O slideshow foi denunciado.
Utilizamos seu perfil e dados de atividades no LinkedIn para personalizar e exibir anúncios mais relevantes. Altere suas preferências de anúncios quando desejar.
Kumpulan Artikel Terkait
Pariwisata Bahari
Dihimpun Oleh Ir. Fitri Indra Wardhono
Pariwisata Bahari
1-2
Daftar Isi
Artikel 1 Pariwisata Bahari: Raksasa Ekonomi Indonesia Yang Masih
Tidur ....................
Pariwisata Bahari
1-3
10.4.4. Konsep Rencana Tata Ruang Kawasan ......................... 10-47
10.4.5. Model Perencanaan ...
Pariwisata Bahari
1-4
Artikel 1
Pariwisata Bahari:
Raksasa Ekonomi Indonesia Yang Masih Tidur
http://rokhmindahuri.wordpre...
Pariwisata Bahari
1-5
pemanfaatannya masih sangat rendah. Ibarat ’raksasa ekonomi yang masih tidur’
(the sleeping giant of...
Pariwisata Bahari
1-6
pemerintah lainnya) yang kondusif.
Pariwisata Bahari
2-7
Artikel 2
Strategi Pengembangan Pariwisata Bahari
http://rokhmindahuri.wordpress.com/tag/pariwisata-...
Pariwisata Bahari
2-8
(strength and weakness) pariwisata bahari tersebut. Sedangkan lingkungan
eksternal yang perlu dipeta...
Pariwisata Bahari
3-9
Artikel 3
Strategi Pengembangan Wisata Bahari Indonesia
http://www.terranet.or.id/tulisandetil.php?i...
Pariwisata Bahari
3-10
dan sumber daya alam, maupun lingkungan hidup sosial ekonomi dan budaya
penduduk setempat memang ti...
Pariwisata Bahari
3-11
3. Ketiga, inilah yang patut diperhatikan secara serius. Pada saat Bangsa Indonesia
boleh berbesar ...
Pariwisata Bahari
4-12
Artikel 4
Indonesia Lebarkan Jalur untuk Wisata Selam, Layar dan
Pesiar Nusantara
http://nationalge...
Pariwisata Bahari
5-13
Artikel 5
Pengembangan Wisata Bahari Di Indonesia
http://tabeatamang.wordpress.com/2012/09/11/penge...
Pariwisata Bahari
5-14
(Buton), Bima (Sumbawa), Labuhanbajo (Flores), Mataram (Lombok), Singaraja
(Bali), dan lain-lain. P...
Pariwisata Bahari
5-15
3. Traditional Cruise dan River Cruise dapat digabungkan menjadi satu paket
Cruise. Dapat dikemukak...
Pariwisata Bahari
6-16
Artikel 6
Pengembangan Pariwisata Bahari
http://indonesianmaritimenews.com/media.php?module=detailb...
Pariwisata Bahari
6-17
sehingga kita bisa belajar dari keberhasilan dan kegagalan mereka dalam
mengembangkan pariwisata ba...
Pariwisata Bahari
7-18
Artikel 7
Rakornas Pengembangan Wisata Alam Bahari 2011
http://www.wakatobinationalpark.com/berita_...
Pariwisata Bahari
8-19
Artikel 8
Bangkitnya Ekonomi Kreatif Wisata Bahari
http://raynimaforum.blogspot.com/
Sebagai negara...
Pariwisata Bahari
8-20
Hal lain yang turut menghambat perkembangan wisata bahari di Tanah Air
adalah belum seragamnya atur...
Pariwisata Bahari
8-21
antaranggotanya. Kondusif karena usaha diwadahi dalam satu wadah, yaitu
koperasi.
Pengembangan wisa...
Pariwisata Bahari
9-22
Artikel 9
Tentang Marine tourism Atau Wisata Bahari
http://tabeatamang.wordpress.com/2012/09/10/ten...
Pariwisata Bahari
9-23
persen Produk Nasional Bruto dunia; memberikan kontribusi pajak sebesar
655 juta dollar, sehingga t...
Pariwisata Bahari
9-24
yang menjadi faktor utama dalam perspektif pengembangan pariwisata
daerah. Pengembangan pariwisata ...
Pariwisata Bahari
9-25
3) Pendidikan dan pengalaman; ecotourism harus dapat meningkatkan
pemahaman akan lingkungan alam da...
Pariwisata Bahari
9-26
d. Daya Dukung Reakreasi, merupakan suatu konsep pengelolaan yang
menempatkan kegiatan rekreasi dal...
Pariwisata Bahari
9-27
g. Industri pariwisata, pemerintah lokal dan lembaga swadaya masyarakat,
pemerhati lingkungan, semu...
Pariwisata Bahari
10-28
Artikel 10
Panduan Teknis Perencanaan Tata Ruang Wilayah
Pesisir dan Laut
10.1. Ringkasan
Indonesi...
Pariwisata Bahari
10-29
Harapan dari penyusunan dan penerbitan buku ini selanjutnya adalah dapat
berguna dan membantu para...
Pariwisata Bahari
10-30
10.2.2. Tujuan & Sasaran
1. Tujuan
Tujuan dari penyusunan panduan ini adalah memberikan tuntunan d...
Pariwisata Bahari
10-31
Gambar 10.1
Diagram Alur Pikir
10.3. Kawasan Wisata Bahari di Wilayah Pesisir & Laut
10.3.1. Batas...
Pariwisata Bahari
10-32
Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata
aktivitas luar sebagai daya tarik (olahraga pantai :
volley pant...
Pariwisata Bahari
10-33
Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata
diving, snorkeling, berlayar, jet ski).
3. Wisata Budaya
Kegiata...
Pariwisata Bahari
10-34
10.4. Rencana Penataan Kawasan Wisata Bahari
10.4.1. Kriteria Penentuan Kawasan
Kriteria yang digu...
Pariwisata Bahari
10-35
Tabel 10.1
Kriteria Fisik, Sosial, Eknomi dan Budaya
KRITERIA FISIK
o Topografi
o Batimetri
o Arus...
Pariwisata Bahari
10-36
Tabel 10.2
Kriteria Penilaian Unsur Estetika Untuk Kawasan Wisata
No. Kriteria Teknis Jelek Sedang...
Pariwisata Bahari
10-37
c. Kriteria Taman Nasional
Ketentuan taman nasional wilayah pesisir hendaknya mencakup hal-
hal se...
Pariwisata Bahari
10-38
keindahan berbagai jenis karang dan organisme yang berasosiasi di
dalamnya.
Secara lengkap penilai...
Pariwisata Bahari
10-39
Tabel 10.4
Kriteria Daya Dukung Kawasan untuk Wisata Snorkeling
No Kritera Teknis Jelek Sedang Bai...
Pariwisata Bahari
10-40
Tabel 10.5
Kriteria Daya Dukung Kawasan Untuk Wisata Jet Ski dan Ski Air
No Kritera Teknis Jelek S...
Pariwisata Bahari
10-41
No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik
lahan lebat,Rumah cengkeh Lahan kosong
4 Material
permukaan
Ta...
Pariwisata Bahari
10-42
No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik
8 Spesies ikan Tidak ada –
Variasi kecil
Sedang Bervariasi
Sum...
Pariwisata Bahari
10-43
Gambar 10.2
Contoh Proses Zonasi Wisata pada Kawasan Perencanaan
Sumber : Model Perencanaan di Zon...
Pariwisata Bahari
10-44
k. Kriteria Hukum Kebijakan & Perudangan
Dalam pengembangan setiap kegiatan wisata, perlu diperhat...
Pariwisata Bahari
10-45
melekat dari industri ini dipengaruhi oleh faktor “supply” yang harus diberikan
kawasan wisata. Me...
Pariwisata Bahari
10-46
a. Terminal angkutan.
b. Pelabuhan laut, marina, jetti, dermaga, dll.
c. Bandar Udara.
3. Sarana d...
Pariwisata Bahari
10-47
Berdasarkan pembagian tersebut, maka secara garis besar klasifikasi
komponen wisata berdasarkan si...
Pariwisata Bahari
10-48
diperhatikan oleh kegiatan wisata. Konsep yang dapat diterapkan untuk
kegiatan wisata bahari secar...
Pariwisata Bahari
10-49
Tabel 10.12
Hubungan Antar Komponen Wisata
1. Model Pengembangan Kegiatan Wisata
Model pengembanga...
Pariwisata Bahari
10-50
Dalam perkembangannya, konsep ini menjadi kurang berkembang
diakibatkan sifatnya yang kurang mendu...
Pariwisata Bahari
10-51
Tabel 10.13
Perbedaan Model Mass Tourism & Ecotourism
Mass Tourism Ecotourism
Demand o Package/gro...
Pariwisata Bahari
10-52
Gambar 10.4
Model Perencanaan Fasilitas Pada Kawasan Wisata
Pariwisata Bahari
10-53
Gambar 10.5
Ilustrasi Pola Pemanfaatan Ruang Wisata
3
2
buffer vegetasi pantai
Boat
boat
Boat
wisa...
Próximos SlideShares
Carregando em…5
×

Kumpulan Artikel Terkait Pariwisata Bahari

31.484 visualizações

Publicada em

Wisata Bahari adalah wisata yang obyek dan daya tariknya bersumber dari potensi bentang laut (seascape) maupun bentang darat pantai (coastal landscape). Jenis wisata ini dapat memanfaatkan wilayah pesisir dan lautan secara langsung maupun tidak langsung. Kegiatan langsung diantaranya berperahu, berenang, snorkeling, diving, pancing, dan lain-lain. Kegiatan tidak langsung seperti kegiatan olahraga pantai, piknik menikmati atmosfer dan pemandangan wilayah pesisir dan laut.

Publicada em: Turismo
  • Yes you are right. There are many research paper writing services available now. But almost services are fake and illegal. Only a genuine service will treat their customer with quality research papers. ⇒ www.HelpWriting.net ⇐
       Responder 
    Tem certeza que deseja  Sim  Não
    Insira sua mensagem aqui
  • Dating direct: ❶❶❶ http://bit.ly/369VOVb ❶❶❶
       Responder 
    Tem certeza que deseja  Sim  Não
    Insira sua mensagem aqui
  • Follow the link, new dating source: ❶❶❶ http://bit.ly/369VOVb ❶❶❶
       Responder 
    Tem certeza que deseja  Sim  Não
    Insira sua mensagem aqui
  • Terimakasih Bapak, artikel ini sangat membantu saya didalam penyusunan penelitian dengan wisata bahari di Indonesia. Saya akan kutip dan jadikan referensi saya. sekali lagi terimakasih bapak.
       Responder 
    Tem certeza que deseja  Sim  Não
    Insira sua mensagem aqui

Kumpulan Artikel Terkait Pariwisata Bahari

  1. 1. Kumpulan Artikel Terkait Pariwisata Bahari Dihimpun Oleh Ir. Fitri Indra Wardhono
  2. 2. Pariwisata Bahari 1-2 Daftar Isi Artikel 1 Pariwisata Bahari: Raksasa Ekonomi Indonesia Yang Masih Tidur .................................................................................................. 1-4 Artikel 2 Strategi Pengembangan Pariwisata Bahari .................................... 2-7 Artikel 3 Strategi Pengembangan Wisata Bahari Indonesia ......................... 3-9 Artikel 4 Indonesia Lebarkan Jalur untuk Wisata Selam, Layar dan Pesiar Nusantara ............................................................................ 4-12 Artikel 5 Pengembangan Wisata Bahari Di Indonesia................................. 5-13 Artikel 6 Pengembangan Pariwisata Bahari ................................................ 6-16 Artikel 7 Rakornas Pengembangan Wisata Alam Bahari 2011................... 7-18 Artikel 8 Bangkitnya Ekonomi Kreatif Wisata Bahari.................................. 8-19 8.1. Pengembangan Industri Kreatif.................................................. 8-19 8.2. Penyerapan Tenaga Kerja......................................................... 8-20 Artikel 9 Tentang Marine tourism Atau Wisata Bahari................................ 9-22 9.1. Pengembangan Marine tourism Yang Berkelanjutan Dan Berbasis Masyarakat ................................................................. 9-22 9.2. Konsep Marine tourism.............................................................. 9-24 9.3. Konsep Marine tourism Berkelanjutan Berbasis Masyarakat...... 9-26 Artikel 10 Panduan Teknis Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Laut ........................................................................................ 10-28 10.1.Ringkasan................................................................................ 10-28 10.2.Pendahuluan ........................................................................... 10-29 10.2.1. Latar Belakang ............................................................... 10-29 10.2.2. Tujuan & Sasaran........................................................... 10-30 10.2.3. Ruang Lingkup ............................................................... 10-30 10.3.Kawasan Wisata Bahari di Wilayah Pesisir & Laut................... 10-31 10.3.1. Batasan Pengembangan Kawasan Wisata Bahari.......... 10-31 10.3.2. Karakteristik Kawasan Wisata Bahari ............................. 10-33 10.3.3. Potensi Pengembangan Kawasan.................................. 10-33 10.4.Rencana Penataan Kawasan Wisata Bahari............................ 10-34 10.4.1. Kriteria Penentuan Kawasan .......................................... 10-34 10.4.2. Prinsip-Prinsip Pengembangan Kawasan....................... 10-44 10.4.3. Komponen Pengembangan Kawasan............................. 10-44
  3. 3. Pariwisata Bahari 1-3 10.4.4. Konsep Rencana Tata Ruang Kawasan ......................... 10-47 10.4.5. Model Perencanaan Pemanfaatan Lahan Wisata ........... 10-51
  4. 4. Pariwisata Bahari 1-4 Artikel 1 Pariwisata Bahari: Raksasa Ekonomi Indonesia Yang Masih Tidur http://rokhmindahuri.wordpress.com/tag/pariwisata-bahari/ Sejarah peradaban manusia membuktikan, bahwa kemajuan suatu negara-bangsa amat ditentukan oleh kemampuannya dalam mendiagnosis akar permasalahan dan potensi pembangunan yang dimilikinya, dan kemudian menggunakan seluruh potensi tersebut untuk mengatasi sejumlah permasalahan secara cerdas, cepat, dan tepat. Dari perspektif ekonomi, permasalahan bangsa Indonesia yang paling mendasar dan mendesak adalah : 1. kemiskinan (40 juta orang), 2. pengangguran (37 juta orang), dan 3. penurunan daya saing ekonomi. Kemiskinan dan pengangguran dalam jumlah besar bagaikan ’bom waktu’ yang setiap saat bisa meledak berupa demonstrasi, perkelahian masal, bahkan revolusi sosial. Lebih dari itu, kemiskinan dan pengangguran juga mengakibatkan seseorang (keluarga) tidak mampu mencukupi lima kebutuhan dasarnya (pangan, sandang, perumahan, kesehatan, dan pendidikan). Sehingga wajar, bila gizi buruk, busung lapar, folio dan diare kini merebak hampir di seluruh Nusantara. Gizi buruk, rendahnya pendidikan dan keterampilan yang menggelayuti kebanyakan saudara- saudara kita membuat daya saing ekonomi Indonesia semakin melorot, dan semakin tergilas oleh roda globalisasi yang sarat dengan persaingan keji semangat neo-liberalisme. Pendeknya, kemiskinan, pengangguran, dan rendahnya mutu SDM merupakan tiga musuh besar bangsa Indonesia yang harus segera dimusnahkan. Untuk menanggulangi sejumlah persoalan di atas, maka kita harus segera memacu laju pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi (di atas 7,5% per tahun) secara berkesinambungan (sustainable) dan, pada saat bersamaan, ’kue’ pertumbuhan ekonomi tersebut dibagikan kepada seluruh rakyat secara adil; sehingga dalam jangka pendek (5 tahun mendatang) seluruh anak bangsa minimal mampu memenuhi lima kebutuhan dasarnya. Sudah tentu, semua upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi dan pemerataan kesejahteraan termaksud haruslah mengindahkan daya dukung lingkungan, guna menjamin pembangunan yang kita laksanakan berlangsung secara berkelanjutan. Pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi dan berkelanjutan hanya dapat direngkuh, jika kita mampu melakukan investasi dan usaha untuk : 1. merevitalisasi sumber-sumber pertumbuhan yang ada, dan 2. membangkitkan sumber-sumber pertumbuhan ekonomi baru (new sources of economic growth). Salah satu sumber pertumbuhan eknonomi baru Indonesia yang potensinya sangat besar adalah pariwisata bahari (marine and coastal tourism). Namun sampai saat ini
  5. 5. Pariwisata Bahari 1-5 pemanfaatannya masih sangat rendah. Ibarat ’raksasa ekonomi yang masih tidur’ (the sleeping giant of economy). Sebagai negara bahari dan kepulauan terbesar di dunia, Indonesia dikaruniai Tuhan YME berbagai macam ekosistem pesisir dan laut (seperti pantai berpasir, goa, laguna, estuaria, hutan mangrove, padang lamun, rumput laut, dan terumbu karang) yang paling indah dan relatif masih ’perawan’ (pristine, unspoiled) (Mann, 1992). Diantara sepuluh ekosistem terumbu karang terindah dan tarbaik di dunia, enam berada di tanah air yakni : Raja Ampat, Wakatobi, Taka Bone Rate, Bunaken, Karimun Jawa, dan Pulau Weh (WTO, 2000). Ringkasnya, kawasan pesisir dan laut Indonesia merupakan tempat ideal bagi seluruh jenis aktivitas pariwisata bahari yang meliputi: 1. sun bathing at the beach or pool; 2. ocean or freshwater swimming; 3. beachside and freshwater sports such as water scooter, sausage boat, water tricycle, wind surfing, surfboarding, paddle board, parasailing, kayacking, catamarans, etc; 4. pleasure boating; 5. ocean yachting; 6. cruising; 7. fishing; 8. diving, snorkeling, glass boat viewing and underwater photography; 9. marine parks; 10.canoeing; and 11.coastal parks, wild life reserves, rain forest, gardens and trails, fishing villages. Jika kita mampu mengembangkan potensi bahari, maka nilai ekonomi berupa perolehan devisa, sumbangan terhadap PDB, peningkatan pendapatan masyarakat, penciptaan lapangan kerja, dan sejumlah multiplier effects sangat besar. Sebagai perbandingan adalah Negara Bagian Queensland, Australia dengan panjang garis pantai hanya 2100 km dapat meraup devisa dari pariwisata bahari sebesar US$ 2,1 milyar pada tahun 2003. Demikian juga halnya dengan Malaysia, Thailand, Maladewa, Mauritius, Jamaica, dan Negara lainnya yang telah menikmati nilai ekonomi cukup besar dari pariwisata bahari. Sampai saat ini devisa dari sektor pariwisata bahari di Indonesia baru mencapai sekitar US 1 milyar per tahun. Untuk meningkatkan kinerja sektor periwisata bahari, lima komponen utama dari sisi pengadaan (supply side) parwisata bahari, yakni : 1. objek pariwisata bahari (attractions), 2. transportasi, 3. pelayanan, 4. promosi, dan 5. informasi, harus secara terpadu diperkuat dan dikembangkan, sehingga lebih atraktif atau minimal sama dengan yang ditawarkan oleh negara-negara lain. Selain itu, sektor pariwisata bahari harus didukung oleh kebijakan politik-ekonomi (keuangan, ketenagakerjaan, infrastruktur, keamanan dan kenyamanan, dan kebijakan
  6. 6. Pariwisata Bahari 1-6 pemerintah lainnya) yang kondusif.
