistem ekraf di kabupaten/kota untuk kemudian dihubungkan dan dihidupkan secara offline dan online sehingga menjangkau pasar dan ekosistem yg lebih luas. Secara bertahap kegiatan ini akan menghubungkan rantai kreasi dari setiap subsektor ekraf di Indonesia dengan mengoptimalkan kekayaan budaya, keunggulan dan jejaring masing-masing daerah maupun subsektor. Sampai dengan bulan Agustus 2018, www.kotakreatif.id telah diakses oleh 2058 pelaku kreatif dari 204 kabupaten/kota di Indonesia. Secara offline, komitmen daerah untuk menguatkan ekosistem ekraf dengan prioritas spesifiknya telah disepakati oleh 46 kabupaten/kota. Penelusuran di daerah ternyata mempertemukan Tim dengan talenta dan produk yang luar biasa, yang belum pernah kita dengar tetapi sudah mendunia. Dokumen ini diharapkan menjadi bagian dari upaya akselerasi serta penguatan kolaborasi ekosistem ekraf berbasis budaya dan keragaman Indonesia. Selanjutnya akselerasi ini bisa mendorong terjadinya kolaborasi dan scaling up oleh pelaku ekraf yang passionate dan berpikiran luas, didukung oleh pemahaman atas kemajuan teknologi yang dinamis. Proses identifikasi mandiri dari bawah ke atas (bottom up) ini telah melibatkan para pelaku aktor dan kesemuanya telah dicatat, dipublikasikan dan dilanjutkan dengan aktivasi ekosistem ekonomi kreatif di kabupaten/kota untuk kemudian dihubungkan dan dihidupkan secara offline dan online sehingga menjangkau pasar dan ekosistem yg lebih luas. Diharapkan secara bertahap kegiatan ini bisa menghubungkan rantai kreasi dari setiap subsektor ekonomi kreatif di Indonesia dengan mengoptimalkan kekayaan budaya, keunggulan dan jejaring masing-masing daerah maupun subsektor. Data-data yang telah terkumpul dari kegiatan ini diharapkan menjadi pedoman dalam merancang dan mengaplikasikan kebutuhan infrastruktur ekonomi kreatif. Pembacaan data dan informasi agregat yang diolah secara kualitatif tersebut diharapkan dapat menjadi penambah nilai di saat pengambilan keputusan bagi semua aktor. Data dan informasi menunjukkan bahwa Indonesia memiliki sumber daya alam dan sumber daya manusia yang merupakan potensi yang tak terperi dalam membangun Indonesia sebagai negara maju. Subsektor seni pertunjukan (33%), subsektor kriya (23%) dan subsektor kuliner (18%), yang paling banyak disepakati sebagai andalan kabupaten/kota, oleh karenanya ketiga subsektor tersebut patut untuk digali dan dikembangkan lebih lanjut. Buku ini diharapkan menjadi bagian dari upaya akselerasi serta penguatan kolaborasi ekosistem ekonomi kreatif berbasis budaya dan keragaman Indonesia. Diharapkan pula, buku ini mendorong terjadinya kolaborasi scaling up di antara pelaku ekonomi kreatif yang bersemangat dan berfikiran luas didukung oleh pemahaman atas kemajuan teknologi yang dinamis. Salam Kreatif! Triawan Munaf Kepala Badan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia
  7. 7. Tentang PMK3I (Penilaian Mandiri Kota dan Kabupaten Kreatif Indonesia 08 Sebaran Aktor Komunitas Kreatif di Indonesia Daftar Isi 10 Arfian Fuadi, Desain Produk Salatiga Menembus Mancanegara 30 Sebaran Aktor Bisnis Kreatif di Indonesia 18 Miftakhutin, Perajin Batik Rifaiyah: Batik Multikultur yang Mengadopsi Ajaran Islam 32 Irna Mutiara, Perjalanan Perancang Fesyen dari Kota Bandung 34 M. Suyanto, Menembus Dunia Animasi Skala Internasional 36 KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 06 Simpulan Kusioner / Peta Pelaku Komunitas 14 Simpulan Kusioner / Peta Pelaku Komunitas 22 Kata Pengantar, Langkah Berjejaring Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia 04 Sambasunda, Rasa Musik Otentik dari Tanah Pasundan 28 Doelkamid Djajaprana, Sang Maestro Pahat Batu Indonesia 26
  8. 8. Hj Wirdah Hanim, Kebangkitan Batik Tana Liek dari Minangkabau 38 Chrisye France Longdong, Penggerak Paduan Suara dari Utara 40 Kadek Ganda Ismawan, Kilau Perhiasan Bali Terinspirasi Budaya Nusantara 42 Heru Joko Priyo Utomo, Pengembang Tukangpedia dari Tanah Banua Patra 44 07 Lini Masa PMK3I 46 Daftar Kabupaten/Kota yang Telah Uji Petik PMK3I 50 Peta Profil PMK3I 54 Apa Kata Mereka 58
  9. 9. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 08 Kabupaten/kota kreatif adalah kabupaten/kota yang memilih satu atau lebih subsektor ekonomi kreatif sebagai tulang punggung ekonomi masyarakatnya, serta mengupayakan aktivasi ekosistem yang dibutuhkan bersama dengan keempat aktor Akademisi, Bisnis, Komunitas, Pemerintah, dengan dukungan media, sehingga meningkatkan kesejahteraan melalui peningkatan serapan tenaga kerja, sumbangan PDRB dan mendorong peningkatan ekspor. PMK3I bertugas untuk mengenali karakteristik dan merekomendasi subsektor unggulan daerah bersangkutan yang menjadi bagian dari ekosistem ekonomi kreatif nasional. Program ini menggunakan perangkat website dan aplikasi sebagai infrastruktur komunikasi yang bisa dipakai secara mandiri oleh pelaku kreatif Indonesia dimanapun mereka berada. Isi laman tersebut adalah pedoman, borang (formulir) serta aneka informasi yang diperlukan dengan fasilitasi dari Direktorat Fasilitasi Infrastruktur Fisik dan Tim PMK3I serta dukungan Asesor PMK3I yang ditetapkan setiap tahun. Secara sistemik program PMK3I melakukan langkah sebagai berikut PMK3I adalah singkatan Penilaian Mandiri Kabupaten Kota Kreatif Indonesia, dan merupakan suatu program yang dirancang oleh Deputi Infrastruktur Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) dengan tujuan untuk merangkul seluruh pemangku kepentingan atau aktor ABCG (Academician, Business, Community and Government) dari ke 16 subsektor di seluruh Kabupaten dan Kota di seluruh Indonesia. PMK3I Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia Pemetaan ekosistem Ekonomi Kreatif Indonesia yang terdiri dari karakteristik potensi di kabupaten/kota dan enambelas subsektor, keempat aktor ABCG dan best practice. Menyiapkan acuan pengembangan ekonomi kreatif di kabupaten/kota untuk enambelas subsektor dan mengaktivasi peran ke empat aktor ABCG. Menyiapkan dasar kegiatan fasilitasi dan pengembangan ke-enambelas subsektor ekonomi kreatif di kabupaten/kota dengan menggunakan tool quadruple-helix. 01 02 03
  10. 10. 192 1.837 61 EMPAT SUBSEKTOR TERBANYAK 371 Kabupaten/Kota Aktor Ekonomi Kreatif Kabupaten/Kota Aktor Ekonomi Kreatif Fesyen Seni PertunjukanKuliner Kriya Berdasarkan pemetaan bisnis dan identifikasi rantai nilai tambah catatan : Empat subsektor terbanyak yang dipilih oleh pendaftar secara mandiri melalui website Melalui Website Melalui Email Sampai dengan 21 Juni 2018, program PMK3I ini telah berhasil mengelola data dan memetakan 192 kabupaten/kota, identifikasi diri oleh 1.837 aktor kreatif melalui website, identifikasi dan persetujuan bersama atas subsektor unggulan dan langkah aktivasi ekosistem melalui proses PMK3I di 61 kabupaten/kota; serta pemetaan 371 aktor dan komunitas ekraf melalui komunikasi email; mengidentifikasi dan memetakan perguruan tinggi yang terkait dengan enambelas subsektor ekonomi kreatif, dan menginisiasi pemetaan bisnis ekonomi kreatif dan mengidentifikasi rantai nilai tambah ekonomi dari empat subsektor unggulan yaitu kriya, seni pertunjukan, kuliner dan fesyen. Buku ini ditulis dengan menyajikan semua data yang selama ini sudah terkumpul berdasarkan semua kegiatan Tim PMK3I sejak tahun 2016. Semua data terkumpul tersebut diolah oleh Tim PMK3I sebagai data base berupa nama-nama dan semua nomor yang bisa dihubungi dari semua empat aktor dari 59 kabupaten dan kota yang sudah mengajukan dan mendapatkan kesempatan mengalami Uji Petik, potensi-potensi ekonomi kabupaten dan kota, produk-produk ekonomi kreatif, yang selanjutnya telah dianalisis dengan pendekatan dengan kualitatif. Kesemua analisis dari berbagai data yang sudah terkumpul tersebut telah disusun sebagai rekomendasi dan selanjutnya telah dibahas oleh para pemangku kepentingan sebelum akhirnya menjadi kesepakatan implementasi oleh para aktor di masing-masing kabupaten dan kota tersebut. Pengolahan basis data juga telah menghasilkan infografis yang telah dipetakan pada berbagai dokumen, baik cetak maupun digital, keluaran Badan Ekonomi Kreatif. Proses 5 Aktor 4 Keterkaitan 216 Subsektor Pendekatan Kualitatif
  11. 11. Peta persebaran komunitas ini merupakan hasil interpretasi data yang disampaikan langsung oleh 192 anggota komunitas yang tersebar di 82 kabupaten/kota melalui kuesioner yang disebarkan lewat email dari website Kota Kreatif pada bulan Juni 2018. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 10 Peta Persebaran Komunitas Kreatif di Indonesia Tahun 2018 Data yang terkumpul menunjukkan bahwa komunitas tidak selalu mengkhususkan diri pada satu atau lebih subsektor tertentu sehingga dalam peta akan ditemui persebaran komunitas multisubsektor. Meskipun masih terpusat di Pulau Jawa, namun komunitas yang mengasosiasikan diri dengan kegiatan terkait ekonomi kreatif dapat ditemukan di sebagian besar pulau – pulau lain di Indonesia. Komunitas kreatif yang paling banyak ditemukan di kabupaten/kota di Indonesia adalah Film, Animasi dan Video (15 kabupaten/kota), Seni Pertunjukan (15 kabupaten/kota) dan Kuliner (12 kabupaten/kota); sementara yang terendah adalah Penerbitan dan Interior yang masing - masing baru ada/tercatat keberadaannya di 1 kabupaten/kota dan itupun menjadi bagian dari komunitas yang multisubsektor. *multisubsektor menunjukkan komunitas dengan kegiatan yang multi subsektor dan mewadahi spektrum aktivitas yang luas dan beragam. Film, Animasi dan Video Seni Pertunjukan Kuliner Kriya Periklanan Fesyen Fotografi Musik Seni Rupa Desain Produk Arsitektur Desain Komunikasi Visual TV dan Radio Penerbitan Interior 36 / 43.90 % 15 / 18.29 % 15 / 8.29 % 12 / 14.63 % 10 / 12.20 % 10 / 12.20 % 9 / 10.98 % 6 / 7.32 % 6 / 7.32 % 5 / 6.10 % 4 / 4.88 % 2 / 2.44 % 2 / 2.44 % 2 / 2.44 % 2 / 2.44 % 1 / 1.22 % 1 / 1.22 % Multisubsektor Aplikasi dan Pengembang Permainan
  12. 12. Seni Rupa Musik Desain Komunikasi Visual Desain Produk Aplikasi & Pengembang Permainan Fotografi Penerbitan Arsitektur Periklanan Kuliner Kriya Desain Interior Film, Animasi dan Video Fesyen Televisi dan Radio Seni Pertunjukan Menunjukan komunitas yang multi-sektor dan mewadahi spektrum aktivitas kreatif yang luas dan beragam Pemetaan berdasrkan data komunitas dari kuisioner yang meliputi 194 Komunitas di 82 Kota/Kabupaten
