O slideshow foi denunciado.
Utilizamos seu perfil e dados de atividades no LinkedIn para personalizar e exibir anúncios mais relevantes. Altere suas preferências de anúncios quando desejar.
1	
  
	
  
  
  
  
SAMBUTAN  KUNCI    
(KEYNOTE  SPEECH)  
  
PERAN  CORE  VALUE  DALAM  REFORMASI  
BIROKRASI  
  
Disam...
2	
  
	
  
Pertama-­tama,  izinkan  saya  menyampaikan  ucapan  
Selamat  Memperingati  Hari  Statistik  Nasional  (HSN)  ...
3	
  
	
  
Penyeragaman   nilai   dasar   ini   setidaknya  
mengandung  2  (dua)  makna  yang  bisa  kita  pahami  
secar...
4	
  
	
  
seruan  agar  “Birokrasi  Harus  Netral”  selalu  muncul  
dalam   setiap   berlangsungnya   kontestasi   polit...
5	
  
	
  
yang   seperti   ini   menuntut   aparat   birokrasi   untuk  
bersikap   dan   berperilaku   secara   berbeda ...
6	
  
	
  
tidak   lagi   mampu   memahami   si   miskin,   si   bodoh,  
yang  mungkin  kemampuan  berhubungannya  sangat...
7	
  
	
  
  
Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  Setara,  
Kritik   keras   terhadap   Birokrasi   Weberian   mulai  
m...
8	
  
	
  
Government"  yang  melibatkan  pembenahan  jangka  
panjang   dan   signifikan   dari   birokrasi   federal   d...
9	
  
	
  
budaya,   sosial,   dan   terutama   ekonomi,   melalui  
pendidikan,  seseorang  dapat  menjadi  pejabat  yang...
10	
  
	
  
drawbacks.   But   when   it   is   led   by   a   reasonably  
enlightened  group  of  people,  as  China  is...
11	
  
	
  
mereka   juga   dapat   berhasil   dengan   konsep  
demokrasi  yang  berbeda  dengan  kebanyakan.  
  
Ibu,  ...
12	
  
	
  
pemimpin   politiknya.   Presiden,   Menteri,   Gubernur,  
Bupati/Walikota,   seharusnya   adalah   pihak-­pi...
13	
  
	
  
dijalankan   oleh   ASN.   Harapannya,   dengan  
menerapkan   nilai   dasar   BerAKHLAK,   maka   dapat  
ter...
14	
  
	
  
Farazmand,   A.   (Ed.).   (2002).   Administrative   reform   in  
developing  nations.  Greenwood  Publishin...
Próximos SlideShares
Carregando em…5
×

de

Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 1 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 2 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 3 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 4 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 5 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 6 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 7 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 8 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 9 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 10 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 11 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 12 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 13 Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi Slide 14
Próximos SlideShares
What to Upload to SlideShare
Avançar
Transfira para ler offline e ver em ecrã inteiro.

1 gostou

Compartilhar

Baixar para ler offline

Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi

Baixar para ler offline

Sambutan kunci (keynote speech) Deputi Kajian Kebijakan dan Inovasi Administrasi Negara (DKKIAN) LAN-RI pada
Webinar Peringatan Hari Statistik Nasional 2021
Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bengkulu