  7. 7. Pariwisata Bahari 2-7 Artikel 2 Strategi Pengembangan Pariwisata Bahari http://rokhmindahuri.wordpress.com/tag/pariwisata-bahari/ Telah kita ketahui bahwa potensi wisata bahari kita sangat beragam dan nilai keindahaanya tiada bandingannya di dunia. Seperti di Kep. Padaido di Papua yang memiliki taman laut yang indah, keindahnya bahkan menepati peringkat tertinggi di dunia dengan skor 35. Dan telah mengalahkan taman laut Great Barrier Reef [skor 28] di Queensland, Australia. Lebih dari itu selain jenis wisata alam (Eco Tourism) seperti taman laut kep. Padaido kita juga masih memiliki banyak jenis wisata bahari lainya yang tersebar di seluruh wilayah nusantara yaitu di antaranya: 1. Wisata bisnis (business tourism), 2. Wisata pantai (seaside tourism), 3. Wisata budaya (cultural tourism), 4. Wisata pemancingan (fishing tourism), 5. Wisata pesiar (cruise tourism), 6. Wisata olahraga (sport tourism), dan 7. Masih banyak jenis wisata bahari lainya. Namun potensi yang di miliki tersebut saat ini belum sepenuhnya menjadi keunggulan kompetitif (competitive advantage) bangsa Indonesia yang dapat memberikan kontribusi besar pada perekonomian nasional. Oleh karena itu agar pariwisata bahari benar-benar menjadi salah satu penopang perekonomian negara secara berkelanjutan (an economically sustainable area/ecosytem), maka pariwisata bahari harus di bangun dengan strategi yang terencana dan bervisi jangka panjang : 1. Strategi pertama, dalam pengelolaan pariwisata bahari tersebut pemerintah harus mengubah dari pendekatan dari sistem birokrasi yang berbelit menjadi sistem pendekatan entrepreurial. Dimana pemerintah dituntut untuk tanggap dan selalu bekerja keras dalam melihat peluang dan memanfaatkan peluang tersebut sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat. Dalam hal ini pemerintah sebagai pemegang kebijakan harus meyiapkan sebuah regulasi/kebijakan yang men- dukung pengembangan pariwisata bahari. Kebijakan tersebut antara lain, men- ciptakan kawasan ekonomi khusus di kawasan yang sedang mengembangkan pariwisata bahari, misalnya memberikan kebijakan bebas visa pada wisatawan yang akan berkunjung dll. 2. Kedua, melakukan pemetaan terhadap potensi pariwisata bahari yang dimiliki, yaitu berupa nilai, karakteristiknya, infarstruktur pendukungnya, dan kemampu- annya dalam menopang perekonomian. Dengan demikian dapat ditentukan parawisata bahari mana yang harus segera dibangun dan mana yang hanya perlu direvitalisasi. Selain itu kita juga perlu memetakan lingkungan yang terkait dengan pariwisata bahari baik lingkungan internal maupun ekternal. Lingkungan internalnya yang perlu dipetakan adalah sejauh mana kekuatan dan kelemahan
  8. 8. Pariwisata Bahari 2-8 (strength and weakness) pariwisata bahari tersebut. Sedangkan lingkungan eksternal yang perlu dipetakan adalah : a. sosial-budaya, politik/kebijakan, b. ekonomi-pasar, dan c. kemampuan teknologi. 3. Selain itu juga perlu diketahui sejauh mana negara-negara lain melangkah dalam pengembangan pariwisata bahari, sehingga kita bisa belajar dari keberhasilan dan kegagalan mereka dalam mengembangkan pariwisata bahari. 4. Ketiga, menyusun rencana investasi dan pembangunan atas berbagai informasi yang telah kita dapatkan dari pemetaan diatas. Yang perlu diperhatikan dalam penyusunan ini adalah, bahwa kita tidak hanya akan membangun sebuah pariwisata bahari saja Namun juga perlu diperhatikan faktor pendukungnya seperti akses transportasi, telekomunikasi dll. Dengan demikian rencana pengembangan pariwisata bahari dapat terukur dan tetap sasaran. 5. Keempat, menciptakan kualitas SDM yang tangguh di bidang paraiwisata bahari, baik : a. skill-nya, b. kemampuan dalam inovasi, c. adaptabilitas dalam menghadapi berbagai perubahan lingkungan eksternal, d. budaya kerja dan tingkat pendidikan, serta e. tingkat pemahaman terhadap permasalahan strategis dan konsep yang akan dilaksanakannya. Karena di masa mendatang keunggulan SDM dalam berinovasi akan sangat penting setara dengan pentingnya SDA dan permodalan. Hal ini terkait dengan perkembangan teknologi yang pesat, khususnya teknologi informasi. 6. Kelima, melakukan strategi pemasaran yang baik, seperti yang dilakukan negara tetangga kita Thailand yang memasarkan objek wisatanya di televisi-televisi internasional dan berbagai media seperti internet, majalah dan pameran- pameran pariwisata di tingkat internasional. Bahkan mereka menghabiskan dana sekitar US$ 1 miliyar untuk mempromosikan wisata mereka di beberapa jaringan televisi internasional. Bahkan saking kreatifnya, beberapa negara melakukan segmentasi pasar wisatawan, ini seperti yang dilakukan Hong Kong dan Thailand untuk memudahkan merencanakan pengembangan pariwisatanya dengan tidak menyamaratakan pasar wisatawannya. Kelima strategi ini kiranya dapat membantu bangsa ini dalam rangka memaksimalkan peran pariwisata bahari. Namun tetap saja, strategi-strategi ini tidak akan berarti jika pemerintah, investor/swasta, perbankkan, dan masyarakat tidak bersatu-padu dalam membangun pariwisata bahari untuk kemakmuran rakyat.
  9. 9. Pariwisata Bahari 3-9 Artikel 3 Strategi Pengembangan Wisata Bahari Indonesia http://www.terranet.or.id/tulisandetil.php?id=102 Memang sulit disangkal bahwa kepariwisataan modern itu lebih berorientasi pada menjamah pantai dan laut yang hangat airnya seperti di kawasan tropika Nusantara itu, Di situlah, wisatawan dari bagian dunia nir-tropika bermandi-surya yang "mewah", beralaskan pantai pasir yang putih bersih, dan air laut yang jernih membiru. Bayangkan mereka itu datang berbondong-bondong mengharapkan bukan hanya untuk beristirahat, melainkan juga untuk melakukan berbagai kegiatan olahraga air yang dinamik seperti berenang, menyelam menikmati keindahan ekosistem terumbu karang tropika, ski-air, selancar-air, bersampan, berlayar di laut, dan berlari-pagi serta bersantai-ria di tepi pantai berlatarkan pemandangan nyiur melambai yang dihiasi oleh keanekaragaman flora dan fauna tropika yang memukau. Itulah impian mereka sebelum tiba di daerah tujuan wisata pantai dan laut tropika. Impian yang sempurna . . . Bayangkan pula, wisatawan mancanegara (wisman) yang akan menyerbu pantai dan laut tropika datang dari benua Amerika Utara (USA dan Kanada), benua Eropa, yang relatif jauh, hingga ke benua Australia; dan Selandia Baru; Singapura (ASEAN), Jepang, Hongkong, Korea, Taiwan sebagai negara maju industri-baru- muncul sebagai negara-negara tetangga. Jangan lupa bahwa wisatawan nusanara (wisnus) pun akan cenderung meningkat bila kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat terus dipacu. Wisnus pun meminta ruang gerak dalam kawasan pantai dan laut tropika Nusantara ini. Pantai dan laut tropika yang akan menjadi sasaran global adalah: Asia (tempat Indonesia berada), Afrika dan Amerika Latin. Dari gambaran di atas, tidak ada ruang kawasan yang paling pantas diserbu di masa datang secara berbondong-bondong oleh wisman dan wisnus dengan irama kunjungan yang gencar dan intensitas tinggi, selain dari pada lokasi pantai dan laut. Di satu pihak, kecenderungan ini bisa merupakan anugerah buat Indonesia yang haus devisa buat pembangunan bangsa dan negara. Namun di lain pihak, patut disadari bahwa pembangunan ekonomi umumnya dan pengembangan kepariwisataan khususnya, atas dasar pengalaman, bukan hanya menghasilkan kemakmuran dan kemajuan, melainkan juga menimbulkan perubahan terhadap lingkungan dan sumber daya alam yang tidak diharapkan dan tidak diinginkan. Perubahan ini acap muncul di luar rencana dan mengejutkan dan menggoncangkan penduduk dan masyarakat setempat, maupun pemerintah di tingkat Pusat dan Daerah. Perubahan Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam di luar rencana inilah yang dikenal dengan istilah dampak lingkungan. Di masa lalu memang perkembangan kepariwisataan di suatu ruang kawasan tertentu memang sering tanpa kiprah perencanaan (yang matang). Perubahan lingkungan hidup/sumber daya alam sebagai akibat dari suatu perkembangan kepariwisataan dan merupakan dampak baik terhadap lingkungan hidup biogeofisik
  10. 10. Pariwisata Bahari 3-10 dan sumber daya alam, maupun lingkungan hidup sosial ekonomi dan budaya penduduk setempat memang tidak pernah secara metodologis dipertimbangkan sebagai bagian dari proses perencanaan yang tak bisa terpisahkan. Apalagi menjadi bagian yang menyatu dengan upaya pengelolaan kepariwisataan. Apabila hal ini terus berlangsung dalam kecenderungan pariwisata pantai dan laut yang makin cenderung menuju pairwisata-masal, dampak biogeofisik dan sosial ekonomi dan budaya secara negatif dari kegiatan wisata pantai dan laut akan tak bisa terhindarkan lagi. Yang patut diperhitungkan pula adalah kenyataan bahwa wisnus bukan hanya bisa berkunjung secara masal, namun juga datang berbondong secara bermusim saja. Biasanya wisnus datang berbondong-bondong secara masal hanya dalam suatu musim (libur) yang relatif pendek sehingga upaya untuk mengatasi peningkatan pelayanan dan pengelolaan wisata itu tak terhindarkan dan amat melonjak dan serentak. Namun kemudian semua upaya itu mereda secara mendadak pula untuk keperluan pemenuhan gejala masal berjangka pendek. Sambil para wisatawan-masal yang datang dan pergi secara singkat ini meninggalkan tapak dan jejak yang mengotori, mencemarkan, merusak DTW karena kedatangannya yang berbondong itu. Karena itu, kewaspadaan terhadap dampak lingkungan dalam upaya menghadapi pengembangan wisata pantai dan laut (WISATA BAHARI) untuk menerima kunjungan wisatawan-masal menjadi sangat penting guna memelihara keberlanjutan kualitas lingkungan hidup/sumber daya alam wisata tropika khususnya, dan menjamin pembangunan (ekonomi) berkelanjutan umumnya. Dari uraian tersebut di atas kewaspadaan terhadap dampak lingkungan dari pengembangan wisata bahari tampak tidak hanya memerlukan pandangan tentang perlunya proses perencanaan dan perancangan diperkenalkan dan digalakkan, melainkan juga memerlukan cara pandang dan langkah-langkah strategis. Cara pandang ini harus mampu mengantisipasi perkembangan wisata bahari ini sebagai potensi nasional dan global yang bisa menerobos masalah lintas-sektor dan lintas- budaya (bangsa) dalam perjalanan ruang dan waktu. Inilah tantangan berat yang akan dihadapi Indonesia. Terlebih-lebih penghayatan terhadap pentingnya penataan ruang kebaharian dimulai dari titik nadir yang masih memprihatinkan. Di ruang kawasan daratan yang sudah berkembang pun makna tata ruang kawasan, kesulitan memandang pariwisata sebagai kiprah lintas sektor belum bisa benar- benar berlangsung secara optimal. Strategi pengembangan Wisata Bahari Indonesia patut dipandang dari tiga segi dasar pemikiran dan kenyataan yang kini berlangsung: 1. Pertama, tidak ada orang yang berani menyangkal bahwa potensi Wisata Bahari Indonesia itu besar dan beraneka. Hal ini didukung oleh kenyataan bahwa Indonesia memang berwujud negara kepulauan itu. 2. Kedua, namun juga tidak ada orang yang berani mengatakan betapa besar dan betapa beranekanya kekayaan alam bahri ini bisa diangkat melalui pengembangan Wisata Bahari Indonesia itu secara nyata dan kongkrit ? Hal ini berarti bahwa penelitian dasar tentang kekayaan hayati dan nir-hayati bahari nusantara masih pada tingkat minimum.