  13. 13. Potret Komunitas Kreatif 5 SUBSEKTOR TERBANYAK Kelima subsektor komunitas terbanyak adalah kuliner; film, animasi dan video; aplikasi dan pengembang permainan; seni pertunjukan dan kriya. Dari enambelas subsektor, yang belum teridentifikasi secara spesifik pada komunitas adalah subsektor periklanan dan desain interior. Persebaran Subsektor Berdasarkan Komunitas 14 KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia Metode Analisis KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 13 Data yang ditampilkan dalam peta dan diagram infografis telah melalui proses penyaringan, pengecekan kegiatan komunitas melalui data sekunder serta pengelompokan yang bersumber dari hasil pengisian borang di situs web kotakreatif.id. Penyaringan data dilakukan dengan tidak menyertakan data yang tidak disertai identitas dan/atau nama komunitas. Selanjutnya keberadaan dan fokus kegiatan ditelusuri melalui data sekunder. Komunitas yang tidak teridentifikasi fokus kegiatannya dan/atau mengakomodasi beragam subsektor ekonomi kreatif akan digolongkan dalam komunitas multisubsektor. Sementara yang teridentifikasi kegiatan sejalan dengan subsektor ekonomi kreatif akan digolongkan sesuai subsektor. Selanjutnya akan dicari subsektor ekonomi kreatif dengan distribusi tertinggi di tiap kabupaten/kota untuk dipetakan. Untuk menghindari subjektivitas, hasil analisis data telah didiskusikan bersama dalam tim buku maupun tim PMK3I. KULINER 12,50 %1 FILM, ANIMASI, VIDEO 9,38 %2 APLIKASI & PENGEMBANG PERMAINAN - 12,50%3 SENI PERTUNJUKAN 7,81%4 KRIYA 7,81%5 Subsektor Lainya11 Arsitektur, Desain Interior, Desain Produk, DKV, Fesyen, Fotografi, Musik, Penerbitan, Periklanan, Seni Rupa, TV Radio
  14. 14. Tipologi Peran Komunitas Hampir semua subsektor didominasi oleh pelaku yang merupakan bagian dari komunitas. Desain Komunikasi Visual dan Periklanan sangat kuat peran komunitas di dalamnya. Namun pada subsektor fesyen, fotografi dan kuliner peran sebagai komunitas sama kuatnya dengan peran sebagai pebisnis. Peran akademisi paling kuat pada subsektor Desain Komunikasi Visual, sementara peran pemerintah paling kuat pada subsektor musik dan seni rupa. Hanya KomunitasSUBSEKTOR Komunitas dan Bisnis Komunitas dan Akademisi Komunitas dan Pemerintah Aplikasi & Pengembang Arsitektur Desain Interior Desain Produk Desain Komunikasi Visual Film, Animasi, & Video Fesyen Fotografi Kriya Kuliner Musik Penerbitan Periklanan Seni Pertunjukan Seni Rupa Televisi & Radio Total 16 13 13 22 19 50 22 24 28 33 26 16 14 40 23 13 95 1 - 2 4 2 3 3 4 8 6 14 - - 13 5 1 24 7 3 2 3 5 7 5 3 6 9 8 3 1 12 3 1 47 16 2 3 9 13 18 23 9 27 29 10 2 2 11 10 3 81 Permainan 15
  15. 15. Secara umum pelaku yang aktif dalam komunitas, juga memiliki peran lain baik sebagai pebisnis, akademisi dan pemerintah. Responden yang mengidentifikasi diri sebagai anggota komunitas saja memiliki jumlah terbanyak, sementara yang mengidentifikasi diri sebagai anggota komunitas sekaligus pemerintah adalah yang paling sedikit. Dari data yang didapat dari borang, sebagian besar komunitas kreatif di Indonesia masih tergolong muda dimana komunitas tersebut rata rata baru menjalani kegiatan selama 2 sampai 10 tahun. Tercatat komunitas tertua adalah komunitas musik SEKAR KEDATON di Tenggarong, Kabupaten Kutai Kartanegara yang sudah berdiri sejak 42 tahun yang lalu USIA KOMUNITAS Cakupan jumlah komunitas sangat luas mulai dari dibawah 10 orang hingga diatas 1000 orang anggota. Dimana tercatat, komunitas yang memiliki anggota adalah IDH Production, komunitas musik Bandung. Dari 16 subsektor ekraf, 13 subsektor memiliki rata rata anggota sebanyak 11-50 orang. ANGGOTA KOMUNITAS KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 16 Anggota komunitas 48,96 % tersebar di 57 kabupaten/kota Anggota komunitas yang merupakan akademis 24,22% Tersebar di 30 kabupaten/kota Anggota komunitas yang merupakan pegawai pemerintah 12,37% , tersebar di 17 kabupaten/kota Pemilik bisnis yang tergabung dengan komunitas 41,74%, Tersebar di 43 kabupaten / kota KOMUNITAS BISNIS KOMUNITAS AKADEMISI KOMUNITAS PEMERINTAH KOMUNITAS Usia dan Anggota Komunitas
  16. 16. USIA KOMUNITAS ANGGOTA KOMUNITAS Jumlah 19 Jumlah subsektor 8 Subsektor terbanyak Film, Animasi, Video Kab/Kota 14 Jumlah Anggota Di bawah 10 Jumlah 107 Jumlah subsektor 13 Subsektor terbanyak Seni Pertunjukan Kab/Kota 52 Jumlah Anggota 11-50 Jumlah 20 Jumlah subsektor 6 Subsektor terbanyak Kuliner Kab/Kota 16 Jumlah Anggota 51-100 Jumlah 30 Jumlah subsektor 7 Subsektor terbanyak Kuliner Kab/Kota 21 Jumlah Anggota 101 - 500 Jumlah 1 Jumlah subsektor 1 Subsektor terbanyak Fotografi Kab/Kota 1 Jumlah Anggota 501 - 1000 Jumlah 4 Jumlah subsektor 2 Subsektor terbanyak Musik Kab/Kota 3 Jumlah Anggota Di atas 1000 : 1 : Musik : 1 Jumlah subsektor Subsektor terbanyak Kab/Kota 4 k o m u n i t as >30TAHUN<1TAHUN : 8 : kuliner : 16 Jumlah subsektor Subsektor terbanyak Kab/Kota k o m u n i t as 21 2-10TAHUN: 12 : Film, Animasi, dan Video : 63 Jumlah subsektor Subsektor terbanyak Kab/Kota 122 k o m u n i t as 11-20TAHUN : 7 : Seni pertunjukan : 12 Jumlah subsektor Subsektor terbanyak Kab/Kota k o m u n i t as 12 21-30TAHUN : 4 : Seni Pertunjukan : 3 Jumlah subsektor Subsektor terbanyak Kab/Kota 3 k o m u n i t as
  17. 17. *multisubsektor menunjukkan komunitas yang bergerak di lebih dari satu subsektor dan mewadahi spektrum aktivitas yang luas dan beragam. Film, Animasi dan Video Seni Pertunjukan Kuliner Kriya Periklanan Aplikasi dan Pengembang Fesyen Desain Komunikasi Visual Penerbitan 28.85 % 3.85 % 1.92 % 22.12 % 10.58 % 1.92 % 6.73 % 17.31 % 1.92 % 3.85 % Multisubsektor KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 18 Peta Persebaran Pelaku Bisnis Kreatif di Indonesia Tahun 2018 Data yang terkumpul menunjukkan bahwa pelaku bisnis tidak selalu mengkhususkan diri pada satu atau lebih subsektor tertentu sehingga dalam peta akan ditemui persebaran komunitas multi subsektor. Meskipun masih terpusat di Pulau Jawa, persebaran pelaku bisnis yang mengasosiasian dirinya dengan ekonomi kreatif dapat ditemukan di sebagian besar pulau–pulau lain di Indonesia kecuali di kepulauan Maluku dan Nusa Tenggara. Pelaku bisnis yang paling banyak ditemukan di kabupaten /kota di Indonesia adalah kuliner (23 kabupaten/kota), fesyen (18 kabupaten/kota) dan kriya (11 kabupaten/kota); sementara yang terendah adalah seni rupa yang baru ditemukan di 1 kabupaten/kota Peta persebaran pelaku bisnis ini merupakan hasil interpretasi data yang disampaikan langsung oleh 192 anggota komunitas yang tersebar di 69 kabupaten/kota melalui kuesioner yang disebarkan lewat surel dari situs web Kota Kreatif pada bulan Juni 2018. Dari segi geografis, persebaran pelaku ekraf terpusat di Pulau Jawa, walaupun masih dapat ditemukan juga para pebisnis disetiap daerah di Indonesia. Permainan
  18. 18. Seni Rupa Musik Desain Komunikasi Visual Desain Produk Aplikasi & Pengembang Permainan Fotografi Penerbitan Arsitektur Periklanan Kuliner Kriya Desain Interior Film, Animasi dan Video Fesyen Televisi dan Radio Seni Pertunjukan Menunjukan komunitas yang multi-sektor dan mewadahi spektrum aktivitas kreatif yang luas dan beragam Pemetaan berdasrkan data komunitas dari kuisioner yang meliputi 194 Komunitas di 82 Kota / Kabupaten
  19. 19. 22 KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia Metode Analisis Data yang ditampilkan dalam peta dan diagram infografis telah melalui proses penyaringan, pengecekan kegiatan bisnis, serta pengelompokan. Penyaringan data dilakukan dengan tidak menyertakan data yang tidak disertai identitas dan/atau nama komunitas. Selanjutnya fokus subsektor bisnis akan dipastikan melalui komparasi dengan subsektor komunitas.Bisnis yang tidak teridentifikasi fokus kegiatannya dan/atau diduga mengakomodasi beragam subsektor ekonomi kreatif akan digolongkan dalam bisnis multisubsektor. Sementara yang teridentifikasi kegiatan sejalan dengan subsektor ekonomi kreatif akan digolongkan sesuai subsektor. Selanjutnya akan dicari subsektor ekonomi kreatif dengan distribusi tertinggi di tiap kabupaten/kota untuk dipetakan. Untuk menghindari subjektivitas, hasil analisis data telah didiskusikan bersama dalam tim buku maupun tim PMK3I. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 21 Potret Bisnis Kreatif 5 SUBSEKTOR TERBANYAK Kelima subsektor komunitas terbanyak adalah kuliner; fesyen, periklanan, penerbitan dan kriya. Sudah teridentifikasi enambelas subsektor ekonomi kreatif. Persebaran Subsektor Pelaku Bisnis KULINER 18,48 %1 FESYEN 11,68 %2 PERIKLANAN 10,33 %3 PENERBITAN 10,05 %4 KRIYA 8,70 %5 Aplikasi dan Pengembang Permainan, Arsitektur, Desain Interior, Desain Produk, DKV, Film, Animasi, dan Video, Fotografi, Musik, Seni Pertunjukan, Seni Rupa, TV Radio Subsektor Lainya11
  20. 20. Hanya PemilikSUBSEKTOR Dengan Komunitas Juga Sebagai Akademisi Juga sbg Pegawai Pemerintah Aplikasi & Pengembang Arsitektur Desain Interior Desain Komunikasi Visual Desain Produk Fesyen Film, Animasi, & Video Fotografi Kriya Kuliner Musik Penerbitan Periklanan Seni Pertunjukan Seni Rupa Televisi & Radio 12 3 3 6 6 27 10 4 16 48 1 6 3 5 5 1 2 0 0 1 0 1 1 1 3 3 1 0 0 2 0 0 8 2 2 6 8 5 6 2 6 7 4 4 3 5 4 2 15 2 2 9 5 20 14 8 16 25 8 3 4 8 6 2 Permainan 23 Hampir semua subsektor didominasi oleh pelaku yang merupakan bagian dari komunitas. Film, Animasi dan Video ; Aplikasi dan Pengembang Permainan; Desain Komunikasi Visual dan Seni Pertunjukan sangat kuat peran komunitas di dalamnya. Namun pada subsektor kuliner, fesyen, dan kriya peran sebagai komunitas lebih dan sama kuatnya dengan peran sebagai pelaku bisnis. Peran akademis paling kuat pada subsektor aplikasi dan pengembang permainan sementara peran pemerintah paling kuat pada subsektor kriya dan kuliner. Tipologi Peran Bisnis
  21. 21. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 24 BISNIS BISNIS KOMUNITAS AKADEMISI BISNIS PEMERINTAH BISNIS Secara umum pelaku yang aktif dalam bisnis, juga memiliki peran lain baik sebagai anggota komunitas, akademisi dan pemerintah. Responden yang mengidentifikasi diri sebagai anggota komunitas sekaligus pelaku bisnis memiliki jumlah terbanyak, sementara yang mengidentifikasi diri sebagai pelaku bisnis sekaligus pemerintah adalah yang paling sedikit.