Peran Core Value ASN Dalam Reformasi Birokrasi

  1. 1. 1           SAMBUTAN  KUNCI     (KEYNOTE  SPEECH)     PERAN  CORE  VALUE  DALAM  REFORMASI   BIROKRASI     Disampaikan  oleh   Deputi  Kajian  Kebijakan  dan  Inovasi  Administrasi   Negara  (DKKIAN)  LAN-­RI  pada   Webinar  Peringatan  Hari  Statistik  Nasional  2021   Badan  Pusat  Statistik  (BPS)  Provinsi  Bengkulu     Bismillahirrahmanirrahim,     Assalamu’alaikum  warahmatullahi  wabarakatuh,     Salam  sejahtera  bagi  kita  semua,   Om  swastiastu  namo  buddhaya  Salam  kebajikan     Yang  Saya  hormati,  Kepala  BPS  Provinsi  Bengkulu   serta  seluruh  jajarannya,   Yang   Saya   hormati,   Bapak/Ibu   Pembicara   pada   Seminar  hari  ini,   Para  undangan  serta  hadirin  yang  berbahagia,     Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  terhormat,  
  2. 2. 2     Pertama-­tama,  izinkan  saya  menyampaikan  ucapan   Selamat  Memperingati  Hari  Statistik  Nasional  (HSN)   tahun   2021.   Harapan   kita   ke   depan,   semoga   peringatan  ini  menjadi  pengingat  dan  penguat  peran   dari  data,  utamanya  data  statistik  dalam  pembuatan   kebijakan   publik   di   Indonesia.   Data   memiliki   peran   yang   sangat   penting   dalam   pembangunan.   Setiap   kebijakan   publik   yang   dirumuskan   membutuhkan   dukungan   data   faktual     sehingga   kebijakan   yang   dihasilkan   adalah   kebijakan   yang   benar-­benar   menggambarkan   situasi   masalah   di   publik.   Oleh   karena  itu,  harapan  kita  semua  juga,  semoga  BPS   dapat   terus   tumbuh   menjadi   lembaga   yang   terpercaya   dan   kredibel   dalam   mengasilkan   data-­ data   statistic   bagi   penyokong   kebijakan   pembangunan  di  Indonesia.       Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  Berbahagia,     Di   pagi   hari   yang   berbahagia   ini,   izinkan   Saya   menyampaikan  sebuah  sambutan  singkat  mengenai   peran  Core  Value  bagi  penguatan  reformasi  birokrasi   di  Indonesia.     Sebagaimana   kita   ketahui,   beberapa   waktu   yang   lalu,  Presiden  Joko  Widodo  telah  me-­launching  Core   Value   “BERAKHLAK”   sebagai   nilai-­nilai   dasar   budaya  kerja  ASN  Indonesia.  Peluncuran  ini  menjadi   upaya  Pemerintah  untuk  menyeragamkan  nilai-­nilai   dasar  (core  values)  bagi  seluruh  ASN  di  Indonesia   sehingga  dapat  menjadi  fondasi  budaya  kerja  ASN   yang  profesional.    
  3. 3. 3     Penyeragaman   nilai   dasar   ini   setidaknya   mengandung  2  (dua)  makna  yang  bisa  kita  pahami   secara   seksama   dan   bijaksana.   Pertama,   penyeragaman   ini   mengandung   makna   reformatif.   Reformasi   birokrasi   untuk   mewujudkan   sosok   birokrasi  yang  baru  membutuhkan  budaya  baru  dan   sistem  nilai  baru  yang  mampu  memberikan  petunjuk   pada   aparat   birorasi   tentang   bagaimana   mereka   harus   bertindak   ketika   mereka   berinteraksi   dengan   warganya.   Reformasi   birokrasi   di   Indonesia   perlu   dimulai  dari  perbaikan  budaya  kerja  dan  mindset  dari   para  birokratnya.     Sebagai  negara  yang  lahir  dari  rahim  kolonialisme,   pengaruh   budaya   birokrasi   yang   dibentuk   oleh   pemerintah   kolonial   –yang   berkelindan   dengan   pengaruh   birokrasi   kerajaan   masa   lalu–   nyata-­ nyatanya   masih   mengakarkuat   pada   birokrasi   pemerintahan  pasca  kemerdekaan  (Anderson  1972;;   Sutherland  1979;;  Crouch  1979;;  Dwight  1982;;  Mackie   2010).   