  11. 11. Pariwisata Bahari 3-11 3. Ketiga, inilah yang patut diperhatikan secara serius. Pada saat Bangsa Indonesia boleh berbesar hati karena dianugerahi potensi Wisata Bahari Indoensia yang berlimpah, hanya memang belum sempat mengkongkritkan limpahan potensi itu guna mampu menarik manfaatnya yang nyata bagi bangsa dan negara. Pada saat yang sama, kenyataan pahit membuktikan pula bahwa pencemaran dan perusakan lingkungan dan pemborosan sumber daya alam bahari sudah dan sedang berlangsung dalam proporsi yang telah memprihatinkan. Bahkan kenyataan ini sudah menarik perhatian dunia secara regional dan global. Karena itu, strategi pengembangan Wisata Bahari Indonesia harus memuat : 1. Proses persiapan, perencanaan dan perancangan Wisata Bahari Indonesia yang sesuai dengan arahan Pembangunan Berkelanjutan yang Berwawasan Lingkungan seperti ditetapkan dalam Tap MPR No. II/1993. 2. Dengan demikian, pengembangan Wisata Bahari Indonesia akan sudah meng- antisipasi secara terpadu kemungkinan terjadinya dampak lingkungan hidup/sumber daya alam sejak dini, yang digarap sejak tahap pra-rencana, sehingga upaya untuk mencegah dan mengurangi serta mengendalikan dampak lingkungan hidup/sumber daya alam sebagai bagian dari pengembangan Wisata Bahari Indonesia yang tak terpisahkan dapat dilaksanakan. 3. Studi pra-rencana untuk mendukung Wisata Bahari Indonesia dalam PBBL (Pembangunan Berkelanjutan yang Berwawasan Lingkungan) tersebut, sekali- gus akan memberikan data dasar dan masukan yang berharga atas potensi Wi- sata Bahari Indonesia itu sendiri khususnya, dan menambah hanya pengetahuan alam bahari Nusantara pada umumnya yang memang masih sangat kurang. 4. Pengembangan Wisata Bahri Indonesia lebih diarahkan dan dipacu guna menuju upaya pengembangan Ekowisata/Wisata Ramah Lingkungan yang justru berpola pada upaya pemanfaatan optimal yang sekaligus menyelamatkan lingkungan daya alam bahari. Pengembangan Wisata Bahari Indonesia tidak ditujukan untuk menambah parah pencemaran dan perusakan lingkungan hidup dan pemborosan sumber daya alam bahari. 5. Dalam rangka pengendalian dampak sosial ekonomi dan budaya, pengembangan Wisata Bahari Indonesia harus ditujukan pada upaya meningkatkan pemerataan kesempatan, pendapatan, peran serta dan tanggung jawab masyarakat setempat yang terpadu dengan upaya pemerintah (Daerah) dan dunia usaha yang relevan, dalam mengembangkan Wisata Bahari Indonesia maupun dalam pengelolaan lingkungan hidup/sumber daya alam baharinya. Upaya ke arah perumusan strategi pengembangan Wisata Bahari Indonesia ini sedang dirintis secara terpadu oleh a.l. Bappenas, P3O-LIPI, beberapa Pemda, dan instansi lain yang relevan. (R.E. Soeriaatmadja)
  12. 12. Pariwisata Bahari 4-12 Artikel 4 Indonesia Lebarkan Jalur untuk Wisata Selam, Layar dan Pesiar Nusantara http://nationalgeographic.co.id/berita/2012/04/indonesia-lebarkan-jalur-untuk-wisata- selam-layar-dan-pesiar-nusantara Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menyelenggarakan seminar yang bertajuk, "Pariwisata Bahari 4 (empat) Tahun ke Depan" pada hari Jumat 30 Maret 2012. Seminar dengan cakupan nasional ini diselenggarakan bersamaan dengan diadakannya rangkaian acara Deep Indonesia 2012, yang bertempat di Jakarta Convention Center, kompleks Senayan Jakarta Selatan. Seminar ini dihadiri oleh beragam elemen industri pariwisata tanah air. Sebagai keynote speaker, hadir para pelaku industri jajaran depan pariwisata bahari Nusantara. Dalam paparannya - mewakili Kemenparekraf - Direktur Pengembangan Wisata Minat Khusus Achyaruddin S.E., M.sc. menjelaskan strategi khusus yang difokuskan pada pengembangan wisata Bahari nusantara. Penjelasannya dipatok pada target pelaksanaan empat tahun, mengingat keefektifan program baru bisa dirasakan setelah empat tahun berjalan. Salah satu paparan yang paling signifikan adalah dibukanya jalur yang lebih besar untuk tipe pariwisata minat khusus. Menurut Achyaruddin, tipe pariwisata ini berbeda dengan jenis wisata massal. “Harga tinggi bukan masalah. Justru pariwisata jenis ini memang sudah seharusnya mahal. Karena tersegmentasi dan membutuhkan biaya yang tinggi,” tukasnya. Segmentasi yang dimaksud Achyaruddin mengerucut kepada beberapa jenis pelesir : 1. Diving (selam), 2. Sailing (layar), dan 3. Cruise ship (pesiar). “Selama ini wisata layar berhasil menarik para peminatnya, namun hanya terpaku pada sebuah rangkaian acara. Para pegiat wisata layar tidak bisa dan tidak tahu bagaimana cara memasuki wilayah perairan Indonesia, apabila mereka hendak berpelesir secara perorangan, bukan dalam sebuah event,” jelasnya. Dari permasalahan itu, timbul wacana untuk membuat sebuah sistem entry yang memungkinkan mereka masuk kapan saja. Karena perairan Indonesia luas, maka lebih dari satu titik masuk yang akan disediakan. Dengan wacana ini, diharapkan kuantitas para peminat wisata layar yang memasuki perairan Indonesia bisa ditingkatkan. Selain bahasan itu, dalam seminar ini juga dibahas pemberdayaan pulau-pulau kecil sebagai salah satu daya tarik pariwisata bahari nasional. Peran pulau kecil Indonesia yang jumlahnya ribuan, bisa dijadikan magnet baru yang eksotis bagi para wisatawan. Sebelum bisa dijadikan magnet pariwisata. “Pariwisata Bahari Indonesia beberapa tahun ke depan akan punya wajah cerah, dan kita semua menantinya,” ujar Achyaruddin.
  13. 13. Pariwisata Bahari 5-13 Artikel 5 Pengembangan Wisata Bahari Di Indonesia http://tabeatamang.wordpress.com/2012/09/11/pengembangan-wisata-bahari-di- indonesia/ Kawasan Timur Indonesia memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi wisata cruise. Daerah-daerah seperti Ternate, Tidore, dan tetangga-tetangganya menyediakan paket tur yang menarik : 1. tepi pantai yang indah, 2. taman karang yang aman (laguna), 3. puncak gunung api yang dapat didaki, 4. adat istiadat yang eksotis seperti tarian cakalele, tinggalan budaya masa lampau (benteng dan istana sultan), 5. fauna dan flora yang asli dan 6. studi kasus etnologi dan antropologi yang akan memuaskan para peneliti (asing). Wisatawan yang datang ke salah satu tempat di Kawasan Timur Indonesia hanya memanfaatkan infrastruktur alam, misalnya kondisi iklim, sejarah, kebudayaan, dan sebagainya yang tidak dirancang secara khusus. Dari sudut pandang ekonomi, pemanfaatan pariwisata terhadap infrastruktur alam mempunyai marginal cost yang rendah. Pemerintah pusat dan daerah dapat menekan pengeluaran ekstra untuk mengadakan infrastruktur. Padahal, untuk pengembangan pariwisata infrastruktur di luar itu harus dibuat, meskipun dengan skala proritas. Keuntungan mengembangkan wisata bahari dengan mengundang kapal pesiar asing dengan wisatawannya untuk berkunjung ke Kawasan Timur Indonesia. Alasannya, kapal pesiar tidak perlu ada pelabuhan tempatnya bersandar. Kapal pesiar dapat melepaskan sauhnya di lepas pantai. Wisatawan yang hendak berkunjung ke pulau yang akan disinggahinya cukup dengan menggunakan sekoci dari kapal tersebut. Apabila dikaitkan dengan konsep Negara Kepulauan, dalam pengembangan Wisata Bahari ada dua hal yang dapat dilakukan. Kedua hal tersebut adalah : 1. Traditional cruise dan 2. River Cruise. Traditional cruise dapat dilakukan menggunakan angkutan kapal-kapal tradisional seperti Pade’wakang dan Pinisi dengan melayari jalur-jalur pelayaran tradisional yang biasa dilakukan sejak masa lampau hingga sekarang. Apabila membuka website, traditional cruise sudah pernah dilakukan di kawasan Timur Indonesia dengan menggunakan Pinisi yang sudah dimodifikasi menjadi kapal pesiar. Namun tidak diketahui jalur-jalur pelayarannya, apakah masih melayari jalur tradisional atau sudah disesuaikan dengan tur yang ditawarkan. Berdasarkan data sejarah, di kawasan timur Indonesia terdapat banyak pelabuhan tua yang hingga kini masih berfungsi dengan komunitas masyarakatnya yang beragam. Pelabuhan-pelabuhan tua tersebut, antara lain Ternate, Tidore, Baubau
  14. 14. Pariwisata Bahari 5-14 (Buton), Bima (Sumbawa), Labuhanbajo (Flores), Mataram (Lombok), Singaraja (Bali), dan lain-lain. Pada masa lampau pelabuhan-pelabuhan ini banyak disinggahi kapal-kapal dari kerajaan-kerajaan di nusantara dengan pelaut/pedagangnya sebagian besar orang Bugis-Melayu. Tidak heran pada masa kini di pelabuhan- pelabuhan tersebut tinggal komunitas Bugis. Wisata Bahari yang dapat dikembangkan di kawasan ini adalah Traditional Cruise dengan menggunakan kapal Pinisi. Alangkah baiknya dengan menggunakan kapal Pade’wakang (sejenis Pinisi yang sudah hampir punah). Ini sekaligus dapat melestarikan tinggalan budaya masa lampau. Jalur-jalur pelayarannya adalah antar pelabuhan-pelabuhan tua tersebut. Tentunya dekat dengan pelabuhan tua tersebut ada obyek wisata lain yang menarik. Apabila membuka website yang berkaitan dengan Pinisi Cruise, pada saat ini sudah dilakukan di kawasan timur Indonesia dengan pelabuhannya antara lain di Makassar dan Benoa. Tempat lain yang disinggahi adalah Pulau Komodo, dan masih banyak lagi tempat menarik yang dapat dikunjungi. Di samping mengunjungi tempat-tempat yang menarik, kegiatan dalam cruise tersebut juga beragam, antara lain menyelam dan berselancar. Dalam sebuah Negara Kepulauan, sebuah pelabuhan tidak harus ada di sebuah teluk yang dalam dan terlindung dari tiupan angin, tetapi bisa juga pelabuhan terdapat di pedalaman yang jalan masuknya melalui sungai-sungai besar. Pelabuhan di daerah pedalaman banyak ditemukan di Pulau Sumatra, seperti di Jambi melalui Sungai Batanghari dan Palembang melalui Sungai Musi; Kalimantan seperti Pontianak melalui Sungai Kapuas, Banjarmasin melalui Sungai Barito dsb. Di daerah ini dapat dikembangkan river cruise dengan menggunakan kapal Pinisi juga. Hingga saat ini banyak kapal Pinisi yang melayari sungai-sungai tersebut. Bahkan di beberapa tempat terdapat perkampungan komunitas Bugis yang sedang membangun Pinisi. Di Banjarmasin masih ditemukan kelompok Melayu-Dayak yang membuat Jukung dalam berbagai ukuran. Dunia Bahari mengenal alat angkut air tersebut dengan nama Jukung Barito. Usulan pengembangan wisata bahari di Indonesia : 1. Sebagai Negara Kepulauan (Archipelagic States) kita dapat mengutamakan pengembangan Wisata Bahari melalui program Traditional Cruise dengan menggunakan kapal-kapal tradisional Pade’wakang atau Pinisi melalui jalur-jalur pelayaran tradisional yang berlabuh di pelabuhan-pelabuhan tua. Traditional Cruise adalah pelayaran wisata menggunakan kapal layar motor tradisional, diawaki pelaut tradisional, melayari jalur-jalur pelayaran tradi-sional, dan menyinggahi pelabuhan-pelabuhan tua baik yang ada di Nusantara maupun di negara-negara ASEAN lain. 2. River Cruise di Indonesia dapat dikembangkan di kawasan yang mempunyai pelabuhan pedalaman, seperti di Sumatra dan Kalimantan. Untuk negara yang tidak mempunyai laut, seperti Laos, River Cruise dapat dikembangkan semaksimal mungkin. Laos dengan sungai Mekhong, yang sampai di Thailand menjadi sungai Chao Praya, kaya akan tinggalan budaya masa lampaunya berupa pagoda-pagoda yang dibangun di tepian sungai.
  15. 15. Pariwisata Bahari 5-15 3. Traditional Cruise dan River Cruise dapat digabungkan menjadi satu paket Cruise. Dapat dikemukakan sebagai contoh, misalnya antara Palembang dan Melaka yang mempunyai latar belakang sejarah sama. Pada sekitar abad ke-15 kedua pelabuhan ini mempunyai jalur pelayaran tradisional. Pada kala tertentu orang-orang dari Melaka datang ke Palembang untuk melakukan ziarah ke Bukit Siguntang di Palembang. Demikian juga antara Palembang dan Singapura yang pada abad ke-15 masih bernama Tumasik. Untuk mewujudkan cruise-cruise tersebut tentu saja ada persyaratannya yang berkaitan dengan obyek wisata, sarana dan prasarana di daerah yang dikunjungi. Syarat-syarat tersebut, antara lain : 1. Pelabuhan yang dikunjungi dalam paket Traditional Cruise mempunyai daya tarik tersendiri, misalnya pelabuhan Ternate dan Bima dekat dengan keraton sultan. Atau dekat dengan obyek wisata lain yang tidak terlalu jauh dari tempat kapal membuang sauh. 2. Melalui kajian sejarah dapat diketahui jaringan-jaringan pelayaran trandisional antara pelabuhan tua di Indonesia dan pelabuhan tua di negara lain, seperti antara Palembang-Ketapang-Tumasik-Melaka. 3. Menggunakan angkutan air yang tradisional, seperti Pade’wakang dan Pinisi. Di negara-negara ASEAN lain tentu mempunyai kapal tradisional. Singapura yang mayoritas penduduknya Tionghoa, mengembangkan Harbour Cruise on the Imperial Cheng Ho. Kapal yang digunakan semacam jung Tiongkok tetapi tidak menggunakan layar. Bagian kabin dan deknya dimanfaatkan sebagai restoran yang menghidangkan Chinese Food. 4. Untuk cruise gabungan (Traditional Cruise dan River Cruise), masing-masing negara harus memberikan informasi mengenai kedalaman dan lebar sungai yang layak dilayari oleh kapal-kapal tradisional seperti Pinisi yang biasa mengarungi laut dan memasuki sungai besar. 5. Di daerah obyek wisata yang ada di tepian sungai besar, harus dibuat dermaga yang layak untuk sandar kapal wisata. Untuk Indonesia, dapat dikemukakan sebagai contoh Batanghari Cruise yang menyinggahi kompleks percandian Muara Jambi.