  22. 22. 25 “Diharapkan secara bertahap kegiatan ini bisa menghubungkan rantai kreasi dari setiap subsektor ekonomi kreatif di Indonesia dengan mengoptimalkan kekayaan budaya, keunggulan dan jejaring masing masing daerah maupun subsektor” Triawan Munaf Kepala Badan Ekonomi Kreatif Indonesia
  23. 23. Sang Maestro Pahat Batu Indonesia etaknya memiliki keunikan sendiri. Jika ditarik garis lurus secara imajiner, maka desa ini terletak tepat di titik tengah antara Candi Borobudur dan kaki Gunung Merapi. Hal unik ini diyakini masyarakat sekitar sebagai salah satu bukti sejarah mengapa terdapat banyak pemahat batu di desa ini. Banyaknya pematung juga diperkirakan karena melimpah-ruahnya bahan utama yaitu batu andesit yang berasal dari perut gunung berapi. Perihal bahan utama yang berlimpah dari gunung berapi tersebut adalah karena desa ini berdekatan dengan lereng Gunung Merapi yang merupakan kawasan bebatuan hasil dari letusan gunung yang aktif tersebut. Tersebutlah Doelkamid Djajaprana, salah seorang pelopor pemahat batu di Desa Prumpung yang kurang lebih sudah 65 tahun berkecimpung di ranah ini. Menurut ingatannya, pada kurun waktu 1930-1950an, pemahat batu di desa itu hanyalah ayahnya, Salim Djojopawiro, dan kakaknya, Wirodikromo, yang saat itu turut bekerja dalam pemugaran Candi Borobudur. Djojopawiro dianggap sebagai perintis kerajinan batu dengan menghasilkan produk antara lain: cobek, muntu (ulekan), kijing (pusara), nisan, lumpang batu, pipisan batu, dan kebutuhan rumah tangga lain waktu itu. Sekitar limabelas kilometer dari destinasi wisata situs warisan dunia menurut UNESCO, Candi Borobudur, terdapat suatu desa penghasil kerajinan pahat batu yang sayang jika dilewatkan. Desa tersebut adalah Desa Prumpung, terletak di Kecamatan Muntilan, Jawa Tengah. Doelkamid Djajaprana KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 26
  24. 24. 27 Pada perkembangan selanjutnya, Doelkamid memiliki peran sangat penting terhadap perkembangan seni pahat batu di Muntilan. Dimulai pada 1959, Doelkamid bersama kedua saudaranya mendirikan “Sanjaya”, yaitu sanggar pahat batu miliknya yang kelak merupakan tempat berkumpulnya para pengrajin dan seniman pahat batu untuk bertukar ide dan keterampilan. Awal mulanya, Doelkamid hanya memproduksi duplikat arca kepala Buddha yang ia contoh dari bentuk aslinya di Candi Borobudur. Sempat ragu dan takut dianggap berdosa karena bisa dianggap melanggar kesucian ajaran Buddha, Doelkamid malah mendapatkan respon positif dari seorang pedagang barang antik. Sejak itulah pesanan terhadap hasil karya Doelkamid mengalir deras. Berkembangnya upaya Doelkamid ini berimbas kepada meningkatnya kebutuhan akan tersedianya pengrajin kriya yang terlatih, sehingga pada akhirnya perkembangan industri sejenis bertumbuh subur di kawasan Muntilan. Sepanjang dasawarsa 1960 hingga 2010, setidaknya telah tercatat sekitar 300-an unit usaha kriya yang tersebar di sepanjang jalan antara Yogyakarta dan Magelang. Unit usaha tersebut diantaranya berupa galeri, toko seni, sanggar, dengan karya yang tak melulu menghasilkan kebutuhan rumah tangga, tetapi juga miniatur candi, patung Buddha, patung Gupala, patung Ganesha, patung antik Wisnu dan Siwa, lampion, air mancur, gapura klasik, relief, dan sebagainya. Tak sedikit tokoh yang kagum atas karyanya. Doelkamid tercatat pernah diundang oleh tokoh-tokoh nasional untuk membuat karya pahat batu pesanan mereka. Dari mulai Jenderal Gatot Soebroto, Presiden Soeharto, Presiden Megawati hingga Perdana Menteri India saat itu. Mendengar kesuksesannya tersebut, banyak orang berbondong-bondong berdatangan ke Desa Prumpung untuk menimba ilmu dengan Doelkamid. Hasil karya sang Maestro Doelkamid bahkan mencapai tingkatan nasional dan internasional. Tercatat terdapat beberapa karya monumental yang telah berhasil diciptakan olehnya antara lain Monumen Bambu Runcing (Surabaya), Makam Sukarno (Blitar), Koleksi Candi di Taman Mini Indonesia Indah (Jakarta), Duplikat Candi Gedongsongo (Semarang), Patung Homo Erectus di Museum Manusia Purba Sangiran (Sragen), Relief Monumen Jenderal Sudirman (Pacitan), Miniatur Candi Sewu di anjungan Jawa Tengah (Semarang). Apabila bertamasya di sekitar kawasan Yogyakarta, sempatkan lah ke Muntilan untuk menikmati proses pembuatan hasil karya tak ternilai dari Sang Maestro batu andesit yang tak ada duanya ini. (Zulf)
  25. 25. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 28 Rasa Musik Otentik dari Tanah Pasundan enis musik yang diusung pun dapat dikategorikan sebagai musik kontemporer, karena tak hanya memainkan alat musik tradisional seperti Permainanlan, gendang, suling, angklung, kecapi, dan gong, akan tetapi mereka juga memainkan alat musik seperti biola, gitar, keyboard, drum, bahkan synthesizer. Dari segi aransemen, Sambasunda memiliki kekhasan sendiri. Alunan irama musik tradisional yang kental (kolaborasi Permainanlan Sunda juga Permainanlan Bali), dibalut dengan groove pop yang upbeat dan singkup jazz yang tak asing ditelinga. Sedangkan dari lirik lagunya, bait-bait kata yang diterapkan merupakan rangkaian kata bahasa Sunda yang umum dipergunakan. Bahkan ada beberapa yang mengutip syair kaulinan budak, semisal pada lagu "Jaleuleuja". Orkestra dengan aransemen megah dan bernuansa tradisional adalah dua hal yang menggambarkan keindahan karya dari grup seni pertunjukan Sambasunda. Sejak awal, grup seni pertunjukan yang berdomisili di Kota Bandung ini menyatakan diri sebagai kelompok musik yang berpijak pada tradisi, kreasi, dan kontemporer yang garapan-garapannya mengakar pada seni tradisi Indonesia. Kelompok ini tidak hanya menggarap bidang musik, tapi juga berbagi bidang seni pertunjukan lainnya seperti seni tari dan teater. Hal ini pun terlihat dari jumlah personilnya yang cukup banyak (quintet), dengan 3 komposer, 17 pemusik, 2 penyanyi, 2 koreografer dan 1 orang penari. Sambasunda
  26. 26. 29 Tak sedikit panggung internasional yang telah mereka jajal. Pada tahun 1999, Sambasunda dianugerahi penghargaan Best Performance di Multicultural of Asian Music Festival di Colombo, Sri Lanka. November 2002, Sambasunda diundang pemerintah China untuk berpartisipasi dalam 2002 Nanning International Art Festival of Folksongs di kota Nanning-Guangxi, China. Kemudian pada Juni 2006, Sambasunda melakukan tur ke beberapa negara Eropa seperti, Italia, Belanda, Norwegia, Perancis, Jerman dan Austria. Sementara di Inggris, Sambasunda telah manggung di berbagai festival antara lain Bath Festival, Salisbury Festival, Streatham Festival, Lamer Tree Festival, juga Rhythm Sticks International Drum 7 Percussion di Queen Elizabeth Hall, London. Pada tahun 2008, mereka tampil pada peringatan 55 Tahun Hubungan Indonesia-Brazil yang digelar di Club Monte Libano, Brazil pada 2008. Didirikan oleh komposer multi-instrumental, Ismet Ruchimat, nama Sambasunda berasal dari kata ‘Samba’ dalam pengertian Sunda merujuk pada ‘anak-anak muda dalam masa pubertasnya yang penuh semangat’. Selain makna tersebut, nama grup seni ini merujuk pada seorang tokoh wayang bernama Pangeran Samba, putera dari Betara Kresna dari kisah Mahabharata. Sebelum nama Sambasunda tercetus, tercatat setidaknya sudah dua kali grup musik ini mengganti namanya. Pada saat berdiri tahun 1990, nama awal mereka adalah ‘Prawa’, kemudian pada tahun 1997 nama Prawa ini diganti menjadi ‘CBMW’. Nama ini terus dipakai hingga beberapa saat setelah diluncurkanya album perdana yang bertajuk "Rhythmical in Sundanese People". Pada album tersebut terdapat sebuah lagu yang berjudul ‘Sambasunda’ yang selanjutnya dijadikan nama grup yang hingga pada 2018 ini telah menghasilkan sedikitnya 17 album. Saat ini, Sambasunda telah melangkah ke tahap berikutnya, yaitu regenerasi. Sambasunda membentuk kelompok baru bernama Sambasunda Junior yang beranggotaan para siswa dari beberapa SMP di Kota Bandung. (Zulf)
  27. 27. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 30 Pada pertengahan tahun 2014 silam, dunia teknologi Indonesia digegerkan oleh berita mengenai kompetisi "3D Printing Challenge" yang diadakan General Electric (GE). Geger tersebut disebabkan bukan oleh kompetisinya, melainkan oleh adanya kemenangan karya pemuda-pemuda Indonesia lulusan sekolah menengah dan kejuruan yang berhasil menyisihkan 700 karya dari 50 negara peserta yang mengikuti kompetisi tersebut. Desain Produk Salatiga Menembus Mancanegara Arfian Fuadi
  28. 28. 31 dalah Arfian Fuadi dan adiknya, Arie Kurniawan, dua pemuda Indonesia yang memenangkan kompetisi dengan desain jet engine bracket yang mereka buat. Jet engine bracket adalah salah satu komponen untuk mengangkat mesin pesawat terbang yang paling ringan dari komponen serupa yang pernah dibuat di dunia. Atas karyanya tersebut, General Electric Indonesia selaku pemilik kompetisi kemudian mengganjar Arfian dan Arie sebagai juara pertama yang mengalahkan peserta dengan gelar Ph.D dari Swedia yang menyabet peringkat kedua dan insinyur lulusan University of Oxford yang meraih juara ketiga. Arfian dan Arie lahir dari keluarga sederhana asal Salatiga, Jawa Tengah. Pada tahun 2005, Arfian, sang kakak, lulus dari SMKN 7 Semarang. Seusai kelulusannya, ia bekerja serabutan mulai dari pedagang susu sampai menjadi tukang tambal ban. Pada tahun 2009, Arfian mendapatkan pekerjaan di kantor pos. Bermula dari bekerja sebagai penjaga malam, dia kemudian dipercaya menjadi petugas di loket pengiriman surat. Dari pekerjaan itu, Arfian bisa menabung untuk membeli komputer bekas seharga Rp 1,5 juta yang ia jadikan modal awal untuk mendirikan perusahaannya, D’Tech Engineering pada tahun 2009. Proyek pertama D’Tech Engineering sebagai suatu perusahaan adalah pesanan untuk membuat desain komponen alat ukur perangkat medis. Dari proyek pertamanya tersebut, D’Tech Engineering mendapat penghasilan US$ 15, yang langsung diinvestasikan untuk membeli software pendukung proses desain. Selanjutnya adalah sejarah. D-Tech Engineering memiliki klien internasional yang banyak mereka dapatkan dari salah satu situs freelance dunia. Sekarang, setiap bulan Arfian dengan D-Tech Engineering menerima 10 – 20 proyek desain dari klien mancanegara yang berasal antara lain dari Kanada, Amerika Serikat, Jerman, Australia, dan Selandia Baru. Pada tahun 2018, perusahaan tersebut sudah memiliki 30 karyawan, dan memutuskan untuk memfokuskan diri pada desain mekanik, dengan lingkup bisnis meliputi: mechanical engineering, mechanical designing, product design, serta finite element analysis. Untuk menunjang kinerjanya, D’Tech Engineering bertumpu kepada organisasi yang ramping dengan tim kecil yang terdiri atas enam orang desainer produk berbakat, yang sebagian besar merupakan lulusan SMK, dan yang didukung oleh tiga orang project manager. Hingga tulisan ini dibuat, sudah terdapat lebih dari dua ratus proyek yang diselesaikan oleh D’Tech Engineering seperti automatic smart parking system, high performance car chassis, hingga ultralight aircraft development. Sementara untuk permintaan desain, D’Tech Engineering juga telah menghasilkan desain pulpen, kerangka mobil, gantungan kunci hingga mesin jet. Klien-klien internasional mereka diantaranya berasal dari Kanada, Amerika Serikat, Jerman, Australia, dan Selandia Baru. (Zulf)