Ini   diperkuat   dengan   kuatnya   tekanan   dari   struktur   politik   yang   memanfaatkan   birokrasi   yang   seharusnya  untuk  kepentingan  publik,  namun  justru   untuk   kepentingan   politik   penguasa.   Misi   utama   birokrasi   dengan   paham   seperti   ini   adalah   untuk   mempertahankan   kekuasaan   dan   mengontrol   perilaku   individu.   Sehingga   seringkali   ungkapan   “kalau  bisa  dibuat  sulit,  mengapa  harus  dipermudah”   atau   UUD   (ujung-­ujungnya   duit).   Ditambah   obsesi   para  birokrat  dan  politisi  yang  menjadikan  birokrasi   sebagai   lahan   pemenuhan   hasrat   dan   kekuasaan   (power  culture).  Oleh  karena  itu,  tidak  heran  apabila  
  4. 4. 4     seruan  agar  “Birokrasi  Harus  Netral”  selalu  muncul   dalam   setiap   berlangsungnya   kontestasi   politik,   Pemilu/Pilkada,   yang   ironisnya   praktik   politisasi   ini   tidak  pernah  bisa  hilang.     Terbentuknya  perilaku  birokrasi  patrimonial  ini  tidak   bisa   dipungkiri   juga   merupakan   hasil   dari   proses   interaksi  yang  intensif  antara  struktur  birokrasi  yang   hierarkis   dengan   budaya   patron-­client   yang   berkembang  di  masyarakat.  Oleh  karena  itu,  budaya   yang   berlaku   di   masyarakat   biasanya   akan   mencerminkan  budaya  birokrasinya.  Artinya,  berlaku   hubungan  yang  saling  berkaitan  (dependent  relation)   antara  masyarakat  dengan  birokrasinya.     Semakin   patrimonial   nilai-­nilai   budaya   yang   berkembang   di   masyarakat,   maka   begitu   pula   budaya   yang   berkembang   di   dalam   birokrasinya.   Budaya-­budaya   seperti   “pungli”   agar   urusan   bisa   lebih   cepat,   tidak   bisa   dilepaskan   dari   faktor   kultur   yang   telah   tertanam   dalam   diri   masyarakat   dan   birokrasinya.   Maka   dari   itu,   semangat   “Revolusi   Mental”  yang  digaungkan  oleh  Presiden  Jokowi  pada   periode  pertama  dulu  menjadi  cukup  relevan  untuk   menggambarkan   situasi   relasi   ini.   Revolusi   mental   tidak  hanya  disasarkan  kepada  aparat  birokrasi  saja,   namun  juga  kepada  seluruh  elemen  masyarakat.   Seharusnya,   hubungan   antara   birokrasi   dan   masyarakat   tidak   terbatas   pada   hubungan   transaksional   seperti   yang   terjadi   dalam   kegiatan   korporasi,   tetapi   harus   dikembangkan   menjadi   hubungan   yang   transformasional.   Pola   hubungan  
  5. 5. 5     yang   seperti   ini   menuntut   aparat   birokrasi   untuk   bersikap   dan   berperilaku   secara   berbeda   terhadap   warganya,  bukan  lagi  seperti  ketika  mereka  berperan   sebagai  agen  kekuasaan  atau  hanya  sebagai  agen   pelayanan  (Dwiyanto,  2015).       Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  Bijaksana,   Kedua,  penyeragaman  nilai-­nilai  ini  juga  bisa  dilihat   dari  sisi  pragmatis  yang  bisa  saja  menimbulkan  kritik.   Patologi   utama   dari   Birokrasi   Weberian   selama   ini   adalah   kurangnya   rasa   kemanusiaan   dalam   diri   organisasi.   Kurangnya   humanism   dalam   diri   organisasi   birokrasi   ini   disebabkan   karena   terlalu   fokusnya   birokrasi   terhadap   nilai-­nilai   formalitas.   