  16. 16. Pariwisata Bahari 6-16 Artikel 6 Pengembangan Pariwisata Bahari http://indonesianmaritimenews.com/media.php?module=detailberita&id=177- pengembangan-pariwisata-bahari Telah kita ketahui bahwa potensi wisata bahari kita sangat beragam dan nilai keindahaanya tiada bandingannya di dunia. Seperti di Kep. Padaido di Papua yang memiliki taman laut yang indah, keindahnya bahkan menepati peringkat tertinggi di dunia dengan skor 35. Dan telah mengalahkan taman laut Great Barrier Reef [skor 28] di Queensland, Australia. Lebih dari itu selain jenis wisata alam (Eco Tourism) seperti taman laut kep. Padaido kita juga masih memiliki banyak jenis wisata bahari lainya yang tersebar di seluruh wilayah nusantara yaitu di antaranya: Wisata Bisnis (Business Tourism), Wisata Pantai (Seaside Tourism), Wisata Budaya (Cultural Tourism), wisata pemancingan (fishing tourism), Wisata Pesiar (Cruise Tourism), Wisata Olahraga (Sport Tourism), dan masih banyak jenis wisata bahari lainya. Namun potensi yang di miliki tersebut saat ini belum sepenuhnya menjadi keunggulan kompetitif (competitive advantage) bangsa Indonesia yang dapat memberikan kontribusi besar pada perekonomian nasional. Oleh karena itu agar pariwisata bahari benar-benar menjadi salah satu penopang perekonomian negara secara berkelanjutan (an economically sustainable area/ecosytem), maka pariwisata bahari harus di bangun dengan strategi yang terencana dan bervisi jangka panjang. 1. Dalam pengelolaan pariwisata bahari tersebut pemerintah harus mengubah dari pendekatan dari sistem birokrasi yang berbelit menjadi sistem pendekatan entrepreurial. Dimana pemerintah dituntut untuk tanggap dan selalu bekerja keras dalam melihat peluang dan memanfaatkan peluang tersebut sebesar- besarnya untuk kemakmuran rakyat. Dalam hal ini pemerintah sebagai pemegang kebijakan harus meyiapkan sebuah regulasi/kebijakan yang mendukung pengembangan pariwisata bahari. Kebijakan tersebut antara lain, menciptakan kawasan ekonomi khusus di kawasan yang sedang mengembangkan pariwisata bahari, misalnya memberikan kebijakan bebas visa pada wisatawan yang akan berkunjung dll. 2. Melakukan pemetaan terhadap potensi pariwisata bahari yang dimiliki, yaitu berupa nilai, karakteristiknya, infarstruktur pendukungnya, dan kemampuanya dalam menopang perekonomian. Dengan demikian dapat ditentukan parawisata bahari mana yang harus segera dibangun dan mana yang hanya perlu direvitalisasi. Selain itu kita juga perlu memetakan lingkungan yang terkait dengan pariwisata bahari baik lingkungan internal maupun ekternal. Lingkungan internalnya yang perlu dipetakan adalah sejauh mana kekuatan dan kelemahan (strength and weakness) pariwisata bahari tersebut. Sedangkan Lingkungan eksternal yang perlu dipetakan adalah sosial-budaya, politik/kebijakan, ekonomi- pasar, dan kemampuan teknologi. Selain itu juga perlu diketahui sejauh mana negara-negara lain melangkah dalam pengembangan pariwisata bahari,
  17. 17. Pariwisata Bahari 6-17 sehingga kita bisa belajar dari keberhasilan dan kegagalan mereka dalam mengembangkan pariwisata bahari. 3. Menyusun rencana investasi dan pembangunan atas berbagai informasi yang telah kita dapatkan dari pemetaan diatas. Yang perlu diperhatikan dalam penyusunan ini adalah, bahwa kita tidak hanya akan membangun sebuah pariwisata bahari saja Namun juga perlu di perhatikan faktor pendukungnya seperti akses transportasi, telekomunikasi dll. Dengan demikian rencana pengembangan pariwisata bahari dapat terukur dan tetap sasaran. 4. Menciptakan kualitas SDM yang tangguh di bidang paraiwisata bahari, baik skill- nya, kemampuan dalam inovasi, adaptabilitas dalam menghadapi berbagai perubahan lingkungan eksternal, budaya kerja dan tingkat pendidikan serta tingkat pemahaman terhadap permasalahan strategis dan konsep yang akan dilaksanakannya. Karena di masa mendatang keunggulan SDM dalam berinovasi akan sangat penting setara dengan pentingnya SDA dan permodalan. Hal ini terkait dengan perkembangan teknologi yang pesat, khususnya teknologi informasi. 5. Melakukan strategi pemasaran yang baik, seperti yang dilakukan negara tetangga kita Thailand yang memasarkan objek wisatannya di televisi-televisi internasional dan berbagai media seperti internet, majalah dan pameran- pameran pariwisata di tingkat internasional. Bahkan mereka menghabiskan dana sekitar US$ 1 miliyar untuk mempromosikan wisata mereka di beberapa jaringan televisi internasional. Bahkan saking kreatifnya, beberapa negara melakukan segmentasi pasar wisatawan, ini seperti yang dilakukan Hong Kong dan Thailand untuk memudahkan merencanakan pengembangan pariwisatanya dengan tidak menyamaratakan pasar wisatawannya. Kelima strategi ini kiranya dapat membantu bangsa ini dalam rangka memaksimalkan peran pariwisata bahari. Namun tetap saja, strategi-strategi ini tidak akan berarti jika pemerintah, investor/swasta, perbankkan, dan masyarakat tidak bersatu-padu dalam membangun pariwisata bahari untuk kemakmuran rakyat.
  18. 18. Pariwisata Bahari 7-18 Artikel 7 Rakornas Pengembangan Wisata Alam Bahari 2011 http://www.wakatobinationalpark.com/berita_view/289/ Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) pengembangan Wisata Alam Bahari diselenggarakan pada tanggal 9-10 Mei 2011 di Pulau Seribu Marine Resort, Pulau Pantara, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. Rakornas ini dilatarbelakangi oleh belum optimalnya kegiatan pengembangan wisata alam bahari di kawasan konservasi yang memiliki potensi daya tarik wisata alam bahari atau yang lebih dikenal dengan nama wisata alam bahari dan dimaksudkan untuk merumuskan strategi pengembangan dan pemanfaatan jasa lingkungan wisata alam bahari di kawasan konservasi. Tujuan dari Rakornas yaitu antara lain : 1. Menajamkan konsep pengembangan wisata alam bahari di kawasan konservasi. 2. Mengidentifikasi peran dan fungsi masing-masing stakeholder dalam melaksanakan kegiatan pengembangan wisata alam bahari di kawasan konservasi. 3. Meningkatkan kinerja dan kapasitas masing-masing stakeholder dalam pengembangan wisata alam bahari di kawasan konservasi. 4. Memahami dan mendapatkan pengetahuan, teknologi dan informasi tentang pengembangan wisata alam bahari di kawasan konservasi melalui contoh-contoh baik di dalam maupun luar negeri. Pada akhir acara rakornas menghasilkan rumusan yang menyebutkan adanya 4 (empat) tipologi permasalahan, yaitu: 1. masih adanya konflik tenurial, keamanan kawasan dan usulan alih fungsi kawasan. 2. keterbatasan kapasitas pengelolaan. 3. pengembangan kawasan berpotensi belum optimal; dan 4. masih lemahnya kebijakan pendukung.
  19. 19. Pariwisata Bahari 8-19 Artikel 8 Bangkitnya Ekonomi Kreatif Wisata Bahari http://raynimaforum.blogspot.com/ Sebagai negara maritim dengan 75 persen wilayahnya adalah laut dan 17.000 pulau, Indonesia berpotensi sebagai salah satu negara tujuan atau destinasi wisata bahari kelas dunia. Keanekaragaman alam, flora dan fauna, serta tanaman laut yang tersebar di seluruh wilayah merupakan potensi luar biasa yang bisa dijual. Peluang ini semakin diperkuat dengan perubahan paradigma pariwisata internasional yang mengarah pada minat khusus, termasuk wisata bahari. Potensi wisata bahari Indonesia yang ditawarkan untuk dikelola secara profesional selama ini antara lain taman nasional laut, taman wisata laut, suaka alam laut, suaka margasatwa laut, dan situs peninggalan budaya bawah air. Potensi itu tersebar di wilayah seluas 5,6 juta hektare. Pariwisata bahari memiliki masa depan yang menjanjikan untuk menunjang pembangunan kelautan. Dari berbagai kajian, wisata bahari adalah sektor yang paling efisien dalam bidang kelautan sehingga wajar jika pengembangannya menjadi prioritas. Objek-objek utama yang menjadi potensi pariwisata bahari terutama adalah : 1. wisata bisnis (business tourism), 2. wisata pantai (seaside tourism), 3. wisata budaya (culture tourism), 4. wisata pesiar (cruise tourism), 5. wisata alam (eco tourism) dan 6. wisata olahraga (sport tourism). Dalam kurun waktu sepuluh tahun ke depan, prospek pariwisata bahari Indonesia diproyeksikan akan memberikan devisa sebesar US$ 13,80 miliar (Tridoyo Kusumastanto, 2002). Sayangnya, potensi wisata bahari yang demikian besar di negeri ini tidak diikuti dengan program promosi yang baik. Belum adanya kerja sama yang baik antara pemerintah, masyarakat dan swasta menyebabkan wisata bahari di Indonesia belum berkembang dengan baik. Meskipun banyak pihak yang bergerak dalam industri ini, namun kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa masing-masing pihak bergerak sendiri-sendiri. 8.1. Pengembangan Industri Kreatif Strategi promosi yang tidak jelas serta belum berorientasi pasar, rendahnya brand awareness terhadap produk-produk wisata bahari, belum jelasnya target konsumen, segmentasi dan posisi pasar, belum adanya konsep yang jelas mengenai batasan daya dukung lingkungan terhadap wisata bahari, SDM sektor pariwisata yang ada belum memenuhi standar mutu dan profesionalisme di bidangnya adalah deretan persoalan yang dihadapi dalam pengembangan wisata bahari.
  20. 20. Pariwisata Bahari 8-20 Hal lain yang turut menghambat perkembangan wisata bahari di Tanah Air adalah belum seragamnya aturan pemerintah di tingkat daerah terkait wisata bahari, belum adanya perangkat kekuatan hukum untuk mengatur perizinan usaha wisata bahari milik swasta di suatu kawasan wisata, iklim usaha dan investasi di Indonesia yang kurang kondusif, budaya sanitasi masyarakat yang masih tradisional maupun berbagai kerusakan lingkungan yang disebabkan aktivitas manusia. Padahal, kegiatan pariwisata bahari jelas akan memberikan manfaat dalam meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir di wilayah tersebut. Tambahan pendapatan ini karena bertambahnya jumlah usaha untuk mendukung kegiatan pariwisata. Jika sebelum berkembangnya kegiatan pariwisata, usaha masyarakat bisa jadi hanya bertumpu pada sektor perikanan, namun seiring dengan berkembangnya wisata bahari tak sedikit anggota masyarakat yang mempunyai usaha lebih dari satu. Satu keluarga ada yang bekerja sebagai nelayan, petani rumput laut, jasa perahu, warung suvenir maupun warung kebutuhan pokok. Wisata bahari akan memberikan dampak terhadap pengembangan industri kreatif seperti perhotelan (penginapan), industri kerajinan (cendera mata) dan sebagainya. Selanjutnya industri-industri ini akan berdampak pada sektor- sektor lain seperti industri restoran yang akan berdampak pada pertanian, industri jasa perjalanan berdampak pada usaha catering dan sebagainya. Pengembangan wisata bahari akan mendorong munculnya berbagai aktivitas ekonomi kecil seperti kedai minum, restoran kecil, toko/warung cendera mata, jasa penyewaan peralatan snorkling, diving, jetski, boat, jasa penyewaan motor, mobil, penyedia translater, warung internet, warung telepon, pedangan asongan, pedagang buah kelapa dan kegiatan ekonomi lainnya. 8.2. Penyerapan Tenaga Kerja Jelas bahwa penyelenggaraan wisata bahari akan memberikan multiplier effect ekonomi melalui peningkatan permintaan terhadap produk, tenaga kerja dan pendapatan masyarakat maupun wilayah yang akan tercermin dalam peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD), pendapatan per kapita, produk domestik regional bruto (PDRB), meningkatnya kesejahteraan masyarakat, serta pemberdayaan koperasi dan UKM. Dengan jumlah kabupaten/kota yang terletak di kawasan pesisir sekitar 250 maka pengembangan pariwisata bahari akan membawa dampak langsung yang besar terhadap pendapatan masyarakat lokal maupun pemerintah daerah. Menjadi perlu juga untuk dipikirkan adalah pemberian peran yang lebih besar kepada pelaku usaha kecil menengah baik yang berupa koperasi maupun badan usaha. Koperasi perlu diarahkan menjadi klaster (usaha yang sejenis dan satu mata rantai, dari bahan baku, produksi sampai pemasaran) yang akan menumbuhkan iklim usaha yang kompetitif dan kondusif. Kompetitif karena dalam klaster yang sama sehingga menciptakan spesialisasi
  21. 21. Pariwisata Bahari 8-21 antaranggotanya. Kondusif karena usaha diwadahi dalam satu wadah, yaitu koperasi. Pengembangan wisata bahari juga akan memberikan efek sosial berupa pengurangan tindak kriminal. Penyerapan tenaga kerja jelas akan mengurangi pengangguran serta mengurangi tindak kriminal, sebab hampir semua usia produktif yang berdomisili di kawasan sekitar arena wisata bahari akan mempunyai pekerjaan dan tanggung jawab masing-masing. Namun demikian, perlu diwaspadai jangan sampai semua harapan tersebut tak terwujud lantaran kegiatan pariwisata masih dominan dikuasi para investor dari luar daerah tersebut. Untuk itu masyarakat di sekitar lokasi harus terus didorong untuk terlibat dalam berbagai kegiatan ekonomi kreatif tersebut sehingga dampak dari penyelenggaraan wisata bahari betul-betul dirasakan masyarakat sekitarnya.