  29. 29. atik Rifaiyah ini merupakan jenis batik yang kuat kaitannya dengan perkembangan agama Islam di daerah tersebut. Awal mulanya, batik Rifaiyah dibawa oleh K.H. Ahmad Rifa’i. Saat menyebarkan agama Islam di daerah dengan budaya Jawa yang kuat itu, K.H. Rifa’i mengajarkan cara membatik kepada para murid-muridnya dengan mengacu kepada ajaran Islam. Sambil membatik, para seniman batik ini mendendangkan senandung bernuansa Islam. Dari pemilihan motif, batik Rifaiyah pun mengacu pada Kitab Tarajumah, kitab yang disusun oleh Kiai Rifai sehingga memiliki keunikan tersendiri. Batik mana yang paling Anda minati? Batik Solo? Batik Jogja? Atau batik Pekalongan? Nama ketiganya pasti sudah tidak asing lagi di telinga. Tapi apakah Anda tahu batik khas Batang? Sekitar 7 kilometer dari pusat Kota Pekalongan, terdapat suatu Desa bernama Kalipucang Wetan, tepatnya di Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Desa tersebut merupakan asal dari batik Rifaiyah. Miftakhutin Perajin Batik Rifaiyah: Batik Multikultur yang Mengadopsi Ajaran Islam KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 32
  30. 30. 33 Salah satu ajarannya ialah melarang menggambarkan makhluk hidup selain tumbuh-tumbuhan, kecuali yang sudah mati atau pun yang sudah terpotong. Dalam islam, gambar motif hewan yang masih hidup (utuh) jika dipakai sebagai pakaian, maka hukumnya adalah haram. Sehingga bila dilihat dari motif-motifnya, batik Rifaiyah terkesan floral atau didominasi dengan motif tumbuh-tumbuhan. Beberapa motif pun ada juga yang menyerupai gambar hewan, tetapi sudah tidak dalam keadaan utuh (contoh: gambar ayam yang kepalanya sudah terlepas). Batik Rifaiyah dikenal juga dengan sebutan Batik Tiga Negeri. Menurut pengamat batik, William Kwan, sebutan Batik Tiga Negeri diberikan jika warna merah, biru dan cokelat dibubuhkan secara bersamaan pada sehelai kain batik. Tiga Negeri yang dimaksud itu terdiri dari daerah Lasem yang terkenal dengan warna merahnya, daerah Pekalongan dengan warna birunya, dan kawasan Solo dengan warna cokelat yang mendominasi. Batik Tiga Negeri ini menunjukkan bahwa batik Rifaiyah merupakan hasil multikulturasi agama Islam dan budaya Jawa yang terakulturasi dengan harmonis. Namun demikian, meski memiliki kekhasan sendiri, beberapa tahun yang lalu batik Rifaiyah ini sempat terancam keeksistensiannya. Menurut Miftakhutin, umur perajin batik Rifaiyah ini rata-rata berusia diatas 35 tahun. Saat ini ada lebih dari 100 perajin batik di Batang, namun yang masih aktif membatik hanya berjumlah sekitar 87 orang. Anak gadis zaman sekarang juga tidak lagi tertarik untuk membatik, meskipun tercatat ada satu orang yang berusia 18 tahun. Padahal regenerasi perajin batik cukup penting untuk melestarikan batik Rifaiyah yang unik dan dipenuhi oleh representasi ajaran Islam dan budaya Jawa. Sebagai upaya meregenerasi para pembatik di Batang, William bersama Utin (sapaan Miftakhutin) mendirikan Kelompok Usaha Bersama (KUB) Tunas Cahaya guna meneruskan tradisi lama pengerjaan pembatikan batik Rifaiyah. Kerja keras mereka menarik perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Bantuan untuk mendukung upaya regenerasi serta pelestarian batik Rifaiyah datang dalam berbagai bentuk. Badan Ekonomi Kreatif atau lebih dikenal sebagai Bekraf secara ajeg telah memberikan pelatihan pembatikan selama 3 hari disetiap bulannya selama 3 bulan pada periode 2016 hingga 2017. Selain itu, bantuan Bekraf juga berupa revitalisasi ruang kreatif dan sarana ruang kreatif kepada KUB Rifaiyah berupa Bantuan Pemerintah. Setelah upaya kerja keras KUB Rifaiyah ini semakin dikenal, maka penurunan peminat perajin tak lagi menjadi halangan bagi pesebaran batik Rifaiyah ini. Bupati Batang, Wihaji, mewajibkan semua pegawai negeri sipil (PNS) yang ada pada jajarannya untuk memakai batik setiap tanggal 8 pada setiap bulan sebagai bentuk dukungan dan apresiasi atas karya-karya perajin batik setempat. Dengan dukungan seperti itu, permintaan akan batik Rifaiyah terdongkrak dan jumlah perajin batik secara alamiah bertambah. Sedangkan untuk pasar luar negeri, batik Rifaiyah sudah menembus pasar sedikitnya 3 negara, antara lain: Singapura, Laos dan Jepang. Hal ini membuat batik Rifaiyah pantas untuk disebut batik Tiga Negari. (Zulf)
  31. 31. 28 KOTAKREATIF LangahBerjejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 34 Sebagai salah satu kota kreatif UNESCO untuk kategori desain, tak heran kota Bandung memiliki banyak desainer. Salah satu dari ratusan desainer berbakat yang terdapat di sana adalah Irna Mutiara, seorang fashion designer kelahiran kota Bandung sekitar 48 tahun silam. Perjalanan Perancang Fesyen dari Kota Bandung Irna Mutiara
  32. 32. ibesarkan di lingkungan keluarga yang menekuni bisnis jahit-menjahit, Irna sudah mencintai dunia fesyen sejak dia masih kecil. Sebelum menjadi fashion designer ternama, Irna yang juga tergabung di dalam Asosiasi Perancang Pengusaha Muda Indonesia (APPMI) ini pernah bekerja sebagai perancang busana dan penjahit di beberapa perusahaan garmen selama 5 tahun. Pada tahun 1998, Irna mulai mencoba membangun bisnis sendiri dengan menjadi penjahit dan mendesain busana yang siap dipakai sehari-hari. Dia pun rela menawarkan desain buatannya dari rumah ke rumah agar karyanya dikenal banyak orang. Lulusan Marketing Management dari Universitas Widyatama ini selain memiliki passion di dunia fesyen ternyata juga pandai membaca peluang pasar. Merebaknya industri fesyen muslim dunia turut menggugah kreativitasnya untuk merintis bisnis busana muslim. Berawal dari keprihatinannya akan mode busana muslim yang terkesan monoton, Irna yang mengenakan hijab di kesehariannya ini mulai mengembangkan desain khusus untuk fesyen bagi kaum muslimah. Pada tahun 2006 dia mendirikan PT Trimoda Up2Date yang produknya tidak hanya digemari penikmat mode tanah air tetapi juga membanjiri pasar internasional. Tahun 2007 ia meluncurkan “Irna, La Perle”, brand busana pengantin Muslim dan pakaian pesta yang memiliki gaya internasional klasik dan elegan. Dalam mengembangkan industri fesyen muslim, Irna memiliki visi bahwa wanita muslim dapat bepergian keluar dari rumah dengan mengenakan hijab dan pakaian tertutup namun tetap merasa nyaman dan percaya diri. Keseriusannya untuk terjun membangun industri dunia fesyen muslim juga ditunjukan dengan mendirikan Islamic Fashion Institute (IFI) tahun 2016, aktif menjadi Advisory Board di Ikatan pengusaha Muslimah Indonesia (IPEMI) dan Japan Muslim Fashion Association (JME) serta menjadi Ketua Komunitas Hijabers Mom. Saat ini, Irna yang telah menekuni dunia fesyen sejak tahun 1985, adalah Vice-National Chairman Indonesian Fashion Chamber (IFC) yakni asosiasi profesi fesyen di Indonesia. (SFR) Foto : www.aquila-style.com 35
  33. 33. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 36 alam proses uji petik yang diselenggarakan pada tahun 2017 di Klaten, Jawa Tengah tim PMK3I Bekraf menemukan M. Suyanto, selaku konseptor dan produser dari Battle of Surabaya. Ia adalah juga founder dan saat ini menjabat sebagai Rektor Universitas AMIKOM Yogyakarta. Pelajaran dari Battle of Surabaya, Film Animasi Indonesia dengan Pasar Internasional Walaupun berdomisili di Jawa Tengah dan berkarya di Daerah Istimewa Yogyakarta, M Suyanto memulai proyek ini dengan target pasar internasional. Hal ini dapat dikatakan menjadi hal yang membuat produksi film animasi Battle of Surabaya menjadi menonjol. Battle of Surabaya sendiri menceritakan petualangan Musa, seorang anak remaja penyemir sepatu yang menjadi kurir pada Pertempuran Surabaya. Film animasi ini, yang digagas pada tahun 2012 dan memiliki Walt Disney sebagai konsultan dan Amazon sebagai distributornya, tayang perdana di Indonesia pada 17 Agustus 2015. Battle of Surabaya adalah salah satu film animasi produksi Indonesia, tepatnya hasil kolaborasi MSV Pictures dengan Universitas (dahulu STMIK) AMIKOM. Animasi ini banyak menerima penghargaan pada berbagai festival film internasional. Setidaknya tercatat ada 23 penghargaan internasional yang diterima, baik dari segi animasi, penulisan, trailer hingga masuk dalam pilihan film animasi yang diputar dalam berbagai festival film internasional. Menembus Dunia Animasi Skala Internasional M. Suyanto
  34. 34. 37 Tema peperangan dipilih karena perang merupakan peristiwal yang sifatnya universal, hampir setiap negara pernah mengalami dan bersinggungan dengan perang dalam sejarahnya. Nilai moral dari peperan- gan kurang lebih sama yaitu peperangan tidak membawa kebaikan hanya membawa korban, namun di sini diselipkan local values yaitu kekeluargaan, kepahlawanan dan kebangsaan. Perang di Surabaya dipilih karena ‘ukurannya’, karena merupakan perang dengan korban terbesar menurut M.Suyanto, serta adanya keterlibatan aktor internasional yaitu pasukan dari Inggris dan Jepang. Pemilihan tema dan peristiwa sejarah menunjukkan keinginan untuk menampilkan universality tanpa kehilangan locality – menanamkan nilai kekeluargaan, nasionalisme dalam format alur cerita yang universal. Penokohan dan alur cerita sengaja dibuat lebih fokus pada eksplorasi cerita yang mungkin terjadi sepanjang perang yang tidak tercatat dalam sejarah. Hal ini dilakukan selain untuk menghindari pembaha- san hal–hal yang sensitif atau menimbulkan perdebatan, mengingat budaya masyarakat Indonesia yang sebagian besar masih agak kaku dalam menerima berbagai interpretasi tokoh dalam kisah fiksi. Alasan yang sama juga untuk membangun jembatan antara generasi zaman dulu dengan generasi saat ini. Memilih anak–anak sebagai tokoh utama selain karena keinginan untuk mengajari anak – anak tentang sejarah dan sikap kepahlawanan, juga karena dapat memberikan tokoh yang memiliki keterkaitan diri (relatable) serta alur cerita yang secara universal dapat diterima berbagai kalangan. Dari segi produksi, film animasi melibatkan antara lain 90-100 orang yang terbagi dalam beberapa divisi antara lain background artist, animator, layout, sound, komposer dan penulis skrip. Berbagai pekerja dalam divisi tersebut dikoordinasikan oleh sutradara. Selain produksi, yang cukup penting adalah tim marketing. Berangkat dari perhitungan keuntungan The Wind Rises yang mencapai 118 juta USD, M. Suyanto memperkirakan keuntungan untuk Battle of Surabaya dapat mencapai setidaknya 10% dari angka tersebut. Untuk mencapai target tersebut tentunya dipersiapkan beberapa strategi pemasaran, tidak hanya mengandalkan distribusi dari satu pihak saja. Mempertemukan Akademisi dan Bisnis dalam private entrepreneur university Dalam ekosistem ekonomi kreatif, dikenal quadruple helix actor yang terdiri atas akademisi (academic) pelaku bisnis (business), komunitas (community), pemerintah (goverment) yang secara umum dikenal dengan singkatan ABCG. Menggunakan model ini, M. Suyanto, melalui Universitas AMIKOM berupaya memper- temukan akademisi dan bisnis dalam sebuah konsep kerjasama private entrepreneur university. Mengawali pendirian universitasnya dengan 44 mahasiswa di tahun 1993, pada saat ini Universitas AMIKOM sudah memiliki program D3, S1 dan S2 dengan jumlah mahasiswa yang mencapai 12.882 orang pada tahun 2014. Pada akhirnya Universitas AMIKOM diangkat menjadi Perguruan Tinggi Swasta Percontohan Dunia Model Private Entrepreneur oleh UNESCO.