Dalam  suatu  birokrasi  yang  impersonal,  seperti  yang   dianjutkan   oleh   Weber,   warga   tidak   diperlakukan   sebagai   “manusia”   dengan   segala   kehidupanya,   tetapi   dianggap   sebagai   “kasus”   (Dwiyanto,   2015).   Agar  pejabat  bersikap  adil  pada  semua  orang,  maka   setiap  orang  yang  mendatangi  layanan  publik  harus   dianggap  sebagai  kasus.  Status  orang,  seperti  kaya-­ miskin,  pejabat-­rakyat  jelata,  tidak  boleh  diperhatikan   agar  pejabat  birokrasi  tidak  memberikan  perlakukan   yang   subjektif.   Aparat   birokrasi   harus   memperlakukan  setiap  orang  secara  sama.   Hubungan   yang   demikian   pada   tingkatan   tertentu   memang   perlu   untuk   dikembangkan.   Namun,   seringkali   hal   ini   membuat   birokrasi   menjadi   berwajah   kurang   manusiawi   dan   tidak   mampu   menciptakan  rasa  keadilan  yang  bermakna.  Birokrasi  
  6. 6. 6     tidak   lagi   mampu   memahami   si   miskin,   si   bodoh,   yang  mungkin  kemampuan  berhubungannya  sangat   berbeda   dengan   si   kaya   dan   si   pintar.   Meskipun   semua   status   tersebut   diberikan   kesempatan   yang   sama,   tetapi   sebenarnya   mereka   memiliki   akses   yang  berbeda.  Kemiskinan  dan  kebodohan  membuat   seseorang   tidak   mamiliki   kemampuan   untuk   mengakses   pelayanan   birokrasi   secara   mudah   karena  mereka  tidak  memiliki  informasi  yang  sama.   Sebagai  contoh  apa  yang  dialami  oleh  orang  miskin   dalam  bencana  Covid-­19  ini.  Keterbatasan  informasi   dalam  memperoleh  vaksin  akan  sangat  berdampak   pada  nyawa  mereka  atau  akses  terhadap  tes  antigen   atau  PCR  yang  tidak  semuanya  memiliki.     Dalam   hal   ini,   Weber   kurang   memahami   bahwa   struktur   sosial   ekonomi   masyarakat   dapat   menghalangi   akses   mereka   terhadap   pelayanan   birokrasi.  Birokrasi  Weberian  yang  seperti  ini  kurang   mampu   membangun   empati   terhadap   kelompok-­ kelompok   marjinal,   minoritas,   difabel   yang   memiliki   kendala  yang  bermacam-­macam  terhadap  akses.     Oleh  karena  itu,  penyeragaman  nilai-­nilai  atau  core   values   ini   tentu   juga   perlu   diimbangi   ataupun   ditambahi   dengan   nilai   empati   yang   harus   dimiliki   oleh   setiap   aparat   birokrat.   Tanpa   adanya   empati   dan   pengingkaran   terhadap   nilai-­nilai   kemanusian   lainnya,  menjadikan  birokrasi  seperti  mesin  mekanis   semata.   Perlu   memberi   rasa   humanistik   bagi   organisasi   birokrasi,   sehingga   nilai-­nilai   seperti   BERAKHLAK   dapat   bermakna   bagi   seluruh   masyarakat  yang  menerima  pelayanan  dari  birokrasi.  
  7. 7. 7       Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  Setara,   Kritik   keras   terhadap   Birokrasi   Weberian   mulai   muncul   di   era   1970an   hingga   1990an   dari   para   pengikut   teori   Public   Choice   dan   New   Public   Management   (NPM),   yang   menjadi   inspirasi   bagi   gerakan   Reinventing   Government.   Dengan   struktur   yang   hierarkis   dan   prosedur   yang   tertulis   ketat,   birokrasi  Weberian  cenderung  mengalami  kesulitan   untuk  menjalankan  perannya  secara  dinamis,  kreatif,   dan   inovatif.   Berbagai   gerakan   untuk   mereformasi   birokrasi   menjadi   lebih   profesional   dilakukan   di   berbagai   negara.   