  22. 22. Pariwisata Bahari 9-22 Artikel 9 Tentang Marine tourism Atau Wisata Bahari http://tabeatamang.wordpress.com/2012/09/10/tentang-marine-tourism-atau-wisata- bahari/ Kemasan kesempatan marine tourism (wisata bahari) sangat erat kaitannya dengan penemuan baru yang menciptakan kegiatan baru dan memungkinkan untuk akses ke daerah-daerah yang sebelumnya tidak terpakai. Dengan demikian, dapatlah dikatakan bahwa kemasan kesempatan untuk rekreasi laut sudah semakin meningkat. Ada banyak kegiatan laut yang tentunya tersedia sekarang namun tidak tersedia 30 tahun yang lalu. Isu penting yang berkaitan dengan penyediaan rekreasi laut adalah kualitas lingkungannya. Kebanyakan kegiatan marine tourism tergantung pada kualitas sumber dayanya, misalnya, memancing tidak dapat terjadi jika tidak ada ikan. Sebuah kemasan marine tourism akan hilang kesempatan rekreasi lautnya jika suatu daerah begitu tercemar serta berbahaya bagi kesehatan manusia. Hal tersebut adalah suatu kenyataan bagi daerah pelabuhan dan pantai seperti di beberapa kota besar. Dengan demikian, kemasan kegiatan laut, walaupun semakin beragam, namun tetap dibatasi oleh kualitas lingkungan. Dampak dari kegiatan pariwisata dan ketertiban manusia terhadap lingkungan laut mau tidak mau mempengaruhi kemampuan kita agar memanfaatkan envinronment (lingkungan) untuk rekreasi. Isu-isu dampak dan manajemen sangatlah penting bagi masa depan wisata bahari. 9.1. Pengembangan Marine Tourism Yang Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya dan teknologi, sehingga keadaan ini menjadi perhatian besar dari para ahli dan perencana pembangunan. Penafsiran yang multi-dimensional dari fenomena ini menjadikan pariwisata didefinisikan secara luas dan rumit. Konsep-konsep baru ditawarkan dengan penonjolan perspektif tertentu. Pariwisata sering disamakan sebagai suatu industri karena fenomena ini terkait dengan proses-proses produksi barang dan jasa dengan menggunakan teknologi tertentu. Dalam perspektif geografi, pariwisata terkait dengan fenomena mobilitas penduduk secara spasial yang terjadi karena perbedaan fungsi-fungsi ruang (dan isinya) bagi kehidupan komunitas masyarakat (Opperman, 1980). Keterkaitan antara berbagai fenomena kehidupan masyarakat dalam pariwisata menyebabkan pariwisata ini hanya dapat dipahami dengan baik apabila didasarkan pada pendekatan interdisiplin dan transdisiplin. Bisnis pariwisata saat ini menjadi sektor andalan di banyak negara. Naisbitt (1997) menyatakan, pariwisata merupakan penghasil uang terbesar dan sektor terkuat dalam perekonomian global. Pariwisata telah mampu mempekerjakan sebanyak 204 juta orang di seluruh dunia menghasilkan 10,6
  23. 23. Pariwisata Bahari 9-23 persen Produk Nasional Bruto dunia; memberikan kontribusi pajak sebesar 655 juta dollar, sehingga tidak mengherankan apabila banyak negara berlomba-lomba menjadikan negaranya sebagai objek yang kaya akan daya tarik kepariwisataan. Seperti di Indonesia, pariwisata merupakan penghasil devisa terbesar ke tiga setelah tekstil dan migas. Hal ini menunjukkan bahwa industri jasa bidang pariwisata memilik potensi yang cukup besar untuk menjadi tulang punggung perekonomian nasional di masa mendatang (Sutowo, 2002). Sektor kepariwisataan menunjukkan perkembangan dan kontibusi ekonomi yang cukup menarik dibandingkan dengan sektor lain di saat Indonesia menghadapi masa krisis yang berkepanjangan. Hal ini terlihat dari peningkatan jumlah wisatawan mancanegara sebanyak 4.606.416 (rata- rata hari kunjungan 9,18 hari/orang) di tahun 1998 meningkat menjadi 5.064.217 orang dengan jumlah hari kunjungan 12,26/orang pada tahun 2000. Besarnya devisa yang diperoleh sektor pariwisata pada tahun 2000 sebesar 5.75 milyar US$. Hal ini menunjukkan bahwa kepariwisataan sangat potensial untuk dikembangkan di masa krisis. Salah satu sumberdaya wisata yang potensial, yaitu wilayah pesisir mempunyai kekayaan dan keragaman yang tinggi dalam berbagai bentuk alam, struktur historis, adat, budaya dan berbagai sumberdaya lain yang terkait dengan pengembangan kepariwisataan. ”Hal ini merupakan karunia dan anugerah Tuhan untuk dapat dikembangkan bagi kesejahteraan manusia. Karena sebagai mahluk yang termulia diberi kuasa untuk memanfaatkan alam serta segala isinya dengan penuh tanggung jawab. Alam dan sekitarnya dengan berbagai keragaman yang tinggi seperti wilayah pesisir mempunyai nilai atraktif dan turistik wajib dikelola dan dikembangkan bagi kesejahteraan melalui marine tourism”. Keragaman daerah pesisir untuk marine tourism berupa bentuk alamnya dan juga keterkaitan ekologisnya dapat menarik minat wisatawan baik untuk bermain, bersantai atau sekedar menikmati pemandangan. Marine tourism merupakan suatu bentuk wisata potensial termasuk di dalam kegiatan clean industry. Pelaksanaan marine tourism yang berhasil apabila memenuhi berbagai komponen, yaitu terkaitnya dengan kelestarian lingkungan alami, kesejahteraan penduduk yang mendiami wilayah tersebut, kepuasan pengunjung yang menikmatinya dan keterpaduan komunitas dengan area pengembangannya (Siti Nurisyah, 1998). Dengan memperhatikan komponen tersebut maka marine tourism akan memberikan kontribusi nyata bagi perekonomian masyarakat. Daya tarik marine tourism di kawasan pesisir dan lautan Indonesia, merupakan anugerah yang tidak semua negara di dunia memiliki kekayaan alam yang indah seperti ini. Dengan demikian agar pengembangan marine tourism dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi pembangunan, maka dalam pelaksanaannya dibutuhkan strategi yang terencana dan sistematis bagi masyarakat lokal. Keterlibatan atau partisipasi masyarakat lokal sangatlah penting, termasuk dalam kaitannya dengan upaya keberlanjutan pariwisata itu sendiri yang mencakup perlindungan terhadap lingkungan maupun manfaatnya bagi kesejahteraan masyarakat. Hal inilah
  24. 24. Pariwisata Bahari 9-24 yang menjadi faktor utama dalam perspektif pengembangan pariwisata daerah. Pengembangan pariwisata ini sudah tentu mempunyai kaitan dengan berbagai aspek kehidupan masyarakat, baik dari segi ekonomi maupun dari segi sosial budaya. Apabila dilihat dari segi ekonomi, pariwisata sebagai salah satu sumber pendapatan asli daerah (PAD), antara lain berupa pajak, retribusi dan sumber devisa bagi negara. Di samping itu, Industri pariwisata sebagai industri padat karya akan membuka lapangan kerja bagi penduduk setempat, sekaligus akan membuka peluang bagi home industri bagi masyarakat setempat dalam bentuk karya seni kerajinan tangan dan souvenir khas daerah, jasa pemandu, jasa transportasi, restaurant, dll. Hal tersebut akan menambah pendapatan bagi masyarakat setempat. 9.2. Konsep Marine Tourism Pembangunan pariwisata saat ini di arahkan untuk meningkatkan kesejahteraan yang berkelanjutan. Marine tourism dengan kesan penuh makna bukan semata-mata memperoleh hiburan dari berbagai suguhan atraksi dan suguhan alami lingkungan pesisir dan lautan tetapi juga diharapkan wisatawan dapat berpartisipasi langsung untuk mengembangkan konservasi lingkungan sekaligus pemahaman yang mendalam tentang seluk beluk ekosistem pesisir, sehingga membentuk kesadaran bagaimana harus bersikap untuk melestarikan wilayah pesisir dimasa kini dan masa yang akan datang. Jenis wisata ini dapat memanfaatkan wilayah pesisir dan lautan secara langsung maupun tidak langsung. Kegiatan langsung diantaranya berperahu, berenang, snorkeling, diving, pancing, dan lain-lain. Kegiatan tidak langsung seperti kegiatan olahraga pantai, piknik menikmati atmosfer dan pemandangan wilayah pesisir dan laut (Siti Nurisyah, 1998). Konsep marine tourism didasarkan pada pemandangan, keunikan alam, karakteristik ekosistem, kekhasan seni budaya dan karaktersitik masyarakat sebagai kekuatan dasar yang dimiliki oleh masing-masing daerah. a. Wheat (1994) berpendapat bahwa marine tourism adalah pasar khusus untuk orang yang sadar akan lingkungan dan tertarik untuk mengamati alam. b. Steele (1993) menggambarkan kegiatan ecotourism bahari sebagai proses ekonomi yang memasarkan ekosistem yang menarik dan langka. c. Low Choy dan Heillbronn (1996), merumuskan lima faktor batasan yang mendasar dalam penentuan prinsip utama ekowisata, yaitu : 1) Lingkungan; ecotourism bertumpu pada lingkungan alam, budaya yang relatif belum tercemar atau terganggu . 2) Masyarakat; ecotourism harus memberikan manfaat ekologi, sosial dan ekonomi langsung kepada masyarakat.
  25. 25. Pariwisata Bahari 9-25 3) Pendidikan dan pengalaman; ecotourism harus dapat meningkatkan pemahaman akan lingkungan alam dan budaya dengan adanya pengalaman yang dimiliki. 4) Berkelanjutan; ecotourism dapat memberikan sumbangan positif bagi keberlanjutan ekologi lingkungan baik jangka pendek maupun jangka panjang. 5) Manajemen; ecotourism harus dikelola secara baik dan menjamin sustainability (berkelanjutan) lingkungan alam, budaya yang bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan sekarang maupun generasi mendatang. Kelima prinsip utama ini merupakan dasar untuk pelaksanaan kegiatan ecotourism yang berkelanjutan. Hiburan dan pengetahuan, yang secara tidak langsung bagi alam juga memberikan manfaat, yaitu adanya insentif yang dikembalikan untuk mengelola kegiatan konservasi alam. Output tidak langsung, yaitu berupa tumbuhnya kesadaran dalam diri setiap orang (wisatawan) untuk memperhatikan sikap hidup sehari-hari agar kegiatan yang dilakukan tidak berdampak buruk pada alam. Kesadaran ini tumbuh sebagai akibat dari kesan yang mendalam yang diperoleh wisatawan selama berinteraksi secara langsung dengan lingkungan bahari. Orientasi pemanfaatan utama pesisir dan lautan serta berbagai elemen pendukung lingkungannya merupakan suatu bentuk perencanaan dan pengelolaan kawasan secara terpadu dalam usaha mengembangkan kawasan wisata. Aspek kultural dan aspek fisik merupakan suatu kesatuan yang terintegrasi dan saling mendukung sebagai suatu kawasan marine tourism. Gunn (1993) mengemukakan bahwa suatu kawasan wisata yang baik dan berhasil bila secara optimal didasarkan kepada empat aspek yaitu : a. Mempertahankan kelestarian lingkungannya. b. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat di kawasan tersebut. c. Menjamin kepuasan pengunjung. d. Meningkatkan keterpaduan dan kesatuan pembangunan masyarakat di sekitar kawasan dan zone pengembangannya. Disamping keempat aspek di atas, kemampuan daya dukung untuk setiap kawasan berbeda-beda, sehingga diperlukan perencanaan secara spatial akan bermakna. Secara umum ragam daya dukung marine tourism, meliputi : a. Daya Dukung Ekologis. Pigram (1983) mengemukakan bahwa daya dukung ekologis sebagai tingkat maksimal penggunaan suatu kawasan. b. Daya Dukung Fisik. Suatu kawasan wisata merupakan jumlah maksimum penggunaan atau kegiatan yang diakomodasikan dalam areal tanpa menyebabkan kerusakan atau penurunan kualitas. c. Daya Dukung Sosial. Suatu kawasan wisata dinyatakan sebagai batas tingkat maksimum dalam jumlah dan tingkat penggunaan dimana melampauinya akan menimbulkan penurunanan dalam tingkat kualitas pengalaman atau kepuasan.
  26. 26. Pariwisata Bahari 9-26 d. Daya Dukung Reakreasi, merupakan suatu konsep pengelolaan yang menempatkan kegiatan rekreasi dalam berbagai objek yang terkait dengan kemampuan kawasan. 9.3. Konsep Marine Tourism Berkelanjutan Berbasis Masyarakat Pembangunan berkelanjutan pada umumnya mempunyai sasaran memberikan manfaat bagi generasi sekarang tanpa mengurangi manfaat bagi generasi mendatang. Charles Birchdalam Erari K,Ph (1999) membandingkan dunia sekarang ibarat kapal Titanic dengan gunung es yang terlihat sebanyak 5 (lima) pucuk yang merupakan ancaman bagi kehidupan manusia antara lain: ledakan penduduk, krisis pangan, terkurasnya sumberdaya alam, pengrusakan lingkungan hidup, dan perang. Selanjutnya disebutkan bahwa suatu tuntutan akan perlunya masyarakat yang berkelanjutan, dan panggilan kemanusiaan untuk bertindak sedemikian rupa agar kehidupan manusia dan mahluk hidup lainnya menikmati hidup berkelanjutan ditengah keterbatasan dunia. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peranan masyarakat untuk memelihara lingkungan demi kehidupan masa mendatang. Dengan demikian bahwa pariwisata berkelanjutan harus bertitik tolak dari kepentingan dan partisipasi masyarakat untuk dapat memenuhi kebutuhan wisatawan/pengunjung sehingga meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dengan kata lain bahwa pengelolaan sumberdaya marine tourism dilakukan sedemikian rupa sehingga kebutuhan ekonomi, sosial dan estetika dapat terpenuhi dengan memelihara integritas kultural, proses ekologi yang esensial, keanekaragaman hayati dan sistem pendukung kehidupan. Adapun prinsip-prinsip yang menjadi acuan dalam pengembangan pariwisata yang berkelanjutan ini menurut Burns dan Holden terdiri dari : a. Lingkungan memiliki nilai hakiki yang juga bisa sebagai aset pariwisata. Pemanfaatannya bukan hanya untuk kepentingan jangka pendek, namun juga untuk kenpentingan generasi mendatang. b. Pariwisata harus diperkenalkan sebagai aktifitas yang positif dengan memberikan keuntungan bersama kepada masyarakat, lingkungan dan wisatawan itu sendiri. c. Hubungan antara pariwisata dan lingkungan harus dikelola sehingga lingkungan tersebut berkelanjutan untuk jangka panjang. Pariwisata harus tidak merusak sumberdaya, sehingga masih dapat dinikmati oleh generasi mendatang atau membawa dampak yang dapat diterima. d. Aktifitas pariwisata dan pembangunan harus peduli terhadap skala / ukuran alam dan karakter tempat kegiatan tersebut dilakukan. e. Pada lokasi lainnya, keharmonisan harus dibangun antara kebutuhan- kebutuhan wisatawan, tempat/lingkungan dan masyarakat lokal. f. Dalam dunia yang dinamis dan penuh dengan perubahan, dapat selalu memberikan keuntungan. Adaptasi terhadap perubahan, bagaimanapun juga, jangan sampai keluar dari prinsip-prinsip ini.
  27. 27. Pariwisata Bahari 9-27 g. Industri pariwisata, pemerintah lokal dan lembaga swadaya masyarakat, pemerhati lingkungan, semuanya memiliki tugas untuk peduli pada prinsip- prinsip tersebut di atas dan kekerja bersama untuk merealisasikannya. Agar supaya marine tourism dapat berkelanjutan maka produk marine tourism yang ditampilkan harus harmonis dengan lingkungan lokal spesifik.Dengan demikian masyarakat akan peduli terhadap sumberdaya wisata karena memberikan manfaat sehingga masyarakat merasakan kegiatan wisata sebagai suatu kesatuan dalam kehidupannya. Cernea (1991) dalam Lindberg dan Hawkins (1995) mengemukakan bahwa, partisipasi lokal memberikan banyak peluang secara efektif dalam kegiatan pembangunan di mana hal ini berarti bahwa memberi wewenang atau kekuasaan pada masyarakat sebagai pemeran sosial dan bukan subjek pasif untuk mengelola sumberdaya dan membuat keputusan serta melakukan kontrol terhadap kegiatan-kegiatan yang mempengaruhi kehidupan sesuai dengan kemampuan mereka. Adanya kegiatan marine tourism haruslah menjamin kelestarian lingkungan, terutama yang terkait dengan sumberdaya hayati yang bersifat renewable maupun non renewable, sehingga dapat menjamin peningkatan kesejahteraan masyarakat di kawasan tersebut. (Editor : Rafans Manado – dari berbagai sumber).