  35. 35. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 38 Selain kain songketnya yang terkenal elok, Sumatra Barat ternyata juga memiliki kain batik lokal yang dinamakan batik Tanah Liek. Dinamakan batik Tanah Liek karena dalam pembuatannya ia menggunakan unsur tanah liek (liat). Proses pewarnaannya khas dan alamiah karena menggunakan getah tetumbuhan yang memberikan warna dasar kuning kecoklatan sebelum akhirnya diberi motif. elain memiliki proses dan bahan pewarnaan yang khas dan alamiah, Batik Tanah Liek kuno menjadi istimewa karena motif tradisional yang digunakan oleh pembuatnya ternyata menggambarkan filosofi hidup suku Minangkabau. Motif kuno yang menggunakan kearifan lokal juga terdapat pada motif-motif antara lain rumah gadang, itiak pulang patang, kaluak paku, pucuak rabuang, dan lain-lain. Selain motif kuno, batik Tanah Liek ini merekam berbagai fenomena kehidupan sehari-hari orang Minangkabau. Contoh motif yang mewakili dari suasana sehari-hari kaum tersebut adalah motif itiak pulang patang yang menggambarkan kebiasaan itik yang berbaris rapi saat masuk kandang, hal yang sekaligus melambangkan hubungan mamak atau paman dan kemenakan pada suku Minangkabau. Setelah hilang dari peredaran selama bertahun-tahun, batik Tanah Liek muncul kembali di daerah Sumanik, Kabupaten Tanah Datar pada tahun 1993. Awal kelahiran kembali batik Tanah Liek dapat direkam saat terdapat penggunaan batik lama yang sudah tidak diproduksi lagi dalam upacara adat pada tahun 1993. Kemunculan kembali batik Tanah Liek ini tak lepas dari pengamatan jeli dari Hj Wirda Hanim. Ia memperhatikan bahwa batik kuno yang dikenakan para pemuka adat, datuak dan bundo kanduang tersebut sudah lapuk dan robek-robek. Hj Wirda Hanim kemudian mengetahui bahwa batik kuno tersebut tidak diproduksi lagi sejak 70 tahun sebelumnya. Ia juga menengarai bahwa pembuatan batik Liek ini dimulai saat para pedagang dari negeri Cina masuk ke Minangkabau pada abad ke 16 sewaktu Kerajaan Minangkabau berpusat di Pagaruyung, Batusangkar. Hj Wirdah Hanim Kebangkitan Batik Tanah Liek dari Minangkabau Foto : @galcreative
  36. 36. 39 Dari hasil pengamatannya, Hj Wirda Hanim bertekad untuk melestarikan dan memproduksi kembali batik Tanah Liek tetapi terlebih dahulu ia memutuskan untuk mengadakan berbagai proses penelitian, baik untuk pembelajaran maupun pembuatan serta pemahaman makna, pengumpulan motif lokal dan berlanjut dengan pembuatan paten. Pembuatan batik Tanah Liek adalah seperti pembuatan batik pada umumnya, di mana motif dibubuhkan terlebih dahulu diatas kain dengan menggunakan malam bercanting dengan model batik tulis. Yang membedakan dari proses pembuatan batik di daerah lain, batik Tanah Liek memiliki tahap dimana kain direndam di dalam air yang sudah dicampur dengan tanah liat terlebih dahulu. Setelah memasuki tahap pewarnaan, kain kembali direndam dengan air tanah liat untuk menguatkan warna. Upaya memahami teknik batik Tanah Liek ditempuh oleh Hj Wirda Hanim dengan mempelajari teknik membatik ke Yogyakarta di tahun 1995. Upaya pembelajaran tersebut antara lain termasuk kolaborasi bersama Dewan Batik Yogjakarta dalam mengirimkan pengajar batik ke kota Padang yang dikontrak selama 3 bulan. Kolaborasi tersebut sempat pula menggandeng pihak Sekolah Menengah Seni Rupa (SMSR) Kota Padang, yang kini berubah namanya menjadi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Usaha mendalami batik Tanah Liek termasuk mencoba membuat ulang motif kain kuno ke atas kertas, mengumpulkan motif yang terdapat di Rumah Gadang baik yang berupa ukiran kayu dan yang terdapat pada pakaian. Selain itu ia juga mengembangkan motif-motif baru dari perpaduan dari motif-motif yang sudah ada. Selain mengikuti pelatihan batik Liek pada Dewan Kerajinan Nasional Provinsi Sumatera Barat atas biaya sendiri, Hj Wirda Hanim juga melakukan uji coba dengan pewarna kimia dengan merk Batik Tanah Liek Citra Monalisa. Setelah 10 tahun mengadakan uji-coba, batik Tanah Liek akhirnya mencapai tahapan sesuai dengan contoh kain kuno dan berhasil direproduksi dengan pewarnaan alami dan sekaligus telah dipatenkan dengan nama “Batik Tanah Liek” atas nama Hj. Wirda Hanim. "Kini namanya sudah dipatenkan menjadi Batik Tanah Liek. Untuk warna digunakan getah gambir, rambutan, pinang, jengkol dan lainnya," ujarnya. Selama proses dan usahanya melestarikan dan memproduksi ulang batik dari nenek moyangnya, Hj Wirda Hanim telah mendapatkan berbagai penghargaan baik dari pemerintah maupun swasta, antara lain Upakarti Award pada tahun 2006 yang dianugerahkan atas jasa melestarikan produk tradisional seni dan budaya Indonesia. Penghargaan lainnya adalah dari MarkPlus pada tahun 2014 sebagai Marketer of the Year. Kebangkitan batik Tanah Liek nampaknya akan masih terus berlangsung di bawah kurasi Hj Wirda Hanim. (RS) Foto:Hj.WirdaHanim@batiktanahliekFoto:bukalapak.comFoto:bukalapak.com
  37. 37. 40 KABUPATEN/KOTAKREATIF LangkahBerjejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia hrisye France Longdong adalah salah seorang pelaku paduan suara di Kota Manado. Chrisye, yang akrab dipanggil Chris, mengawali pengalaman paduan suara di Paduan Suara Blue Choir, Fakultas Teknik Universitas Sam Ratulangi tahun 2001 ketika ia menjadi mahasiswa di fakultas yang sama. Pada awalnya, Chris ikut kegiatan paduan suara untuk bersosialisasi dan sekedar mencari teman. Namun cerita unik yang melatarbelakangi keikutsertaan Chris, yang pada saat itu berstatus mahasiswa, pada kelompok paduan suara adalah agar mendapatkan makan gratis dari hasil menyanyi bersama kelompok sehingga dapat menghemat pengeluaran makanannya. Kegiatan yang rutin dilakukan bersama kelompok paduan suara ini adalah menyanyi untuk gereja, instansi pemerintah, pernikahan, ulang tahun bakti sosial, konser, festival dan juga mengikuti berbagai kompetisi. Pada kurun waktu 2002-2008, Chris bersama Tim Paduan Suara Blue Choir mengikuti Festival Paduan Suara Institut Teknologi Bandung (pada tahun 2002 dan 2004 dengan pencapaian mendapatkan medali emas), World Choir Games di Xiamen, China (pada 2006, dengan pencapaian mendapatkan medali emas). Selain bersama Tim Paduan Suara Blue Choir, Chris juga membentuk Tim Paduan Suara Blue Singers Manado yang merupakan perkumpulan dari alumni Blue Choir. Bersama Blue Singers Manado, Chris mengikuti 10th Orientale Concentus International Choral Festival Singapore (pada tahun 2017, dan mendapatkan medali emas sebagai Runner Up), Manado Cantat (pada tahun 2017, dengan perolehan medali emas sebagai Runner Up), dan di 8th Schumann Choir Competition di Zwickau, Jerman (pada tahun 2018, sebagai pemenang kategori medali emas atau Winner Category Gold Medal). Kota Manado di Sulawesi Utara identik dengan kuliner lokalnya, dari mulai masakan berbahan dasar ikan cakalang dan ikan roa hingga berbahan dasar kelapa seperti klappertaart. Namun ternyata kota ini memiliki potensi kreatif lainnya yaitu paduan suara/choir sebagai bagian dari subsektor musik. Paduan suara di kota Manado, yang saat ini berjumlah ratusan hingga ribuan, Salah satunya berawal dari kelompok paduan suara gereja yang tersebar merata di seluruh wilayah. Jumlah yang besar ini berkaitan dengan statistik penduduk kotanya yang mayoritas berkeyakinan Nasrani sehingga tidak heran kemudian Kota Manado disebut sebagai Kota Seribu Gereja. Penggerak Paduan Suara dari Utara Chrisye France Longdong
  38. 38. Saat ini Chris menjadi CEO sekaligus Founder Kampung Paduan Suara dimana ia berharap organisasnya kelak menjadi induk bagi berbagai komunitas paduan suara serta menjadi mediator dari paduan suara dan industri turunannya dari dan ke swasta, akademisi, pemerintah dan industri musik secara global sehingga dapat membentuk ekosistem yang saling melengkapi dan mendukung satu sama lain. (Utie) Foto: wikipedia.com Foto : www.wikiwand.com 41
  39. 39. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 42 Kadek Ganda Ismawan Kilau Perhiasan Bali Terinspirasi Budaya Nusantara erusahaan keluarga turun temurun ini sudah berdiri sejak 39 tahun silam. Saat awal berdiri, usaha ini diberi nama Ketut Sunaka Silversmith. Nama ini diambil dari nama ayah dari Kadek, yaitu I Ketut Sunaka. Usaha ini dimulai dari sebidang kamar yang kemudian diubah menjadi sebuah toko guna memajang perhiasan hasil karya I Ketut Sunaka itu sendiri, yang pada saat itu belum mempunyai perajin perak. Seiring berjalannya waktu, pesanan dari berbagai negara terus berdatangan. Hingga pada akhir tahun 1990 Ketut Sunaka Silversmith telah mempekerjakan hingga lebih dari 50 perajin perak di Desa Celuk. Kadek sendiri merupakan generasi kedua penerus bisnis keluarganya ini. Jika berbicara mengenai fashion, maka perhiasan atau aksesoris merupakan elemen yang tak dapat dipisahkan dari penampilan seorang wanita. Untuk mempercantik penampilan, wanita pada umumnya tidak hanya mengenakan busana yang serasi dan sesuai dengan tubuh, tetapi juga dengan melengkapinya dengan aksesoris. Dilihat dari aspek desain, bentuk, dan bahan materialnya, perhiasan kian berkembang dari waktu ke waktu. Di Kabupaten Gianyar, tepatnya di Desa Celuk, Bali, ada sebuah sentra produksi kerajinan emas dan perak yang berkiprah sejak ratusan tahun lalu. Di sentra tersebut terdapat salah seorang produsen perhiasan yang namanya sudah tak asing lagi di Bali, ialah Kadek Ganda Ismawan.