Sebagian   besar   memulainya   dengan  perubahan  pada  kultur  birokrasinya  dengan   memaknami  secara  mendalam  nilai-­nilai  organisasi   yang  baru  maupun  tradisional.   Pada  tahun  1990an,  reinventing  government  menjadi   semangat   baru   bagi   birokrasi   di   dunia   barat.   Di   Amerika   Serikat,   untuk   melaksanakan   reinventing   government,   Presiden   Bill   Clinton   membentuk   National   Performance   Review   yang   dipimpin   oleh   Wakil  Presiden  Al-­Gore.  Lembaga  ini  ditujukan  untuk   menjadi   institusi   penggerak   dan   pengendali   pelaksanaan   reinventing   government   di   Amerika   Serikat.  Pelaksanaan  dari  reinventing  government  di   era   Clinton   ini   didokumentasikan   dalam   sebuah   dokumen   berjudul   “Putting   Customers   First:   Standards  for  Serving  the  American  People”  (Clinton   &  Al  Gore,  1994)  yang  ditulis  oleh  kedua  dwitunggal   tersebut.   Dokumen   ini   berisi   Inisiatif   "Reinventing  
  8. 8. 8     Government"  yang  melibatkan  pembenahan  jangka   panjang   dan   signifikan   dari   birokrasi   federal   dan   menyajikan   seperangkat   standar   layanan   layanan   publik  bagi  masyarakat  Amerika  Serikat.     Di   Asia   Timur,   nilai-­nilai   budaya   konfusian   (Confusianism)   membawa   pengaruh   yang   sangat   kuat  bagi  terciptanya  keajaiban  ekonomi  di  kawasan   tersebut   (Allen   et.al   2007;;   Adam   &   Vernon   2007;;   Power   et.al.   2009;;   Tobin   et.al   2013).   Meskipun   menurut  Berger  (1986),  pengaruh  budaya  barat  juga   berperan  sangat  kuat  dalam  mendukung  kesuksesan   tersebut.  Menurut  Berger  kombinasi  keduanya  telah   memunculkan   etos   kerja   yang   berkontribusi   pada   pembangunan   di   kawasan.   Kelembagaan   sosial,   ekonomi,   dan   politik   yang   diimpor   dari   barat   dikombinasikan  dengan  sistem  nilai  yang  disediakan   oleh  nilia-­nilai  konfusianisme.     Tobin   dan   kawan-­kawan   (2013)   dalam   studinya   mengenai   pengaruh   nilai-­nilai   neo-­confusianisme   terhadap  pembangunan  ekonomi  di  Korea  Selatan,   menemukan   bahwa   birokrasi   tradisional   yang   dijalankan  oleh  Dinasti  Chosun  yang  berkuasa  sejak   1390–1910   memiliki   sejumlah   karakteristik   kelembagaan   yang   sebanding   dengan   birokrasi   kontemporer   di   negara-­negara   demokratis.   Salah   satunya   dapat   terlihat   dari   bagaimana   pola   sistem   merit   yang   telah   berkembang   pada   masa   dinasti   tersebut   berkuasa.   Seperti   dikatakan   Frederickson   (2003),   “Di   negara-­negara   Konfusianisme,   diasumsikan   bahwa   investasi   pemerintah   dan   keluarga   dalam   pendidikan   akan   menuai   manfaat  
  9. 9. 9     budaya,   sosial,   dan   terutama   ekonomi,   melalui   pendidikan,  seseorang  dapat  menjadi  pejabat  yang   baik.   Dengan   cara   ini,   konfusinisme   membangun   hubungan   yang   langgeng   antara   pendidikan   dan   pemerintahan.   Selain  itu,  budaya  malu  yang  diajarkan  dalam  nilai   dasar   konfusianisme   juga   berperan   dalam   perubahan   psikologi   dasar   untuk   tidak   bergantung   pada  orang  lain.  Pasca  terkena  krisis  ekonomi  Asia   tahun   1998,   Korea   Selatan   mulai   membenahi   ekonominya  dengan  bantuan  utang  dari  IMF.  