  28. 28. Pariwisata Bahari 10-28 Artikel 10 Panduan Teknis Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Laut 10.1. Ringkasan Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki potensi wilayah pesisir dan laut yang sangat luas dan besar untuk pengembangan berbagai kegiatan potensial yang memiliki nilai ekonomis tinggi. Salah satu kegiatan yang sangat potensial untuk dikembangkan adalah kegiatan wisata bahari. Luasnya kawasan pesisir, jumlah pulau dan keragaman ekosistem yang dimiliki Indonesia merupakan asset yang sangat potensial untuk pemanfaatan berbagai bentuk kegiatan kepariwisataan. Bentuk-bentuk kegiatan wisata yang dapat dimanfaatkan di wilayah pesisir dan laut terdiri dari berbagai aktivitas seperti rekreasi, berenang, selancar, mendayung, mancing, selam, berjemur di pantai dsb. Potensi pengembangan dan pemanfaatan kegiatan ini dalam suatu ruang wilayah pengembangan tentunya perlu disesuaikan dengan daya dukung yang dimiliki baik dari segi daya dukung fisik maupun non fisik. Hal ini dilakukan untuk mengakomodir pemanfaatan yang optimal sekaligus meminimalisasi kemungkinan konflik di dalam pemanfaatan ruang. Untuk mengakomodir perencanaan yang baik dalam pengembangan kegiatan wisata berdasarkan daya dukung wilayahnya, maka buku ini mencoba memberikan berbagai panduan teknis khusus untuk para pembuat keputusan dalam hal bagaimana merencanakan dan melakukan penataan ruang di wilayah pesisir dan laut untuk pemanfaatan kegiatan wisata bahari. Tujuan dari penyusunan panduan ini adalah memberikan pedoman dan arahan materi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan proses pelaksanaan perencanaan pada kawasan wisata bahari. Berbagai pengetahuan dan panduan teknis yang diberikan dalam buku ini antara lain terdiri dari : a. pengetahuan mengenai karakteristik pengembangan kegiatan wisata bahari yang mencakup pengetahuan mengenai batasan pemanfaatan kegiatan wisata dan karakteristik secara fisik pengembangan kegiatan wisata bahari. b. panduan teknis dalam penentuan kesesuaian lahan untuk berbagai kegiatan wisata di wilayah pesisir dan laut melalui pedoman kriteria dan paramter terukur yang harus diperhatikan c. panduan dalam melakukan inventarisasi kebutuhan data untuk perencanaan pada kawasan wisata bahari d. panduan dalam pengenalan prinsip-prinsip konsep, model yang mungkin dikembangkan serta komponen-komponen pengembangan kawasan wisata yang dibutuhkan dalam melakukan suatu perencanaan detail teknis kawasan wisata.
  29. 29. Pariwisata Bahari 10-29 Harapan dari penyusunan dan penerbitan buku ini selanjutnya adalah dapat berguna dan membantu para pembuat keputusan dalam melakukan suatu perencanaan dan penataan kawasan wisata bahari di wilayah pesisir dan laut. 10.2. Pendahuluan 10.2.1. Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan terbesar yang memiliki 17.508 pulau, dengan luas perairannya melebihi luas daratannya yakni sebesar 5,8 juta km2 dari 7,1 km2 . Panjang pantai yang dimiliki adalah sebesar 81.000 km dengan keanekaragam ekosistem pesisir dan pantai yang berkembang terdiri dari terumbu karang, padang lamun, mangrove dsb. Kondisi ini mencerminkan bahwa negara kita memiliki wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang sangat besar dan potensial untuk dikembangkan. Potensi pemanfaatan yang dapat dilakukan dikawasan pesisir sangat beragam diantaranya adalah kegiatan perikanan dan kelautan, kegiatan konservasi, pariwisata dan kegiatan lainnya. Luasnya kawasan pesisir, jumlah pulau dan keragaman ekosistem yang dimiliki ini merupakan aset yang sangat potensial untuk pemanfaatan kegiatan kepariwisataan. Potensi ini juga didukung oleh daya tarik wisata yang dimiliki terutama terhadap karakteristik keindahan panorama dan keunikan sumberdaya ekosistemnya. Pemanfaatan potensi ini dalam suatu kegiatan wisata bahari merupakan kegiatan yang dapat memunculkan aktivitas ekonomi yang memungkinkan pertumbuhan wilayah serta peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat lokal. Wilayah pesisir yang sering dijadikan obyek wisata merupakan salah satu bentuk dari wisata alam, dimana wilayah pesisir ini menurut Dahuri (1996) memiliki daya tarik untuk wisatawan karena keindahan dan keaslian lingkungan seperti misalnya kehidupan di bawah air, bentuk pantai (gua-gua, air terjun, pasir dan sebagainya) dan hutan-hutan pantai dengan kekayaan jenis tumbuh-tumbuhan, burung dan hewan-hewan lain. Sedangkan Fabri (1990) mengatakan bahwa pertimbangan orang menjadikan wilayah pesisir sebagai daerah wisata dan rekreasi adalah karena wilayah pesisir memiliki daerah untuk melakukan kegiatan-kegiatan seperti berenang, selancar, mendayung, mancing, selam, dan berjemur di pantai yang mana keseluruhan kegiatan tersebut akan lebih memuaskan dilakukan di wilayah pesisir dari pada tempat lain. Potensi pemanfaatan kegiatan wisata ini tentunya perlu disesuaikan dengan daya dukung yang tersedia baik daya dukung fisik maupun non fisik. Hal ini dilakukan untuk mengakomodir pemanfaatan yang optimal sekaligus meminimalisasi kemungkinan konflik di dalam pemanfaatan ruang, sehingga suatu perencanaan tata ruang dirasa perlu dilakukan sebagai pedoman dari berbagai kegiatan yang akan dikembangkan pada suatu wilayah dan hal ini tidak terkecuali untuk kegiatan wisata bahari.
  30. 30. Pariwisata Bahari 10-30 10.2.2. Tujuan & Sasaran 1. Tujuan Tujuan dari penyusunan panduan ini adalah memberikan tuntunan dan arahan materi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan proses pelaksanaan perencanaan pada kawasan wisata bahari yang antara lain adalah sebagai berikut : a. Mengidentifikasikan gambaran pengembangan kegiatan wisata bahari yang mencakup pengetahuan mengenai batasan pemanfaatan kegiatan wisata dan karakteristik secara fisik pengembangan kegiatan wisata bahari. b. Merumuskan kriteria-kriteria fisik maupun non fisik yang dibutuhkan untuk menentukan kesesuaian pemanfaatan ruang kegiatan wisata bahari. c. Menginventarisasikan kebutuhan data untuk perencanaan pada kawasan wisata bahari. d. Merumuskan prinsip-prinsip pengembangan, konsep pengembangan dan komponen pengembangan kawasan wisata dalam upaya menunjang perumusan perencanaan detail kawasan wisata bahari. 2. Sasaran Sasaran yang ingin dicapai adalah : a. Teridentifikasikannya potensi dan permasalahan umum pengembangan wisata bahari; b. Teridentifikasikannya gambaran pengembangan kegiatan wisata bahari yang mencakup pengetahuan mengenai batasan pemanfaatan kegiatan wisata dan karakteristik secara fisik pengembangan kegiatan wisata bahari; c. Terumuskannya kriteria-kriteria fisik maupun non fisik yang dibutuhkan untuk menentukan kesesuaian pemanfaatan kegiatan wisata bahari d. Diketahuinya inventarisasi kebutuhan data untuk perencanaan pada kawasan wisata bahari; e. Terumuskannya prinsip-prinsip, konsep dan komponen-komponen pengembangan kawasan wisata untuk kebutuhan perencanaan detail kawasan. 10.2.3. Ruang Lingkup Secara diagramatis, ruang lingkup materi yang akan dibahas dalam buku ini secara jelas diperlihatkan pada gambar berikut ini :
  31. 31. Pariwisata Bahari 10-31 Gambar 10.1 Diagram Alur Pikir 10.3. Kawasan Wisata Bahari di Wilayah Pesisir & Laut 10.3.1. Batasan Pengembangan Kawasan Wisata Bahari Batasan pemanfaatan kegiatan wisata terdiri dari jenis-jenis kegiatan wisata potensial yang dapat dimanfaatkan yang antara lain terdiri dari : wisata pantai dan wisata kelautan. Berikut dijabarkan melalui tabel, Batasan pengembangan kegiatan wisata dengan jenis atraksi wisata potensial yang dapat dimanfaatkan untuk setiap jenis kelas wisata. Jenis Atraksi Wisata berdasarkan Jenis Wisata Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata Wisata Pesisir & Pantai : Kegiatan wisata yang menempatkan pantai dan lingkungan pesisir sebagai daya tarik dan beraktivitas wisata. 1. Wisata Rekreasi Kegiatan wisata yang memanfaatkan lingkungan obyek wisata pantai sebagai kegiatan rekreasi untuk tujuan berkunjung dan menikmati keindahan alam. Contoh : jalan-jalan, berjemur, bermain, berkemah, dsb. 2. Wisata Olahraga Kegiatan wisata yang memanfaatkan olahraga dan
  32. 32. Pariwisata Bahari 10-32 Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata aktivitas luar sebagai daya tarik (olahraga pantai : volley pantai, dsb). 3. Wisata Budaya Kegiatan wisata yang memanfaatkan aktivitas budaya di areal pantai sebagai tempat penyelenggaraan budaya sebagai daya tarik wisata (mis: upacara adat, kampung nelayan dengan kehidupan penduduk asli, dsb). 4. Wisata Belanja Kegiatan wisata yang memanfaatkan kawasan komersial perdagangan retail sebagai tempat rekreasi untuk tujuan berkunjung dan beraktivitas berbelanja untuk kebutuhan berwisata (retail makanan khas & souvenier). 5. Wisata Makan Kegiatan wisata yang memanfaatkan areal gerai makanan sebagai tempat berwisata untuk tujuan berkunjung selain untuk kebutuhan pemenuhan makanan (daya tarik makanan khas daerah, daya tarik suasana tempat, atau daya tarik aglomerasi tempat makanan). 6. Wisata Pendidikan Kegiatan wisata yang memanfaatkan sumber daya ilmu pengetahuan sebagai atraksi wisata, yang diselenggarakan atau yang memanfaatkan areal pantai atau pesisir sebagai tempat berwisata. (Mis: tambak, jenis-jenis museum bahari, kampung nelayan dengan keaslian pola kehidupan penduduk nelayan, taman laut nasional ). Wisata Laut : Kegiatan wisata yang memanfaatkan areal perairan laut sebagai daya tarik dan beraktivitas wisata. 1. Wisata Rekreasi Kegiatan wisata yang memanfaatkan lingkungan perairan laut sebagai obyek wisata menjadi kegiatan rekreasi untuk tujuan berkunjung dan menikmati keindahan alam. (Mis: wisata observasi bawah air: taman laut nasional). 2. Wisata Olahraga Kegiatan wisata yang memanfaatkan lingkungan perairan laut sebagai kegiatan olahraga dan aktivitas luar (Mis: berenang, memancing, surving,
  33. 33. Pariwisata Bahari 10-33 Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata diving, snorkeling, berlayar, jet ski). 3. Wisata Budaya Kegiatan wisata yang memanfaatkan aktivitas budaya di daerah perairan laut sebagai tempat penyelenggaraan aktivitas budaya sebagai daya tarik wisata (Mis: upacara adat, dsb). Sumber : hasil analisis 2005 10.3.2. Karakteristik Kawasan Wisata Bahari Pada dasarnya karakteristik pemanfaatan fisik wilayah ruang untuk kegiatan wisata bahari merujuk ke defini wisata bahari itu sendir yaitu wisata yang obyek dan daya tariknya bersumber dari potensi bentang laut (seascape) maupun bentang darat pantai (coastal landscape) (Fandelli and Mukhlison, 2002). Oleh karena itu karakteristik fisik ruang wilayah potensial yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan wisata bahari antara lain : 1. Sumber Daya Ruang Daratan (Pesisir & Pantai) Ruang pesisir dan pantai merupakan daerah berpasir yang memiliki potensi fisik yang umumnya dimanfaatkan sebagai areal pemanfaatan kegiatan wisata sekaligus rekreasi menikmati panorama pantai, jalan- jalan, berjemur, bermain, atraksi wisata budaya, wisata olahraga pantai, wisata makan di sepanjang pantai, dsb. Selain itu, areal pantai dan pesisir juga dimanfaatkan sebagai tempat fasilitas akomodasi para pengunjung seperti hotel, apartement, bungalow pribadi, daerah perkemahan dan bangunan; daerah fasilitas infrastruktur seperti pertokoan, parkir, jalan dan fasilitas lainnya. 2. Sumber Daya Ruang Perairan (laut) Daerah perairan yang biasanya dapat dimanfaatkan untuk melakukan aktivitas-aktivitas wisata seperti berenang, selancar angin, jet ski, perahu, selam dan mancing. 10.3.3. Potensi Pengembangan Kawasan Potensi pengembangan kawasan wisata dapat memberikan efek pengembangan kegiatan lain yang tentunya mendukung kegiatan wisata itu sendiri. Berikut merupakan diagram yang menggambarkan jenis-jenis kegiatan yang mejadi kegiatan turunan akibat pengembangan kegiatan wisata pada suatu kawasan :
  34. 34. Pariwisata Bahari 10-34 10.4. Rencana Penataan Kawasan Wisata Bahari 10.4.1. Kriteria Penentuan Kawasan Kriteria yang digunakan untuk menentukan kawasan wisata dengan segala atraksi wisata yang potensial dikembangkan di daerah pesisir, pantai dan laut antara lain dipertimbangkan oleh beberapa kriteria umum dan faktor- faktor yang harus diukur didalamnya. Secara umum kriteria-kriteria tersebut antara lain adalah sebagai berikut :
  35. 35. Pariwisata Bahari 10-35 Tabel 10.1 Kriteria Fisik, Sosial, Eknomi dan Budaya KRITERIA FISIK o Topografi o Batimetri o Arus & Gelombang o Bentuk Lahan o Kecerahan o Ekosistem o Estetika KRITERIA SOSIAL, EKONOMI & BUDAYA o Daya Tarik Budaya & tradisi o Daya dukung masyarakat o Nilai Historis kawasan KRITERIA, HUKUM KEBIJAKAN & PERUNDANGAN o Rencana Tata Ruang o UU Pariwisata (UU NO 9 Thn 1990) o UU Penataan Ruang (UU NO 24 Thn1992) o UU Otonomi Daerah (UU No 22 Thn 1999) o UU Perikanan (UU No 31 Thn 2004) o UU Konservasi (UU No 5 Thn 1990) o Norma-norma 1. Kriteria Fisik Kriteria daya dukung fisik minimal yang harus dipenuhi untuk kawasan wisata umumnya dipertimbangkan pada penilaian faktor lingkungan pendukung. Penilaian lingkungan ini didasarkan pada penilaian secara umum pada unsur biotis dan unsur kepentingan manusia. a. Unsur Biotis Unsur biotis merupakan unsur keadaan alam dan keasrian daerah wilayah studi secara umum. Unsur-unsur biotis yang menjadi dasar penilaian meliputi warna air, material terapung, tanda polusi, flora penutup daratan, flora penutup lereng perairan, kondisi karang dan spesies ikan. b. Unsur Kepentingan Manusia Unsur kepentingan manusia merupakan unsur yang mendukung wisatawan dalam menikmati obyek wisata pada suatu daerah. Unsur ini juga merupakan hasil dari perbuatan manusia, sehingga dalam pemenuhan unsur ini dituntut peran aktif dari penduduk, instansi pemerintah, dan pihak pengelola wisata daerah setempat. Adapun penilaian unsur-unsur lingkungan tersebut secara jelas dijabarkan dalam tabel berikut :