  40. 40. Melanjutkan bisnis ini tidaklah semulus yang dibayangkan. Jatuh bangun berbisnis telah dialami oleh Kadek. Dimulai saat krisis ekonomi pada tahun 1998-1999 yang menyebabkan pesanan terhadap hasil karyanya turun drastis. Pada tahun 2000, Ketut memulai lagi bisnisnya. Saat itu, tingkat pesanan masih belum stabil. Dua tahun berselang, yakni pada tahun 2002, tragedi Bom Bali berdampak menurunkan tingkat pesanan produk perhiasan ini secara drastis. Kondisi yang berat tersebut tidak membuat Kadek berputus-asa. Menghidupkan kembali usaha yang redup bukanlah hal yang mudah, bahkan sebagai pengorbanannya, Kadek harus memutuskan untuk meninggalkan pekerjaan sebagai manager hotel demi fokus terhadap perkembangan bisnis keluarganya tersebut. Tahun 2014 merupakan titik tolak bangkitnya brand ini. Merek Ketut Sunaka Silversmith ini akhirnya di rebranding oleh Ketut menjadi Sunaka Jewelry, dengan tagline “Fine Contemporary Bali Jewelry”. Menurutnya, moto ini mencerminkan visi Sunaka Jewelry yang hanya akan menghasilkan perhiasan berkualitas baik, halus, indah, detail, dan nyaman dipakai. Gayanya pun masuk gaya “contemporary”, yaitu sesuai dengan tren mode terbaru, dengan tetap menampilkan ciri khas Nusantara. Menimbang banyaknya perajin perak yang memiliki hasil serupa di Desa Celuk, maka Kadek berupaya untuk membuat suatu perbedaan yang menjadi suatu keunikan tersendiri dibanding produk perajin lainnya. Menurut Kadek, hal yang paling utama dari brand milik keluarganya adalah kualitas. Dalam proses pengerjaan perhiasan, Kadek menitik-beratkan pada rincian penuh kehalusan dan kerapihan. Selain kualitas, hal yang penting lainnya adalah desain. Meskipun kental dengan nuansa Bali, Sunaka Jewelry tetap mengikuti desain yang mutakhir tanpa mencontoh produk sebelumnya atau yang sedang disukai di pasaran. Kemajemukan budaya Nusantara menjadi sumber utama inspirasi desain produknya, seperti budaya Bali, Kalimantan, dan Jawa. Sementara alam Nusantara menjadi inspirasi Sunaka Jewelry yang mencakup fauna dan flora, seperti pola-pola tumbuhan. Sampai saat ini, produk giwang atau anting masih menjadi andalan dari produsen perhiasan ini. Desain “Ombak Segare” adalah salah satu koleksi Sunaka Jewelry yang memasuki jajaran paling laris atau best seller. Saat ini, Sunaka Jewelry memiliki dua toko yang ada di Denpasar dan Ubud. Dibantu oleh 20 orang perajin dan 15 karyawan di kantor pusat maupun toko, Sunaka Jewelry meraih omzet rata-rata Rp 300 – 400 juta perbulannya. Tak mau berpuas diri, Sunaka Jewelry berencana melakukan ekspansi ke bidang home décor pada 2 tahun mendatang. Om shanti, shanti, shanti. (Zulf) 43
  41. 41. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 44 Terinspirasi Budaya Nusantara esatnya perkembangan teknologi, informasi, dan komunikasi (TIK) telah mempengaruhi pola pikir dan kehidupan masyarakat saat ini. Masyarakat dunia tergerak untuk meneliti dan menciptakan berbagai inovasi baru di bidang TIK seperti aplikasi piranti lunak, produk piranti keras, dan produk-produk lain berbasis Teknologi Informasi. Industri bisnis Teknologi Informasi bergerak secara dinamis dan melahirkan banyak startup baru, mengikuti cepatnya perkembangan teknologi digital. Balikpapan yang merupakan kota pertumbuhan infrastruktur terpesat di Kalimantan Timur ini juga tergolong cepat dalam memanfaatkan teknologi. Kota yang dikenal dengan sebutan Banua Patra ini selain merupakan penghasil minyak juga merupakan penghasil startup khususnya di bidang digital, salah satunya Pesatnya perkembangan teknologi, informasi, dan komunikasi (TIK) telah mempengaruhi pola pikir dan kehidupan masyarakat saat ini. Masyarakat dunia tergerak untuk meneliti dan menciptakan berbagai inovasi baru di bidang TIK seperti aplikasi piranti lunak, produk piranti keras, dan produk-produk lain berbasis Teknologi Informasi. Heru Joko Priyo Utomo Pengembang Tukangpedia dari Tanah Banua Patra
  42. 42. 45 adalah Heru Joko Priyo Utomo. Pria kelahiran Balikpapan 26 tahun silam ini aktif berkegiatan di Digital Innovation Lounge (DILo) Balikpapan dan merupakan CTO salah satu startup digital di Indonesia yaitu Tukangpedia. Sebelum bergabung dengan Tukangpedia, lulusan Teknik Informatika Universitas Muham- madiyah Malang ini juga pernah membuat beberapa dashboard keuangan untuk corporate. Seringnya Heru menghabiskan waktu bekerja di DILo menjadi titik awal perjumpaannya dengan Tim Tukangpedia. Tukangpedia itu sendiri sendiri merupakan suatu aplikasi mobile untuk mencari jasa tukang yang mulai dirintis sekitar akhir tahun 2015 oleh Anita Rahmawati. Saat itu tim Tukangpedia mewakili Balikpapan mengikuti ajang kompetisi startup se-Indonesia, Socio Digi Leader 2016, yang diselenggarakan oleh PT Telkom. Dalam rangkaian kompetisi tersebut, Tim Tukangpedia sering meminta saran dan masukan untuk pengembangan aplikasi tersebut kepada Heru yang saat itu merupakan seorang remote programmer. Mereka terus menjalin komunikasi hingga akhirnya Tim Tukangpedia berhasil meraih juara 1 dan berkesempatan untuk diberangkatkan ke Sillicon Valley. Sekembalinya ke Balikpapan, Tim Tukangpedia menghubungi Heru dan DILo untuk menjalin kerjasama dan merealisasikan aplikasi tersebut. Launching alpha Tukangpedia regional Balikpapan digelar pada tanggal 10 Februari 2017. Tukangpedia juga pernah dibawa ke ajang pameran Cebit 2017 di Hannover. Sejauh ini pengguna aplikasi ini tercatat sekitar 300 orang. Jumlah ini memang terbilang belum besar, oleh karena itu perbaikan masih terus dilakukan oleh Heru dan tim. Menurut Heru kendala terbesar yang mereka hadapi adalah susahnya mencari SDM teknis untuk mengembangkan aplikasi ini karena mereka ingin merekrut aggota tim yang berasal dari Balikpapan. Hingga saat ini sudah ada 10 orang yang tergabung menjadi tim pengembangan Tukangpedia. Meskipun demikian, Heru bersyukur karena Tukangpedia bisa menginspirasi masyarakat, khususnya yang ada di Balikpapan, untuk memulai bisnis digital. Kedepannya, Tukangpedia akan terus dikembangkan, namun dengan perubahan beberapa arus bisnisnya yang mungkin akan lebih fokus ke segmen B2B. (SFR)
  43. 43. Diinisasi pada 2016, program PMK3I mengalami perkembangan yang cukup signifikan sejak awal dirintis hingga berjalannya sekarang. Program ini masih mengalami perbaikan dan pengembangan sistem untuk meningkatkan partisipasi daerah dalam menemukenali potensi dan penyusunan peta ekraf Nasional. Sosialisasi pertama PMK3I (pada saat itu program pemeringkatan kabupaten / kota kreatif) diselenggarakan pertama kali bersamaan dengan pelaksanaan Indonesia Creative Cities Conference. Beberapa perwakilan Kabupaten / Kota yang hadir adalah Surakarta, Malang, Cimahi, Batu dan Sidoarjo Sosialisasi dan Simulasi kedua yang diikuti oleh perwakilan dari Kayong Utara, Kabupaten Batang, Kota Pekalongan, Belitung, Lhokseumawe dan Tanjung Pinang. Pada kesempatan ini dibentuk juga tim internal ekraf daerah yang hadir pada sosialisasi. Diadakan simulasi pertama pengisian borang manual yang diikuti oleh Surakarta, Sidoarjo, Kota Cimahi, Kota Malang, Kota Bandung, dan Kabupaten Bandung Barat. Linimasa Perkembangan Program PMK3I Pemeringkatan Kabupaten/Kota Kreatif 1 April Uji petik pertama dan validasi hasil pengisian borang Kayong Utara dan Belitung bertepatan dengan pelaksanaan Sail Selat Karimata. Dilakukan uji petik dan validasi hasil pengisian borang Kota Cimahi. 10 orang asesor ditugaskan untuk melaksanakan uji petik ke tiga subsektor yakni Kuliner, Film Animasi Video, dan Fesyen. Pada uji petik ini dilakukan pemetaan potensi ekraf daerah dengan metode mind-map. Uji petik ini menghasilkan subsektor Animasi sebagai subsektor unggulan Kota Cimahi. Pada uji petik ini belum dilakukan model penandatanganan Berita Acara dengan Kepala Daerah. 1 April 4 Agustus 28 April November 2016 Daerah yang sebelumnya telah diundang sosialisasi, diundang kembali untuk mempresentasikan potensi ekonomi kreatif daerahnya. Perwakilan yang hadir antara lain Kabupaten Batang, Kota Bandung, Belitung, Konawe Selatan, Lhokseumawe, Tanjung Pinang, Balikpapan, Banjarmasin, Kayong Utara, Manado, Mempawah, dan Sidoarjo. 1-2 SeptemberJakarta Cimahi Kota Bandung Seleksi Asesor diadakan dalam 2 gelombang. Calon Asesor diminta menyiapkan Curricullum Vitae serta Karya tulis mengenai ekonomi kreatif. Seleksi administrasi diikuti oleh wawancara, presentasi, dan workshop yang diselenggarakan di Hotel Aryaduta Bandung sehingga menghasilkan 10 orang Asesor yang lolos seleksi dari 290 pendaftar Juli Kota Malang Kota Bandung Sosialisasi Program Pemeringkatan Kabupaten/Kota Kreatif Seleksi Asesor Program Jakarta KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 46
  44. 44. Dilakukan evaluasi dan pemutakhiran program, serta perubahan judul kegiatan. Pemeringkatan diubah menjadi Penilaian Mandiri, prosedur uji petik juga dievaluasi dan dilakukan perbaikan yang diharapkan dapat mendorong partisipasi daerah. Uji Petik Kota Manado, menghasilkan subsektor Musik sebagai subsektor ekonomi kreatif unggulan daerah. Peluncuran website kotakreatif.id sebagai platform pengisian borang online dan profil daerah yang telah diuji petik. Berturut-turut dilakukan uji petik Kota Tanjung Pinang, Kota Balikpapan, Kota Banjarmasin, Sidoarjo, dan Mempawah. Pada uji petik ini, mulai dilakukan dengan model penandatanganan Berita Acara oleh Kepala Daerah. Sosialisasi PMK3I tahun 2017 dilakukan dengan mengundang perwakilan 24 kabupaten/kota dan 3 Provinsi. Perwakilan daerah mengisi borang online pada website kotakreatif.id dipandu oleh asesor. Sebanyak 42 perwakilan Kabupaten/Kota dan 5 perwakilan Pemprov (Sumatera Selatan, DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Bengkulu) hadir pada kegiatan yang dilaksanakan di Hotel Grand Mercure. 42 perwakilan Kabupaten/Kota mempresentasikan hasil pengisian borang dan potensi ekraf di daerahnya. Rapat sosialisasi lanjutan dilaksanakan dengan perwakilan daerah dari Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Tangerang, dan Palembang. Seleksi administrasi dilakukan 3 Maret 2017 dan dilanjutkan dengan seleksi tahap II yaitu wawancara dan presentasi. Total pendaftar sebanyak 290 orang dan yang lolos hingga tahap wawancara dan presentasi sebanyak 80 peserta. Seleksi tahap II dilakukan di Semarang dengan model workshop. Tahap ini diikuti oleh 40 calon asesor hingga didapatkan 23 Asesor yang lolos sebagai Asesor PMK3I tahun 2017. Materi workshop meliputi pengenalan daerah, survey, asesmen potensi wilayah, paparan rantai nilai ekonomi kreatif, serta penilaian sikap dan karakter dari psikolog. Dilakukan uji petik model simpul geografis pertama, dilaksanakan di Kota Pekalongan yang juga melibatkan Kabupaten Batang dan Kabupaten Pemalang. Selain untuk meningkatkan konektivitas dan integrasi antar daerah, model simpul geografis dilakukan untuk efisiensi waktu dan percepatan program. Januari – Maret FebruariMaret November - Desember 1 - 15 Maret 23 Mei 21 April Jakarta PekalonganDesember Seleksi Asesor 2017 Sosialisasi & Workshop Pengisian Borang PMK3I Workshop Profil PMK3I/ Presentasi hasil pengisian borang 2017 Penilaian Mandiri Kabupaten/ Kota Kreatif Indonesia (PMK3I) 47
  45. 45. Simpul Aceh (Bireuen & Sabang), Simpul Jawa Tengah (Solo, Grobogan, Sragen, Karanganyar), Simpul DKI, Banten, Jabar (Kota Bandung, Bandung Barat, Majalengka, Kota Bekasi, Kota Ambon, dan Simpul DI Yogyakarta. Uji Petik Kota Padang Revisi borang, revisi prosedur operasional standar, dan updating konten website Peserta perwakilan pemerintah kab/kota Tanjung Pinang, Konawe Selatan, Manggarai Barat, dan Sleman. Peserta diundang dari daerah yang pernah berpartisipasi dalam program PMK3I maupun daerah yang akan diuji petik. Peserta perwakilan pemerintah kab/kota Tanjung Pinang, Konawe Selatan, Manggarai Barat, dan Sleman. Peserta diundang dari daerah yang pernah berpartisipasi dalam program PMK3I maupun daerah yang akan diuji petik. Uji Petik Kota Malang, Uji Petik Konawe Selatan, Uji Petik Kota Semarang. Diskusi Ekosistem Subsektor Ekonomi Kreatif dengan para pakar di tiap bidang subsektor ekraf Mei - Juli Simpul NTT (Ngada, Sikka, Manggarai Barat), Simpul Bali (Gianyar, Denpasar) Desember Juni - Juli 15, 23-24 Agustus Oktober 20-21 November 1 Maret September Uji Petik Simpul Geografis Uji Petik Simpul Geografis NTT dan Bali Simulasi SOP PMK3I 2018 Dilakukan evaluasi dan pemutakhiran program, pemutakhiran dokumen pedoman, penyempurnaan terhadap sistem termasuk website, mekanisme pengisian borang, dan penyederhanaan pertanyaan borang untuk user-friendly material. Sosialisasi PMK3I untuk calon pengusul pada Sosialisasi Bantuan Pemerintah Deputi Infrastruktur di Hotel Alila Jakarta. Sebanyak 189 peserta yang hadir dapat berkonsultasi langsung mengenai prosedur PMK3I sebagai salah satu syarat penerima Bantuan Pemerintah. Januari – Maret28 Februari Sosialisasi uji coba borang baru Jakarta Jakarta Jakarta 2018 KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 48