Kondisi   ini   secara   psikologis   melahirkan   proses   humiliation   yang   dimaknai   secara   nasional.   Saurette   (2006)   menggambarkan   humiliation   yang   dialami   oleh   bangsa   Korea   secara   tidak   langsung   telah   mendisiplinkan   perilaku   pihak-­pihak   yang   dipermalukan   dengan   cara   menyerang   dan   merendahkan   persepsi   akan   dirinya   (self)   dan   meninggikan   persepsi   akan   orang   lain   (others)   sebagai   lebih   baik.   Tunduknya   Korea   Selatan   terhadap   utang   IMF   ketika   itu   melahirkan   situasi   humiliation  karena  kebergantungan  mereka  terhadap   others  yang  secara  simbolik  mewakili  perasaan  malu   untuk  memperbaiki  keadaan.  Peran  emosional  telah   mendorong  negara  untuk  berprilaku  menumbuhkan   nasionalisme   dan   patriotisme   sampai   kepada   penggunaan   sebagai   modal   pendorong   pembangunan  (Crawford  2003).   Dalam   kolomnya   mengenai   ekonomi   Tiongkok   di   New   York   Times   (2009),   Thomas   L.   Friedman   menulis   one-­party   non-­democracy   certainly   has   its  
  10. 10. 10     drawbacks.   But   when   it   is   led   by   a   reasonably   enlightened  group  of  people,  as  China  is  today,  it  can   also  have  great  advantages.  That  one  party  can  just   impose  the  politically  difficult  but  critically  important   policies  needed  to  move  a  society  forward  in  the  21st   century   ([sistem]   satu   partai   yang   non-­demokratis   tentu   memiliki   kekurangan.   Tetapi   ketika   dipimpin   oleh   sekelompok   orang   yang   cukup   tercerahkan,   seperti   di   China   saat   ini,   ia   juga   dapat   memiliki   keuntungan   besar.   Bahwa   satu   pihak   dapat   memaksakan   kebijakan   yang   sulit   secara   politik   tetapi   sangat   penting   yang   diperlukan   untuk   memajukan  masyarakat  di  abad  ke-­21).     Dari  pernyataannya,  Friedman  mencoba  berapologi   bahwa  institusi  demokratis  bukanlah  perkara  penting   yang  perlu  dikreasi  suatu  pemerintahan,  akan  tetapi,   jika   sebuah   pemerintahan   dijalankan   oleh   hanya   sekelompok  orang  yang  memiliki  kemampuan  untuk   mengarahkan  kebijakan  ekonomi  dengan  baik,  maka   akan  tercipta  suatu  pemerintahan  yang  efektif  dalam   mendukung   perekonomian.   Dengan   kata   lain,   keberhasilan  ekonomi  China  ini  merupakan  hasil  dari   efektivitas  pilihan-­pilihan  kebijakan  yang  diambil  oleh   para   pengambil   kebijakan,   tidak   terkait   dengan   pembatasan-­pembatasan   institusi   demokratis   yang   dilakukan  oleh  pemerintah.  Dalam  hal  ini,  Tiongkok   memiliki  sistem  nilai  tersendiri  dalam  berdemokrasi,   yang  membedakannya  dengan  di  barat.  Sistem  satu   partai  yang  otoriter,  namun  diisi  dengan  orang-­orang   yang  kompeten  dalam  pembuatan  kebijakan,  terbukti  