  36. 36. Pariwisata Bahari 10-36 Tabel 10.2 Kriteria Penilaian Unsur Estetika Untuk Kawasan Wisata No. Kriteria Teknis Jelek Sedang Baik Unsur biotis dan kualitas perairan 1 Warna air berwarna berwarna Jernih 2 Material terapung Variasi (Minyak,Sampah,b usa, dll) Vegetasi Tidak ada 3 Tanda polusi Jelas - Tidak ada 4 Flora penutup daratan Terbuka atau rumput semak pohon 5 Flora penutup lereng perairan Terbuka Lamun Terumbu karang 6 Kondisi karang Jelek Sedang Baik 7 Spesies ikan Tidak ada - variasi kecil Sedang Bervariasi No Kriteria Teknis Jelek Sedang Baik Kepentingan manusia dan faktor 1 Pencapaian dengan kendaraan pribadi Sulit Sedang Mudah 2 Pencapaian dengan kendaraan umum Sulit Sedang Mudah 3 Sarana dan prasarana wisata Tidak ada Sedikit Ada 4 Telekomunikasi Tidak ada Ada Ada 5 Listrik Tidak ada ada Ada 6 Perencanaan Tidak ada Belum Ada 7 Pelabuhan Tidak ada Tidak ada /ada Ada 8 Sarana jalan Tidak ada Jalan setapak Aspal 9 Jumlah bangunan Banyak sedang sedikit 10 Air tawar Tidak ada - Ada (sedikit) Ada (banyak) Sumber : fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) Selain kriteria umum tersebut, terdapat kriteria fisik yang harus dipenuhi untuk masing-masing atraksi, yang dijabarkan sebagai berikut:
  37. 37. Pariwisata Bahari 10-37 c. Kriteria Taman Nasional Ketentuan taman nasional wilayah pesisir hendaknya mencakup hal- hal sebagai berikut : 1) Satu atau beberapa cagar alam yang tidak boleh dimasuki oleh umum 2) Kawasan alam yang masih asli yang terbuka bagi umum untuk dinikmati dengan cara yang primitif (misalnya: berjalan kaki, naik perahu dan sebagainya), tanpa adanya pembangunan fisik di dalamnya. 3) Kawasan yang dimanfaatkan secara intensif, misalnya tempat perkemahan dan keperluan-keperluan pariwisata lainnya. d. Kriteria Obyek Wisata Selam Kriteria fisik yang harus diperhatikan dalam penentukan kegiatan wisata selam terdiri dari beberapa faktor yang antara lain seperti ; topografi dan kedalaman, bentuk lahan, kecerahan, arus & gelombang serta kondisi karang. Berikut merupakan penjabaran ketentuan kriteria- kriteria tersebut: 1) Topografi dan Kedalaman Obyek ini secara ideal harus dipilih daerah dengan topografi yang tidak terlalu datar dan dangkal karena kondisi perairan tersebut akan mengganggu pergerakan penyelam di dalam air. Lokasi yang baik adalah perairan dengan topografi yang miring. 2) Bentuk Lahan dan Kecerahan Bentuk lereng terumbu (reef slope) merupakan bentuk lahan yang paling ideal selain karena bentuk topografinya yang miring, daerah reef slope juga memiliki koleksi terumbu karang hingga kedalaman 30-40 meter. Diharapkan kecerahan di lokasi selam ini dapat melebihi 15 meter sehingga penyelam dapat melihat panorama bawah air secara jelas. 3) Arus dan Gelombang Lokasi yang dipilih sebaiknya merupakan daerah dengan kondisi arus yang tidak terlalu kuat agar tidak membahayakan penyelam. Sebaiknya lokasi yang dipilih merupakan daerah yang tidak bergelombang atau lokasi bergelombang dengan tinggi gelombang yang tidak melebihi 1 meter. Kriteria tinggi gelombang dibagi atas tiga yaitu gelombang tinggi jika tinggi gelombang lebih dari 1 meter, gelombang sedang tingginya antara 50 cm – 1 meter dan hampir tidak ada gelombang dengan tinggi gelombang kurang dari 50 cm 4) Kondisi karang Lokasi untuk penyelaman yang dipilih merupakan daerah terumbu karang yang masih hidup agar penyelam dapat menikmati
  38. 38. Pariwisata Bahari 10-38 keindahan berbagai jenis karang dan organisme yang berasosiasi di dalamnya. Secara lengkap penilaian kawasan lokasi selam tercantum dalam tabel berikut: Tabel 10.3 Kriteria Daya Dukung Kawasan Untuk Kegiatan Wisata Selam No Kriteria Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Datar -Landai Terjal Miring -Agak curam 2 Bentuk lahan Daratan Reef flat Reef slope 3 Kedalaman (m) >50 30 – 50 15 – 30 4 Arus (cm/dt) >25 18 – 25 8 – 18 5 Gelombang (m) >1 0.5 – 1 < 0.5 6 Kecerahan (m) 2 - 5 5 - 10 10 - 15 7 Kondisi karang Tidak ada atau hanya ada Pecahan karang mati Hidup Sumber : fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) e. Kriteria Obyek Wisata Snorkeling Sedangkan untuk obyek wisata snorkeling ketentuannya adalah : 1) Bentuk Lahan, Topografi, Kedalaman, Kondisi Karang dan Kecerahan Kriteria teknis untuk parameter bentuk lahan bagi wisata snorkeling ini, sebaiknya dipilih lokasi yang memiliki bentuk lahan rataan terumbu (reef flat) yang berada pada kedalaman kurang dari lima mater dengan topografi dasar perairan yang datar hingga agak miring serta memiliki kondisi karang dan biota yang masih baik. Kecerahan air diharapkan sangat baik sehingga orang dapat mengamati keindahan terumbu karang tersebut hanya dari permukaan perairan. 2) Arus, Gelombang dan Keterlindungan Gelombang Kondisi arus pada lokasi yang dipilih hendaknya tidak terlalu kuat dan lokasi tersebut terlindung dari gelombang sehingga diharapkan tinggi gelombang yang ada tidak melebihi satu meter. Hal ini ditujukan untuk keselamatan orang-orang yang melakukan snorkeling. Penilaian untuk obyek wisata snorkeling ini seperti yang tercantum pada tabel :
  39. 39. Pariwisata Bahari 10-39 Tabel 10.4 Kriteria Daya Dukung Kawasan untuk Wisata Snorkeling No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Sangat curam – curam Agak curam Datar-landai 2 Bentuk lahan Lereng pantai Daratan Reef flat cenderung slope 3 Kedalaman (m) >15 5-15 <5 4 Arus (cm/dt) >25 18-25 8-18 5 Gelombang (m) >1 0.5-1 <0.5 6 Kecerahan (m) <2 2-5 >=15 7 Kondisi karang Tidak ada, Pecahan karang Karang mati Hidup 8 Keterlindungan dari gelombang Tidak terlindung Terlindung Terlindung Sumber : fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) f. Kriteria Obyek Wisata Jet Ski dan Ski Air Lain halnya dengan obyek wisata jet ski dan ski air, yakni: 1) Arus, Gelombang dan Keterlindungan Gelombang Lokasi yang dipilih untuk kegiatan wisata ini sebaiknya kawasan yang memiliki kondisi arus yang relatif tenang dan ketinggian gelombang diharapkan hampir tidak ada dan lokasi yang dipilih terlindung dari gelombang, misalnya di daerah teluk. 2) Kedalaman, Bentuk Lahan, Topografi dan Material Dasar Perairan Daerah jet ski dan ski air ini sangat baik berada pada kedalaman lebih dari lima belas meter menghadap perairan lepas dengan dasar perairannya daerah berpasir. Dengan kedalaman dan kondisi dasar perairan seperti itu, pemain jet ski, dan ski air tidak perlu khawatir untuk melakukan berbagai atraksi permainan. Lokasi pantai yang dipilih sebaiknya berbatasan langsung dengan perairan yang relatif dalam sehingga memungkinkan jet ski dan boat dapat merapat langsung di daratan dan jika dibuatkan tempat berlabuh, tempat tersebut tidak terlalu jauh dari daratan.
  40. 40. Pariwisata Bahari 10-40 Tabel 10.5 Kriteria Daya Dukung Kawasan Untuk Wisata Jet Ski dan Ski Air No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Datar-Landai miring Agak curam - curam 2 Bentuk lahan Lereng pantai Reef slope Periran lepas 3 Kedalaman (m) >5 5-15 >15 4 Arus (cm/dt) 25 18-25 10-18 5 Gelombang (m) >1 0.5-1 <0.5 6 Kondisi karang Hidup Mati Tidak ada, Pecahan karang 7 Keterlindungan dari gelombang Tidak terlindung Cukup terlindung Terlindung 8 Material dasar perairan Terumbu karang Koral mati Pasir koral Sumber : fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) g. Kriteria Obyek Wisata Rekreasi Sedangkan untuk kriteria fisik yang harus dipenuhi oleh wisata rekreasi antara lain: 1) Topografi, Bentuk Lahan dan Material Permukaan Lokasi yang dipilih sebaiknya memiliki kondisi topografi yang relatif datar dengan bentuk lahan daratan pantai yang material permukaannya ditutupi pasir putih. Sehingga dengan kondisi alam seperti ini diharapkan pengunjung dapat memanfaatkan luasnya pantai tersebut. 2) Penutup Lahan dan Panorama Lokasi yang dipilih hendaknya merupakan lahan kosong dengan panorama yang bagus dan sebaiknya berapa di posisi yang strategis untuk dapat melihat matahari terbit dan terbenam dari lokasi yang bersangkutan. Penilaian untuk obyek wisata ini selengkapnya seperti terdapat dalam tabel berikut : Tabel 10.6 Kriteria Daya Dukung Kawasan untuk Kawasan Rekreasi No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Terjal-Curam Miring Daratan - Hampir datar 2 Bentuk lahan Daratan tergenang Bergelombang Daratan pantai, Gunduk Pasir 3 Penutupan Mangrove/hutan Campur/ Pohon kelapa,
  41. 41. Pariwisata Bahari 10-41 No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik lahan lebat,Rumah cengkeh Lahan kosong 4 Material permukaan Tanah berbatuan Pasir-coral Pasir-lumpur 5 Panorama Kurang Sedang Baik 6 Matahari terbit/terbenam Tidak terlihat Terlihat Terlihat Sumber : Fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) h. Kriteria Obyek Wisata Pancing Untuk wisata pancing kriteria fisiknya antara lain : 1) Bentuk Lahan, Topografi, Kedalaman, Kecerahan dan Spesies Ikan Lokasi yang dipilih hendaknya memiliki topografi datar atau hampir datar, sehingga memudahkan pembuatan jembatan untuk sarana pancing, jika dibutuhkan. Lokasi perairan disekitarnya sebaiknya memiliki kedalaman lebih dari 15 meter dengan kecerahan yang diharapkan dapat mencapai 15 meter serta lingkungannya mendukung untuk hidupnya berbagai jenis ikan. 2) Arus, Gelombang dan Keterlindungan Gelombang Kondisi arus, gelombang sebenarnya tidak begitu berpengaruh namun hendaknya arus dan gelombang di lokasi ini diharapkan tidak terlalu besar dan sebaiknya lokasi tersebut terlindung dari gelombang. Secara jelas persyaratan untuk obyek wisata ini, terlihat pada tabel berikut: Tabel 10.7 Kriteria Daya Dukung Kawasan untuk Kawasan Wisata Pancing No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Curam Curam menengah -curam Landai - Datar 2 Bentuk lahan Daratan tergenang Rataan pasir Berbukit, Daratan 3 Kedalaman (m) >1 5-15 <5 4 Arus (cm/dt) 25 18-25 8-18 5 Gelombang (m) > 0.5-1 <0.5 6 Kecerahan 2-5 5-10 10-15 7 Keterlindungan dari gelombang Tidak terlindung Cukup Terlindung Terlindung
  42. 42. Pariwisata Bahari 10-42 No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 8 Spesies ikan Tidak ada – Variasi kecil Sedang Bervariasi Sumber : Fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) i. Kriteria Obyek Wisata Perkemahan Untuk wisata perkemahan, kriteria fisik yang harus dipenuhi antara lain : 1) Penutupan Lahan dan Panorama Lokasi yang ideal bagi arena perkemahan dari segi tata ruang adalah suatu kawasan yang mempunyai pepohonan yang berfungsi sebagai pelindung panas dan angin. Lokasi perkemahan ini juga sangat baik jika didukung dengan panorama yang bagus. 2) Bentuk Lahan, Topografi, Material Permukaan dan Drainase Lokasi perkemahan sebaiknya terletak di darat dengan topografi datar hingga landai dan material permukaannya tanah berbatuan. Lokasi ini juga harus memiliki drainase yang baik sehingga air tidak tergenang. Penilaian untuk obyek wisata ini secara jelas terdapat pada tabel berikut : Tabel 10.8 Kriteria Daya Dukung Kawasan untuk Wisata Perkemahan No Kritera Teknis Jelek Sedang Baik 1 Topografi Terjal - Curam Miring Landai - Datar- hampir datar 2 Bentuk lahan Perairan, Gunung Bukit Gunduk Pasir, Daratan 3 Penutupan lahan Mangrove/hutan lebat, Perumahan Lahan kosong/ cengkeh Pohon kelapa, Pohon campur 4 Material permukaan Pasir-lumpur Pasir-coral Pasir, Tanah berbatuan 5 Panorama Kurang Sedang Bagus 6 Drainase Buruk Sedang Baik Sumber : fabri (1990) dimodifikasi oleh Budiriyanto (1997) Berikut merupakan contoh hasil tumpang tindih (overlay) berdasarkan kriteria fisik yang dilakukan dalam melakukan proses zonasi kesesuaian ruang untuk kegiatan wisata
  43. 43. Pariwisata Bahari 10-43 Gambar 10.2 Contoh Proses Zonasi Wisata pada Kawasan Perencanaan Sumber : Model Perencanaan di Zona Penyangga dan Pemanfaatan sumber daya pesisir’2001 j. Kriteria Sosial, Ekonomi & Budaya Kawasan Berikut merupakan kriteria-kriteria sosial, ekonomi & budaya yang harus diperhatikan dalam melakukan penetapan lokasi setiap kegiatan wisata: Tabel 10.9 Kriteria Sosial, Ekonomi dan Budaya dalam Penetapan Lokasi Jenis Wisata Jenis Atraksi Wisata Daya Tarik Budaya Daya Dukung Masyarakat Nilai Historis Wisata Pesisir & Pantai Wisata Rekreasi Pantai Sedang Tinggi Sedang Wisata Olahraga Pantai Rendah Tinggi Rendah Wisata Budaya Tinggi Tinggi Tinggi Wisata Belanja Rendah Tinggi Rendah Wisata Makan Rendah Tinggi Rendah Wisata pendidikan Tinggi Tinggi Tinggi Wisata Laut Wisata Rekreasi Laut Rendah Tinggi Sedang Wisata olahraga air Rendah Tinggi Rendah Wisata Budaya Tinggi Tinggi Tinggi