  46. 46. Uji petik simpul Wonosobo yang melibatkan Kabupaten Wonosobo, Kabupaten Banjarnegara, Kabupaten Magelang, dan Kota Salatiga. Merupakan masa peralihan borang model 2018 sehingga untuk sementara dilakukan pengisian borang manual Uji Petik simpul Bandung yang melibatkan Kota Bandung, Kabupaten Bandung, dan Kota Cimahi. Uji Petik Kabupaten Garut juga dilakukan secara paralel. Pelatihan e-commerce oleh Alibaba untuk pelaku bisnis fesyen muslim diselenggarakan di Islamic Fashion Institute, dari Disbudpar Kota Bandung bekerjasama dengan Aksi Nusantara. FGD Creative Cities Synergis Forum. Inisiasi dari Disporapar Provinsi Jawa Tengah. Inisiasi penyusunan buku Kota Kreatif Pada saat bersamaan juga ditandatangani Perjanjian Kerja Sama antara Direktorat Fasilitasi Infrastruktur Fisik dengan Disporapar Provinsi Jawa Tengah untuk mengaktivasi ekosistem ekraf provinsi Jawa Tengah. Peluncuran Aplikasi Kota Kreatif di Playstore 21-24 Maret 7 Mei 21-25 Mei Juli - Agustus Juni 5 Juli 5 Juli Pendukungan oleh Bekraf, Disbudpar Bandung dengan Narasumber KADIN, peserta dari komunitas fesyen hijab, kuliner, film, dan musik, diselenggarakan di Bandung Creative Hub. Uji Petik Majalengka, Uji Petik Kutai Kartanegara, Uji Petik Kota Banda Aceh, Uji Petik Kabupaten Padang Pariaman, Uji Petik Kabupaten Gorontalo 23 Juli Wonosobo Kota Bandung, Kab. Garut Kota Bandung Kota Bandung Semarang Uji petik simpul Wonosobo Aktivasi Ekosistem Ekraf Kota Bandung Aktivasi Ekosistem Ekraf Kota Bandung: Workshop Kreasi Film Aktivasi Ekosistem Ekraf Jawa Tengah 49
  47. 47. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 50 Daftar Kabupaten/Kota yang Telah Uji Petik PMK3I TAHUN 2017 Kota Tanjung Pinang Kabupaten Belitung Kota Pekalongan Kabupaten Batang Kabupaten Pemalang Kabupaten Sidoarjo Kabupaten Mempawah Kabupaten Banjarmasin Kabupaten Balikpapan Kabupaten Kayong Utara Kota Cimahi Kabupaten/Kota Subsektor Kabupaten/Kota Subsektor Kota Sabang Kabupaten Bireuen Kota Padang Kabupaten Bandung Barat Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu Kabupaten Administrasi Jakarta Selatan Kota Cilegon Kota Tangerang Selatan Kota Semarang Kabupaten Grobogan Kabupaten Kulon Progo Kabupaten Bantul Kota Yogyakarta Kabupaten Gunung Kidul Kabupaten Sleman Kota Surakarta Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kota Malang 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. Seni Pertunjukan** Kuliner* Kriya** Kriya** Kriya** Kuliner Kuliner Kriya Aplikasi dan Pengembang Permainan** Film, Animasi, dan Video* Film, Animasi, dan video*** Kriya Seni Pertunjukan Seni Pertunjukan Seni Pertunjukan Film, Animasi dan Video Seni Rupa Kriya Kriya Fesyen Kuliner Kuliner Kriya Aplikasi dan Pengembang Permainan Seni Pertunjukan Film, Animasi dan Video Seni Pertunjukan Seni Pertunjukan Seni Pertunjukan Aplikasi dan Pengembang Permainan TAHUN 2016
  48. 48. 52 1 2 3 1 7 2 10 5 8 6 5 7 5 7 6 3 4 1 14 2 9 19 1316 18 10 19 6 20 22 24 23 26 25 13 27 21 11 12 28 14 30 29 15 17 8 12 4 3 8 911 10 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018 Kabupaten Gianyar Kota Denpasar Kabupaten Manggarai Barat Kabupaten Sikka Kabupaten Ngada Kota Manado Kabupaten Konawe Selatan Kota Ambon Kabupaten Administrasi Jakarta Pusat Kota Bekasi Kota Bandung Seni Pertunjukan Fesyen Kriya Kriya Seni Pertunjukan Musik Kriya Musik Seni Pertunjukan* Seni Pertunjukan* Desain*** 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. TAHUN 2018 Kota Salatiga Kabupaten Magelang Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Wonosobo Kota Cimahi Kota Bandung Kabupaten Bandung 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kuliner Seni Rupa Kuliner Kuliner Film, Animasi dan Video Fesyen Seni Pertunjukan Kabupaten/Kota Subsektor Seni Pertunjukan Seni Pertunjukan Kuliner Kuliner Seni Pertunjukan Kuliner Aplikasi dan Pengembang Permainan Kabupaten Garut Kabupaten Kutai Kartanegara Kota Banda Aceh Kota Padang Pariaman Majalengka Kabupaten Gorontalo Kota Depok 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. *) : Belum tuntas hingga kesepakatan pada berita acara **) : Berita Acara dengan format lama ***) : Data Uji Petik di-update pada tahun 2018
  49. 49. KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 53 Uji Petik PMK3I 1. 2. 3. Tujuan dilakukannya uji petik Penilaian Mandiri kabupaten/kota kreatif ini adalah untuk: Bagi pemerintah pusat, “Sistem Ekonomi Kreatif Nasional” dapat menjadi pedoman dan justifikasi fasilitasi/ program kepada para pelaku/komunitas ekonomi kreatif untuk mendorong percepatan pembangunan ekonomi kreatif di Indonesia. Sedangkan bagi daerah, dapat menjadi indikator potensi dan permasalahan untuk pembangunan ekonomi kreatif di wilayahnya. Selain itu, Peta Ekonomi Kreatif Nasional dapat digunakan sebagai dasar fasilitasi dan/atau kolaborasi sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat berkelanjutan. Melakukan pemetaan ekosistem, potensi, best practice dan permasalahan pengembangan sistem ekonomi kreatif kabupaten/ kota sebagai bagian dari “Sistem Ekonomi Kreatif Nasional” Sebagai acuan pengembangan ekonomi kreatif untuk kabupaten/kota, serta bagi pemerintah dalam menentukan kebijakan pengembangan ekonomi kreatif. Sebagai dasar kegiatan fasilitasi dan pengembangan ekonomi kreatif kabupaten/kota oleh quadruple-helix. 54 KABUPATEN/KOTAKREATIF LangkahBerjejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia Subsektor Aplikasi dan Pengembang Permainan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-cimahi KOTA CIMAHI Subsektor Fashion Profil kotakreatif.id/pdf/kota-semarang KOTA SEMARANG Subsektor Film, Animasi, dan Video Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-sleman KABUPATEN SLEMAN Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kota-pekalongan KOTA PEKALONGAN Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- manggarai-barat KABUPATEN MANGGARAI BARAT Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-sikka KABUPATEN SIKKA Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-bantul KABUPATEN BANTUL Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-batang KABUPATEN BATANG Profil Kabupaten/ Kota Kreatif Salah satu hasil dari uji petik PMK3I adalah Profil Kabupaten/Kota yang berisi mengenai deskripsi, data, langkah/ kebijakan atau visi misi mengenai subsektor unggulan terpilih. Profil tersebut berfungsi menjadi representasi ekonomi kreatif daerah yang diharapkan mampu berjejaring dengan daerah yang lain di Indonesia. untuk mendapatkannya bisa diunduh ataupun diakses melalui kotakreatif.id. Semenjak tahun 2016 terdapat 49 Kabupaten/Kota yang telah memiliki profil, dan data ini akan terus bertambah seiring dengan tingkat partisipasi Kabupaten/Kota yang lain atau yang belum pernah mengikuti uji petik PMK3I Subsektor Aplikasi dan Pengembang Permainan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-yogyakarta KOTA YOGYAKARTA Subsektor Aplikasi dan Pengembang Permainan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-malang KOTA MALANG Subsektor Fashion Profil kotakreatif.id/pdf/kota-bandung KOTA BANDUNG Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-pemalang KABUPATEN PEMALANG
  50. 50. Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- kulon-progo KABUPATEN KULON PROGO Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-grobogan KABUPATEN GROBOGAN Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- banjarnegara KABUPATEN BANJARNEGARA Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kota-salatiga KOTA SALATIGA Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- konawe-selatan KABUPATEN KONAWE SELATAN Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-belitung KABUPATEN BELITUNG Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-garut KABUPATEN GARUT Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-bireuen KABUPATEN BIREUEN Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-bandung KABUPATEN BANDUNG Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- bandung-barat KABUPATEN BANDUNG BARAT Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- karanganyar KABUPATEN KARANGANYAR Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-padang KOTA PADANG Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-surakarta KOTA SURAKARTA Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-ngada KABUPATEN NGADA Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- mempawah KABUPATEN MEMPAWAH Subsektor Musik Profil kotakreatif.id/pdf/kota-ambon KOTA AMBON Subsektor Musik Profil kotakreatif.id/pdf/kota-manado KOTA MANADO 56
  51. 51. 58 KABUPATEN/KOTAKREATIF LangkahBerjejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 57 Apa Kata Mereka Sebagai Walikota Kota Padang, H Mahyeldi SP menyebutkan kesempatan menjalani uji petik dari Tim PMK3I dari Badan Ekonomi Kreatif membuat mereka menyadari akan beberapa persoalan yang mereka hadapi antara lain minimumnya infrastruktur dan jejaring pemasaran, dan adanya kebiasaan merantau di antara warganya sehingga membuat Sumber daya Manusia unggulan mencari peluang yang lebih di luar tanah kelahirannya. Kondisi saat ini dimana Kota Padang merupakan kota yang masih butuh pengembangan sektor Ekonomi Kreatif secara prioritas, Walikota Padang menyatakan bahwa “kekuatan kunci yang dimiliki oleh Kota Padang adalah Sejarah dan Budaya, Sumber Daya Manusia berusia muda. Secara ekonomi, kota ini bertumpu pada sektor pendidikan, pariwisata dan perdagangan dengan potensi terbesar untuk dikembangkan di sektor pariwisata”. Pada saat Uji Petik Tim PMK3I pada tahun 2017, ditemukan dan disepakati oleh para aktor di Kota Padang bahwa subsektor Seni Pertunjukan menjadi program akselerasi lokomotif untuk subsektor lainnya. H Mahyeldi menyatakan penemuan dan kesepakatan ini merupakan “indikator penting bahwa seni pertunjukan tengah berkembang pesat menjadi subsektor Ekonomi Kreatif saat ini.” Ia mengharapkan agar “melalui penyelenggaraan even terkait seni pertunjukan, kami Pemerintah Kota Padang sangat berharap dapat menjadi wujud nyata dalam merealisasikan program akselerasi ini dan mendapat dukungan sepenuhnya dari Badan Ekonomi Kreatif untuk tahun tahun mendatang”. H Mahyeldi SP Walikota Padang “indikator penting bahwa seni pertunjukan tengah berkembang pesat menjadi subsektor Ekonomi Kreatif saat ini” Subsektor Seni Rupa Profil kotakreatif.id/pdf/kota-jakarta -selatan KOTA JAKARTA SELATAN Subsektor Seni Pertunjukkan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-gianyar KABUPATEN GIANYAR Subsektor Seni Rupa Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten -majalengka KABUPATEN MAJALENGKA Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten -wonosobo KABUPATEN WONOSOBO Subsektor Film, Animasi, dan Video Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- administrasi-kepulauan-seribu KEPULAUAN SERIBU Subsektor Seni Pertunjukkan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-bekasi KOTA BEKASI Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kota-cilegon KOTA CILEGON Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kota-tangerang -selatan KOTA TANGERANG SELATAN Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kota-banda-aceh KOTA BANDA ACEH Subsektor Seni Pertunjukkan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- kutai-kartanegara KABUPATEN KUTAI KERTANEGARA Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-tanjung-pinang KOTA TANJUNG PINANG Subsektor Kuliner Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-sidoarjo KAB. SIDOARJO Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kota-banjarmasin KOTA BANJARMASIN Subsektor Aplikasi dan Pengembang Permainan Profil kotakreatif.id/pdf/kota-balikpapan KOTA BALIKPAPAN Subsektor Fesyen Profil kotakreatif.id/pdf/kota-denpasar KOTA DENPASAR Subsektor Seni Rupa Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten -magelang KABUPATEN MAGELANG Subsektor Kriya Profil kotakreatif.id/pdf/kota-sabang KOTA SABANG Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten- gunung-kidul KABUPATEN GUNUNG KIDUL Subsektor Seni Pertunjukan Profil kotakreatif.id/pdf/kabupaten-sragen KABUPATEN SRAGEN