  11. 11. 11     mereka   juga   dapat   berhasil   dengan   konsep   demokrasi  yang  berbeda  dengan  kebanyakan.     Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  terhormat,   Dari   pembelajaran   di   atas,   kita   bisa   mengambil   beberapa   poin   penting   dalam   bagaimana   kita   menjalankan  reformasi  birokrasi.  Pertama,  reformasi   birokrasi   harus   dimulai   dari   perubahan   kultur   birokrasi.   Kita   perlu   meninggalkan   gelagat-­gelagat   buruk   yang   justru   mendestruksi   birokrasi.   Perlu   dilakukan   berbagai   transformasi,   yaitu:   dari   yang   tidak   profesional   menjadi   lebih   profesional;;   dari   berbasis   kedekatan   personal   menjadi   berbasis   sistem   merit;;   dari   close   recruitment   (rekrutmen   tertutup)   menjadi   open   recruitmen   (rekrutmen   terbuka);;   dari   korup   menjadi   integritasi.   Semua   ini   perlu  dimasukan  ke  dalam  peta  jalan  (road  map)  dan   diinternalisasikan  secara  terus  menerus.  Disamping   itu,   reformasi   birokrasi   menjadi   sebuah   variabel   terikat  (dependent  variable)  ketika  reformasi  birokrasi   dapat  berjalan  sukses  bersamaan  dengan  terjadinya   perubahan   kultur   masyarakat.   Hal   ini   dikarenakan   birokrasi   merupakan   sebuah   produk   kultural   yang   menjadi   subsistem   sosial   yang   merefleksikan   nilai-­ nilai  yang  dianut  oleh  sebuah  masyarakat   Kedua,   reformasi   birokrasi   juga   memerlukan   keteladanan.  Maka  dari  itu  reformasi  birokrasi  harus   dimulai   dari   diri   para   pemimpin   politik   yang   memegang   wewenang   dan   tanggung   jawab.   Reformasi  birokrasi  merupakan  kebijakan  politik  dari  
  12. 12. 12     pemimpin   politiknya.   Presiden,   Menteri,   Gubernur,   Bupati/Walikota,   seharusnya   adalah   pihak-­pihak   yang  memerlukan  dilakukannya  reformasi  terhadap   birokrasi   untuk   mencapai   tujuan   dan   visi   misi   kepemimpinannya.  Mereka  adalah  orang-­orang  yang   seharusnya   terlebih   dahulu   untuk   diberitahu,   diedukasi  bahwa  visi  dan  misi  mereka  tidak  akan  ada   artinya   jika   birokrasinya   tidak   direformasi.   Program   kegiatan  reformasi  birokrasi  tidak  seharusnya  hanya   ditempatkan   sebagai   kegiatan   administratif   biasa   yang  dinilai  berdasarkan  kemampuan  membuktikan   pelaksaannya   dalam   bentuk   dokumen.   Politik   reformasi  birokrasi  adalah  kepemimpinan  politik  yang   kuat  terhadap  visi,  komitmen,  dan  kompetensi  untuk   menjadikan   birokrasi   yang   baik,   bersih,   dan   profesional  (Prasojo,  2007).   Ibu,  Bapak,  Saudara-­saudara  yang  Terpelajar,   Hadirnya   BERAKHLAH   perlu   dimaknai   sebagai   langkah  melakukan  transformasi  birokrasi  Indonesia   yang   lebih   profesional   dan   berdaya   saing.   Tentu   harapannya,  nilai-­nilai  dasar  ini  tidak  hanya  menjadi   barisan   kata   yang   diucapkan   dalam   kegiatan   Apel   semata,   namun   terinternalisasi   dalam   ucapan   dan   tindakan   kita   sebagai   abdi   masyarakat   yang   digaji   dari  pajak  yang  dibayar  oleh  mereka.   Sebagai   Aparatur   Sipil   Negara   (ASN),   kita   memainkan   peranan   penting   dalam   pembangunan   bangsa   Indonesia,   melalui   pelayanan   publik.   Oleh   karena   itu,   kualitas   pembangunan   bangsa   juga   merupakan   cerminan   dari   kualitas   birokrat   yang  