  44. 44. Pariwisata Bahari 10-44 k. Kriteria Hukum Kebijakan & Perudangan Dalam pengembangan setiap kegiatan wisata, perlu diperhatikan kesesuaiannya dengan aturan-aturan yang berlaku terutama aturan- aturan seperti : 1) Rencana Tata Ruang yang telah ditetapkan daerah 2) UU Pariwisata (UU No 9 Thn 1990) 3) UU Penataan Ruang (UU No 24 Thn 1992) 4) UU Otonomi Daerah (UU No 22 Thn 1999) 5) UU Perikanan (UU No 31 Thn 2004) 6) UU Konservasi (UU No 5 Thn 1990) 7) Norma-norma yang berlaku. 10.4.2. Prinsip-Prinsip Pengembangan Kawasan Pengembangan kawasan wisata bahari harus memenuhi beberapa prinsip dasar yang terkait dengan upaya keberlanjutan kegiatan wisata. Prinsip- prinsip tersebut antara lain: 1. Faktor Ekonomi (Economic Viable) Faktor ekonomi berfokus pada pertimbangan kelayakan usaha kepariwisataan. Hal yang perlu dipertimbangkan adalah apakah kegiatan tersebut dapat menciptakan peningkatan ekonomi bagi wilayah dan masyarakat setempat 2. Faktor Penerimaan Secara Sosial-Budaya Setempat (Sosio – Cultural Acceptable) Pengembangan wisata juga harus mempertimbangkan kesesuaiannya dengan kondisi sosial dan budaya masyarakat setempat, sehingga penting dipertimbangkan “apakah kegiatan tersebut tidak bertentangan dengan sosial dan budaya masyarakat setempat?.” 3. Faktor Keberlanjutan Ekologis (Ecological Sustainable) Perencanaan pengembangan harus mempertimbangkan pembangunan yang tidak merusak lingkungan, sehingga diharapkan konsep pengembangan memperhatikan pendekatan keberlanjutan ekologis. 4. Faktor Hukum dan Peraturan (Law Acceptabel) Prinsip legalitas suatu rencana perlu diperhatikan terutama dalam hal kesesuaiannya terhadap hukum-hukum yang berkembang dan peraturan yang ada, seperti rencana tata ruang yang telah ditetapkan, peraturan dan kebijakan daerah serta norma-norma yang berkembang di masyarakat baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis. 10.4.3. Komponen Pengembangan Kawasan Komponen-komponen yang perlu diperhatikan dalam pengembangan kawasan wisata bahari pada dasarnya dipengaruhi oleh karakteristik dari demand dan supply industri kepariwisataan itu sendiri. Faktor yang paling
  45. 45. Pariwisata Bahari 10-45 melekat dari industri ini dipengaruhi oleh faktor “supply” yang harus diberikan kawasan wisata. Merujuk pada hal tersebut komponen-komponen pengembangan wisata bahari yang harus dipenuhi antara lain diilustrasikan oleh gambar berikut : Gambar 10.3 Komponen Dasar Pengembangan Wisata Sumber: Hasil Analisis & modifikasi dari Chalid Fandelli & Mukhlison, 2002) Gambar diatas mengilustrasikan bahwa terdapat 3 (tiga) faktor faktor yang menjadi dasar dalam menentukan komponen minimum dalam pengembangan suatu kawasan wisata yaitu faktor atraksi, aksesibilitas dan sarana dan prasarana, : 1. Atraksi Wisata Daya tarik utama dari suatu kawasan wisata adalah daya tarik atraksi yang dapat diberikan. Faktor ini menjadi faktor yang primer yang harus dimiliki oleh suatu kawasan wisata Komponen yang terkait dengan atraksi wisata: a. Fasilitas atraksi wisata b. Pusat informasi wisata 2. Aksesibilitas Aksesibilitas merupakan faktor penting dalam merencanakan dan mengembangan sebuah kawasan wisata mengingat pentingnya memberikan kemudahan bagi pengunjung dalam melakukan aktivitas wisata. Faktor ini merupakan pendukung bagi kawasan wisata, mengingat bahwa faktor ini akan sangat mempengaruhi tingkat intensitas pengunjung suatu kawasan wisata. Komponen yang terkait dengan aksesibilitas kawasan wisata:
  46. 46. Pariwisata Bahari 10-46 a. Terminal angkutan. b. Pelabuhan laut, marina, jetti, dermaga, dll. c. Bandar Udara. 3. Sarana dan Prasarana Sarana dan prasarana wisata juga merupakan faktor yang perlu direncanakan dalam pengembangan kawasan wisata. Sarana dan prasarana yang lengkap akan membantu wisatawan dalam melakukan aktivitas wisatanya. Jenis sarana dan prasarana dasar yang minimal harus disediakan pada kawasan wisata akan dibahas lebih dalam dalam bab selanjutnya. Komponen di atas kemudian diklasifikasikan kembali berdasarkan tingkat kepentingannya, yaitu komponen utama atau pendukung. Berikut merupakan tabel klasifikasi komponen tersebut. 1. Perdagangan  Restoran  Toserba  Perdagangan retail  Pusat perbelanjaan  Pom bensin 2. Jasa  Penginapan  Travel agent  Perbankan  Money changer  Asuransi  Penyewaan kendaraan  Pusat hiburan  Pusat kebugaran 3. Lain-lain  Kantor pemerintah  Kantor polisi  Kantor Pos Perencanaan fasilitas kawasan wisata dapat ditujukan pada 2 (dua) jenis komponen dasar berdasarkan karakteristik kebutuhan dalam melakukan aktivitas wisata. Kedua jenis komponen tersebut antara lain : a. KOMPONEN PRIMER (Associated w/ Tourism) Komponen ini merupakan fasilitas yang harus disediakan pada kawasan wisata. Fasilitas-fasilitas tersebut merupakan fasilitas yang berhubungan langsung dengan kebutuhan wisatawan dalam melakukan kegiatan wisata, antara lain: fasilitas transportasi, infrastruktur dasar (air bersih, listrik, telepon, dsb), agen travel, akomodasi, fasilitas makan (restoran & gerai makanan), dan fasilitas atraksi wisata. b. KOMPONEN SEKUNDER (Help Tourism) Komponen ini merupakan fasilitas yang sifatnya membantu wisatawan yang sifatnya memberi nilai tambah bagi para wisatawan dalam melakukan kegiatan wisata. Fasilitas tersebut antara lain: Retail shopping, perbankan, asuransi, fasilitas hibur, aktivitn,area bersantai, personal service’s facilities, pelayanan publik, Gerai makanan (fasilitas makanan: restoran, atau yang sejenis), bahan bakar, dsb.
  47. 47. Pariwisata Bahari 10-47 Berdasarkan pembagian tersebut, maka secara garis besar klasifikasi komponen wisata berdasarkan sifat komponen tersebut tersaji pada tabel berikut: Tabel 10.10 Kategori Komponen Wisata Komponen Wisata Kategori Komponen Utama Pendukung Atraksi Wisata Ruang Atraksi wisata  Pusat Informasi Wisata  Aksesibilitas terminal angkutan  Pelabuhan Laut, marina  Bandar Udara  Sarana & Prasarana Perdagangan Restoran  Toserba  Perdagangan Retail  Pusat perbelanjaan (mall, toserba)  Pom Bensin Jasa  Penginapan  Travel Agen  Perbankan  Money Changer  Asuransi  Penyewaan Kendaraan Pusat hiburan (bioskop, teater, night club)  Pusat kebugaran  Lain-lain Kantor Pemerintah  Kantor Polisi  Sumber : hasil analisa’2005 Sedangkan estimasi kebutuhan ruang dan hubungan keterkaitan antara komponen wisata dijabarkan pada Tabel 10.11 dan Tabel 10.12 berikut ini : 10.4.4. Konsep Rencana Tata Ruang Kawasan Konsep pengembangan kawasan wisata di kawasan pesisir dan laut pada dasarnya diturunkan dari prinsip-prinsip pengembangan yang harus
  48. 48. Pariwisata Bahari 10-48 diperhatikan oleh kegiatan wisata. Konsep yang dapat diterapkan untuk kegiatan wisata bahari secara antara lain adalah : 1. Kegiatan wisata pesisir dan laut didasarkan pada pemandangan, keunikan alam, karakteristik ekosistem, kekhasan seni budaya dan karakteristik masyarakat. 2. Pembangunan yang dilakukan memprioritaskan penggunaan bahan material yang alami dan ramah lingkungan. 3. Ketinggian bangunan wisata hendaknya diatur sedemikian rupa dengan mengatur perbedaan ketinggian dari dan ke bibir pantai, semakin mendekati areal laut tingkat ketinggian bangunan dibuat semakin rendah agar bangunan yang memiliki jarak relatif jauh dari pantai tetap menikmati pemandangan dan masih merasakan hawa laut 4. Konsep desain bangunan disesuaikan dengan karakter budaya dan arsitektur alami wilayah setempat / budaya lokal. 5. Kegiatan wisata yang langsung memanfaatkan sumber daya alam berupa kekayaan ekosistem laut dan pesisir hendaknya mengembangkan sistem pengelolaan yang berwawasan lingkungan yang didukung melalui mekanisme sistem legalitas dan sistem kegiatan berwawasan konservasi lingkungan. 6. Model wisata mass tourism dan ecotourism dapat dilakukan secara berdampingan namun perlu dilakukan pembatasan yang memisahkan diantara kedua wilayah pemanfaatannya yang dapat dilakukan melalui barier regulasi atau pengembangan barier fisik. Tabel 10.11 Estimasi Kebutuhan Fasilitas Dasar Kawasan Wisata
  49. 49. Pariwisata Bahari 10-49 Tabel 10.12 Hubungan Antar Komponen Wisata 1. Model Pengembangan Kegiatan Wisata Model pengembangan yang dapat diaplikasikan untuk kegiatan wisata terdiri dari 2 (dua) yaitu: a. Model Pengembangan Pariwisata Massal (Mass Tourism) Model ini merupakan model paradigma lama dalam melakukan pengembangan kegiatan wisata. Model ini pendekatan yang dilakukan adalah: 1) Pembangunan Skala Besar Dengan Teknologi Tinggi Jenis atraksi wisata yang merupakan hasil teknologi buatan manusia lebih banyak dikembangkan sebagai daya tarik wisata dibandingkan atraksi alamiah. Selain itu, pemenuhan kombinasi kelengkapan sarana dan prasarana dasar pendukung juga menjadi konsep pengembangan wisata yang dilakukan. 2) Sasaran atau Target Pengunjungnya Adalah Jumlah Wisatawan Skala Besar Konsep ini menargetkan jumlah pengunjung skala besar baik berupa kelompok wisatawan maupun aglomerasi wisatawan individu.
  50. 50. Pariwisata Bahari 10-50 Dalam perkembangannya, konsep ini menjadi kurang berkembang diakibatkan sifatnya yang kurang mendukung konsep sustainable tourism development yang berkembang saat ini. Hal tersebut disebabkan karena dalam kegiatan pembangunan skala besar dirasa memberikan dampak kerusakan dan pencemaran lingkungan. Selain itu, perubahan ini juga terjadi akibat adanya perubahan keinginan dan kondisi psikologis wisatawan yang saat ini cenderung menyukai jenis atraksi wisata yang alami dan khas (kembali ke alam) serta yang memberikan nuansa petualangan. b. Model Pengembangan Pariwista Alam (Ecotourism) Model ini merupakan model pariwisata alam yang bertanggung jawab atau secara definisi adalah "responsible travel to natural areas that conserves the environment and sustains the well-being of local people." (Hari Srinivas) Dengan kata lain kegiatan ini merupakan jenis wisata yang bertanggungjawab karena sifatnya yang tetap mempertahankan konservasi lingkungan dan keberadaan kehidupan sosial masyarakat setempat. Pendekatan yang dilakukan dalam model pengembangan wisata ini, antara lain adalah: 1) Pembangunan Skala Kecil Yang Berwawasan Lingkungan Konsep pengembangan wisata yang dilakukan merujuk pada konsep sustainable tourism development, sehingga konsep pengembangannya dilakukan dengan mengupayakan dampak lingkungan yang seminimal mungkin. Pada umumnya kegiatan pembangunan yang dilakukan adalah pembangunan skala kecil, dengan konsep alami, yang didukung oleh teknologi pembangunan yang sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat setempat. Jenis atraksi wisata lebih memanfaatkan keunikan sumber daya alam dan sosial budaya yang dimiliki (natural resources) 2) Sasaran atau Target Pengunjung Skala Kecil (Individual Traveler) Target pengunjung atau wisatawan dalam model ini adalah jenis pengunjung individu yang cenderung mencari petualangan, dengan adanya strategi pembatasan kapasitas pengunjung. Tujuan pembatasan ini dilakukan untuk upaya meminimalisasi kerusakan lingkungan yang mungkin terjadi. Perbedaan mendasar dari kedua model pengembangan wisata tersebut dijabarkan pada tabel dibawah ini :
  51. 51. Pariwisata Bahari 10-51 Tabel 10.13 Perbedaan Model Mass Tourism & Ecotourism Mass Tourism Ecotourism Demand o Package/group tourism o Sun lust/sight seeing o Savety o Lower cost demand o Independent travelers o Seeking a variety of special interest Supply o Large scale travelers o Services/resort o Foreign ownership o Greater dependence on man o Made attraction o High accesibility (commond quality) o Small scale travelers o Services architecture o Local ownership control o Greater dependence on pristine o Culture or environment o Lower accebility (high quality) Sumber : Faulker 1997 Model pengembangan kegiatan wisata tersebut diatas kemudian menghasilkan model Pengembangan Kegiatan Wisata. Model ini membagi Wilayah Perencanaan kedalam 4 jenis zona yang antara lain terdiri dari : a. Zona Pemanfaatan b. Zona Penyangga, c. Zona Inti, dan d. Zona Konservasi. Berikut (Gambar 10.4) dijabarkan model pengembangan perencanaan fasilitas pada kawasan wisata. 10.4.5. Model Perencanaan Pemanfaatan Lahan Wisata Gambar 10.5 berikut ini mengilustrasikan model umum pengembangan ruang untuk kegiatan wisata seperti yang telah diterangkan sebelumnya. Ilustrasi ini hanyalah merupakan contoh pengembangan yang mungkin dapat diterapkan pada suatu kawasan wisata wisata pesisir dan laut :
  52. 52. Pariwisata Bahari 10-52 Gambar 10.4 Model Perencanaan Fasilitas Pada Kawasan Wisata
  53. 53. Pariwisata Bahari 10-53 Gambar 10.5 Ilustrasi Pola Pemanfaatan Ruang Wisata 3 2 buffer vegetasi pantai Boat boat Boat wisata diving zona konservasi a wisata Snorkeling terumbu karang Dermaga khusus wisata renang wisata rekreasi & bermain di pantai wisata renang Perdagangan & jasa modern wisata rekreasi & bermain di pantai Areal wisata jet ski, parasailing, sailing Wisata surving C C C boat boat Rumpon Wisata Pancing Bungalow Penginapan kelas menengah penginapan skala menengah - atas (model bungalow/vila) Restoran Restoran Perdagangan retail & jasa Perdagangan retail Perdagangan retail & jasa LEGENDA 1 Kawasan Atraksi wisata Kawasan perdagangan & jasa kawasan campuran pemukiman Penginapan Kawasan permukiman 1 : kawasan wisata private dengan model ecotourism 2 : kawasan wisata publik dengan model mass tourism 3 : kawasan wisata olahraga petualangan perdagangan & jasa Hiburan jalan Penginapan Restoran kantor pengelola fasilitas olah raga air (jet ski, parasailing, dsb)

×