  52. 52. 59 Doortje Marpaung Ketua Harian Dekranasda Kota Balikpapan Sejak uji petik yang dilakukan oleh Tim PMK3I pada 2016 sampai saat ini, Dekranasda Kota Balikpapan telah melakukan berbagai upaya implementasi dan pencapaian dalam rangka pengembangan subsektor ekonomi kreatif di Balikpapan. Upaya dan pencapaian tersebut berupa, antara lain, terbentuknya pengurus Forum Ekonomi Kreatif Kota Balikpapan, penyelenggaran pameran ekonomi kreatif sekaligus launching e-commerce produk unggulan Kota Balikpapan yang didukung dengan kerjasama bersama BNI 46, meraih piala Kota Terbaik Kategori Ekonomi Kreatif dalam ajang SINDO Government Awards 2017 dan berbagai pencapaian serta pembentukan dan pelaksanaan program ekonomi kreatif lainnya. Balikpapan, sesuai dengan rekomendasi dari Tim PMK3I yang menjadi saksi dari kesepakatan antara para aktor di kota tersebut, memiliki subsektor ekonomi yang layak untuk ditumbuh-kembangkan yakni Aplikasi dan Pengembang Permainan. Pemerintah Kabupaten mendukung para pelaku usaha ekonomi untuk mengaktivasi aplikasi yang dinamakan 6 Go yakni Go Smart City, Go Kriya, Go Halal, Go Art, Go Pesona Wisata, dan Go Green. Bagi Balikpapan, pengalaman uji petik yang dilaksanakan PMK3I membawa manfaat yang cukup signifikan antara lain kegiatan tersebut menjadi rujukan bagi penyusunan RPJMD dan RKPD Kota Balikpapan, dimana program pengembangan industri kreatif mulai terakomodir di dalamnya di tahun 2018, menjadi potret potensi daerah dalam pembangunan yang berkelanjutan melalui sektor ekonomi kreatif, menjadi acuan untuk pendampingan dan fasilitasi pemerintah pusat terhadap subsektor yang telah terpilih (Aplikasi dan Pengembang Permainan, Kriya, dan Kuliner). Saat ini Balikpapan telah memiliki peta persebaran industri kreatif yang dilaksanakan para pelaku usaha ekonomi kreatif khususnya subsektor Kuliner dan Kriya yang tersebar di seluruh kecamatan Kota Balikpapan. Untuk selanjutnya, Dekranasda Balikpapan memiliki harapan agar PMK3I dapat memperkuat sinergitas dan memperkokoh kolaborasi ekonomi kreatif di tingkat nasional, memberikan dukungan fasilitasi dari Bekraf terkait optimalisasi 3 subsektor terpilih bagi Kota Balikpapan. Bagi Balikpapan, pengalaman uji petik yang dilaksanakan PMK3I membawa manfaat yang cukup signifikan
  53. 53. Eko Purnomo, SE, MM Bupati Wonosobo KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 60 “Uji petik bagi kami bukan sekedar wahana untuk mencocokkan dokumen tertulis yang kami kirimkan kepada Badan Ekonomi Kreatif dengan kondisi faktual lapangan, tetapi juga merupakan bentuk pengakuan dan dukungan Badan Ekonomi Kreatif kepada Pemerintah Kabupaten Wonosobo dalam mengimplementasikan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) tahun 2016 – 2021, khususnya dalam pengembangan ekonomi kreatif. Melihat begitu besarnya peran sektor ekonomi kreatif dalam peningkatan kesejahteran masyarakat, maka sejak awal saya sudah mengikhtiarkan pengembangan ekonomi kreatif di Kabupaten Wonosobo, baik dalam konteks berkreasi, produksi, pemasaran bahkan sampai pengembangan wirausaha.” “Dari 16 subsektor dalam bidang ekonomi kreatif, Kabupaten Wonosobo mengajukan 3 (tiga) subsektor sebagai unggulan, yaitu: Kuliner, Seni Pertunjukan dan Fotografi. Setelah Tim Uji Petik PMK3I melakukan verifikasi lapangan terhadap ketiga subsektor unggulan tersebut, maka akhirnya (tim) merekomendasikan agar subsektor kuliner dijadikan pengungkit bagi pertumbuhan ekonomi kreatif di Kabupaten Wonosobo. Dari sekian banyak kuliner yang ada di Kabupaten Wonosobo dan yang tidak terdapat di daerah lain adalah carica. Buah carica adalah buah yang sangat spesifik karena di Indonesia hanya bisa tumbuh dan berbuah dengan baik serta bercitarasa khas di Kawasan Dataran Tinggi Dieng. Pemerintah Kabupaten Wonosobo terus berkomitmen mengembangkan buah carica baik sebagai produk unggulan maupun sebagai fungsi penjaga kelestarian lingkungan kawasan dataran tinggi dieng. Sedangkan dari sekian banyak seni pertunjukkan Wonosobo sedang mengembangkan kesenian etnik/klasik yaitu Topeng Lengger dan Bundengan. Kolaborasi Bundengan dan Topeng Lengger sudah menjadi perhatian masyarakat luar negeri seperti Australia, Spanyol dan Belanda.” “Keramahan, kesantunan dan kesabaran Tim Uji Petik Badan Ekonomi Kreatif dalam mengarahkan, membimbing dan mengevaluasi kinerja jajaran Pemerintah Kabupaten Wonosobo dalam pengembangan ekonomi kreatif membuat saya secara pribadi dan jajaran Pemerintah Kabupaten Wonosobo serta seluruh pelaku ekonomi kreatif sangat bangga dan tersanjung. Kami semua hanya bisa mendoakan semoga semua ikhtiar dan kerja keras Bapak Deputi beserta Tim Badan Ekonomi Kreatif senantiasa mendapat balasan dari Allah S.W.T Tuhan Yang Maha Kuasa. Tidak lupa kami semua memohon maaf atas semua yang salah dan kurang selama melayani Bapak Deputi beserta timnya baik selama proses uji petik maupun selama berkomunikasi dengan Badan Ekonomi Kratif. Sukses untuk Ekonomi Kreatif Indonesia...” Melihat begitu besarnya peran sektor ekonomi kreatif dalam peningkatan kesejahteran masyarakat, maka sejak awal saya sudah mengikhtiarkan pengembangan ekonomi kreatif di Kabupaten Wonosobo, baik dalam konteks berkreasi, produksi, pemasaran bahkan sampai pengembangan wirausaha
  54. 54. 61 Saat ini, untuk mengembangkan sektor ekonomi kreatif, Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan tengah mengembangkan ekonomi kreatif pada subsektor kerajinan. Bupati Konawe Selatan menyatakan bahwa Pemerintah Kabupaten tetap “memberikan dukungan dan fasilitasi terhadap pengembangan subsektor kerajinan limbah kayu yang ada di Konawe Selatan.” Bentuk dukungan Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan tersebut antara lain dengan “Menerbitkan Surat Edaran Bupati tentang pengunaan mainan edukasi karya pengrajin, memfasilitasi pengrajin secara bertahap untuk mengikuti magang di Yogyakarta agar pengrajin memiliki sumber daya yang dapat bersaing dengan daerah lain, serta membantu mempromosikan produk pengrajin limbah kayu melalui event dalam dan luar daerah.” Di masa mendatang, Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan berjanji “akan selalu memberikan perhatian terhadap bentuk pengembangan ekonomi kreatif yang ada di Kabupaten Konawe Selatan”. Bagi Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan, manfaat uji petik yang dilaksanakan oleh PMK3I dari Deputi Infrastruktur Badan Ekonomi Kreatif yang diselenggarakan pada April 2017 antara lain adalah pihak Pemerintah Kabupaten mendapatkan “dasar dalam pengembangan subsektor ekonomi kreatif yang ada. Dan tentunya menjadi sebuah nilai tersendiri untuk mendukung program pemerintah menciptakan lapangan pekerjaan pada sektor.” Kesan mendalam Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan tentang uji petik yang dilakukan oleh PMK3I adalah bahwa hal itu “menjadi pembelajaran bagi Kabupaten Konawe Selatan untuk terus mengalih (mengolah) potensi subsektor ekonomi kreatif,” yang tentunya “menjadikan kerajinan limbah kayu sebagai salah satu produk unggulan yang ada di Kabupaten Konawe Selatan. Pemerintah Kabupaten Konawe mengakui bahwa dengan terpilihnya “subsektor kerajinan kayu, (maka hal ini) akan menjadi sebuah tantangan bagi kami guna memajukan produk kerajinan kayu tersebut sehingga layak bersaing dan memberi dampak ekonomi bagi masyarakat”. Kesan mendalam Pemerintah Konawe tentang uji petik yang dilakukan oleh PMK3I adalah bahwa hal itu “menjadi pembelajaran bagi Kabupaten Konawe Selatan untuk terus mengalih (mengolah) potensi subsektor ekonomi kreatif,” H. Surunuddin Dangga, S.T., M.M. Bupati Konawe Selatan
  55. 55. M. Ridwan Kamil Walikota Bandung KaTaKreatif LangkahJejaringKabupaten/KotaKreatifIndonesia 62 program ini berpotensi untuk bermanfaat apabila mampu secara nyata mendorong pertumbuhan ekonomi tidak kurang dari 5% (per tahun), selain menumbuhkan transparansi untuk mendorong iklim politik yang kondusif dan digerakkan oleh kaum muda yang mandiri, bisa bersaing, ekstra skill, dan kompetitif. Menyebut kegiatan dan kerja Tim PMK3I yang sudah dilaksanakan di kotanya pada pertengahan 2018, M Ridwan Kamil, walikota Kota Bandung 2013-2018 menyatakan bahwa upaya untuk membangun Indonesia melalui ekonomi kreatif adalah suatu kebangkitan. Menurutnya melalui program Kabupaten dan Kota Kreatif, “Kebangkitan itu didasari pemetaan, kesepakatan dan kolaborasi pelaku di setiap daerah yang dilakukan secara mandiri dengan platform website dan aplikasi”. Ia melihat bahwa melalui tool yang seperti website, Pemerintah Kota dan Kabupaten dapat mengangkat keunggulan lokal sehingga bisa dikenal, dibantu dan didorong untuk saling berkolaborasi. Ia berpendapat bahwa “Karya luar biasa, inovasi, ide besar harus ditumbuhkan di semua pelosok negeri, disebar-luaskan, kelangsungan dan keberhasilan bangsa Indonesia ke depan sangat bergantung pada kemampuan kita saat ini untuk menemukan dan mendorong kaum muda millenial untuk harus didorong kompetitif”. Dalam testimoninya, Ridwan M Kamil mengingatkan bahwa ekonomi kreatif sangat bergantung dari kualitas pelaku, dan talenta yang mereka miliki. Namun ia mempertanyakan apakah program ini sudah merangkul para pelaku ekonomi kreatif dengan baik, dan apakah proses yang dilakukan sudah memudahkan proses kreasi dan pada akhirnya mensejahterakan para pelaku. Terlebih lagi apakah bagi para pelaku ada ruang dan infrastruktur untuk mereka berkarya, selain upaya pemasaran hasil karya serta perlindungan hak cipta mereka. Ia beranggapan bahwa program ini berpotensi untuk bermanfaat apabila mampu secara nyata mendorong pertumbuhan ekonomi tidak kurang dari 5% (per tahun), selain menumbuhkan transparansi untuk mendorong iklim politik yang kondusif dan digerakan oleh kaum muda yang mandiri, bisa bersaing, ekstra skill, dan kompetitif. Ia juga berharap agar proses yang dirancang untuk menggerakan program ini mampu menyentuh mesin birokrasi dan pola pikir para pelaku ekonomi kreatif di masyarakat. Pesannya dalam mengevaluasi kegiatan Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia yang telah dilaksanakan Tim PMK3I adalah agar tim tetap memperkuat peluang kolaborasi antar kabupaten dan kota atau antar subsektor kreatif yang akan membanggakan Indonesia.
  56. 56. Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia (PMK3I) Deputi Infrastruktur Badan Ekonomi Kreatif Indonesia www.kotakreatif.id Kota Kreatif info@kotakreatif.id Catatan ini merekam niat, proses, testimoni, dan keunggulan yang dijumpai dalam perjalanan program Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia sejak 2016 yang merupakan bekal untuk menunjang niatan belajar sepanjang waktu dan mengajak keterlibatan pelaku secara lebih luas. Catatan ini dilengkapi muatan transparan sesuai dengan niat yang diemban. Catatan ini adalah rekaman dari upaya bersama untuk menghidupkan eksosistem ekraf nasional dengan merangkul proses aktivasi di tingkat kabupaten dan kota serta dinamika kreatifitas di masing-masing subsektor kreatif. Catatan ini didasari oleh kesadaran bahwa keberlanjutan suatu bangsa tidak berhenti pada angka pertumbuhan ekonomi yang positif tetapi juga berkurangnya kesenjangan, baik secara geografis, kelompok maupun aras. Catatan ini merupakan rekaman ekonomi kreatif berbasis talenta, kekayaan budaya dan komoditas yang menjanjikan proses yang lebih berkelanjutan karena lebih inklusif, lebarnya spektrum keberhasilan, konsistensi karya dan apresiasi atas kekayaan budaya dan alam yang lebih baik.

×