  13. 13. 13     dijalankan   oleh   ASN.   Harapannya,   dengan   menerapkan   nilai   dasar   BerAKHLAK,   maka   dapat   tercermin   kualitas   pembangunan   Indonesia   kedepannya.   Akhir   kata,   saya   sekali   lagi   menyampaikan   terima   kasih  kepada  Badan  Pusat  Statistik  (BPS)  Bengkulu,   Selamat   memperingati   Hari   Statistik   Nasional.   Terima   kasih   atas   perhatiannya.   Wassallamu’alaikum  wr.wb.     Referensi   Adams,   Gerard   dan   Heidi   Vernon,   (2007).   “Evaluating   the   “Asian  Culture/Asian  Success”  Hypothesis”,  Journal  of   Asia-­Pacific  Business,8(4):  5-­20   Allen,  Michael  W  et  all,  (2007).  “Two  Decades  of  Change  in   Cultural   values   and   Economic   Development   in   Eight   East  Asian  and  Pacific  Island  Nations”,  Journal  of  Cross-­ Cultural  Psychology,  38(3):  247-­269.   Anderson,  B.O.G.  (1972).  ‘The  Idea  of  Power  in  Javanese   Culture’,   in   Claire   Holt   ed,   Culture   and   Politics   in   Indonesia,  Ithaca  NY:  Cornell  University  Press,  pp.1–69   Caiden,  G.  E,  (1969).  Administrative  Reform,  Allen  Lane  The   Penguin  Press,  London.   Crawford,  Neta  C.,  (2000).  “The  Passion  of  World  Politics”,   International  Security,  24(4):  116-­156.   Crouch,  Harold.  (1979).  ‘Patrimonialism  and  Military  Rule  in   Indonesia’,  World  Politics,  31(4):571–87.   Dwiyanto,   Agus.   (2015).   Reformasi   birokrasi   kontekstual.   Gadjah  Mada  University  Press.  
  14. 14. 14     Farazmand,   A.   (Ed.).   (2002).   Administrative   reform   in   developing  nations.  Greenwood  Publishing  Group.   Friedman  T.  L.  (Sept  8,  2009)  Our  One-­Party  Democracy.   The   New   York   Times,   from   https://www.nytimes.com/2009/09/09/opinion/09friedm an.html  (diakses  26  September  2021).   Jackson,  Karl  D.  (1978).  ‘Bureaucratic  Polity:  A  Theoretical   Framework   for   the   Analysis   of   Power   and   Communications  in  Indonesia’,  in  Karl  D.  Jackson  and   Lucian   W.   Pye,   eds,   Political   Power   and   Communications   in   Indonesia,   Berkeley:   University   of   California  Press,  pp.3–22.   King,   Dwight   Y.   (1982).   ‘Indonesia’s   New   Order   as   a   Bureaucratic   Polity,   a   Neopatrimonial   Regime   or   a   Bureaucratic-­Authoritarian   Regime:   What   Difference   Does   It   Make?’,   in   Benedict   Anderson   and   Audrey   Kahin,   eds,   Interpreting   IndonesianPolitics:   Thirteen   Contributions   to   the   Debate,   Ithaca:   Cornell   Modern   Indonesia  Project,  pp.104–16.   Mackie,  Jamie.  (2010).  Patrimonialism:  The  new  order  and   beyond.  Soeharto’s  new  order  and  its  legacy,  81.   Prasojo,   E.   (2020).   Memimpin   Reformasi   Birokrasi:   Kompleksitas   dan   Dinamika   Perubahan   Birokrasi   Indonesia.  Depok:  FIA  UI  Press.   Saurette,   Paul.   (2006).   ”You   Dissin   Me?   Humiliation   and   Post   9/11   Global   Politics”,   Review   of   International   Studies,  32(3):495-­522   Sutherland,  Heather.  (1979).  The  Making  of  a  Bureaucratic   Elite:   The   Colonial   Transformation   of   the   Javanese   Priyayi.  Singapore:  Heinemann  Educational  Books.   Prasojo,  E  (2007).  Politik  Reformasi  Birokrasi.  Kompas,  17   Oktober  2007.  
  • triwidodowutomo

    Sep. 29, 2021

Sambutan kunci (keynote speech) Deputi Kajian Kebijakan dan Inovasi Administrasi Negara (DKKIAN) LAN-RI pada Webinar Peringatan Hari Statistik Nasional 2021 Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bengkulu

Vistos

Vistos totais

64

No Slideshare

0

De incorporações

0

Número de incorporações

0

Ações

Baixados

2

Compartilhados

0

Comentários

0

Curtir

1

×