O slideshow foi denunciado.

Tata cara pendirian koperasi ppt

4

Compartilhar

Próximos SlideShares
Tata cara mendirikan koperasi
Tata cara mendirikan koperasi
Carregando em…3
×
3 de 11
3 de 11

Tata cara pendirian koperasi ppt

4

Compartilhar

Baixar para ler offline

Transcrição

  1. 1. Oleh : Ayi Tatang Juana Dwi Nurhayati Dewi Lestari Friska Novelina Matondang Sita Nurhalimah TATA CARA PENDIRIAN KOPERASI
  2. 2. Apa saja syaratnya ? Suatu koperasi hanya dapat didirikan bila memenuhi persyaratan dalam mendirikan koperasi.
  3. 3. Berdasarkan Keputusan Menteri Negara Koperasi Dan UKM RI No: 104.1/Kep/M.Kukm/X/2002 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembentukan, Pengesahan Akta Pendirian Dan Perubahan Anggaran Dasar Koperasi a. Koperasi primer dibentuk dan didirikan oleh sekurang- kurangnya dua puluh orang yang mempunyai kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama; b. Pendiri koperasi primer sebagaimana tersebut pada huruf a adalah WNI, cakap secara hukum dan maupun melakukan perbuatan hukum; c. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekonomi, dikelola secara efisien dan mampu memberikan manfaat ekonomi yang nyata bagi anggota d. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi; e. Memiliki tenaga terampil dan mampu untuk mengelola koperasi.
  4. 4. Beberapa hal-hal penting yang harus diperhatikan dalam pembentukan koperasi (Suarny Amran et.al 2000:62) antara lain : a. Orang-orang yang akan mendirikan koperasi dan yang nantinya akan menjadi anggota koperasi hendaknya mempunyai kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama. b. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekonomi. c. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi. d. Kepengurusan dan manajemen harus disesuaikan dengan kegiatan usaha yang akan dilaksanakan agar tercapai efektivitas dan efisiensi dalam pe-ngelolaan koperasi
  5. 5. Setelah persyaratan terpenuhi, para pendiri kemudian mempersiapkan hal-hal yang dibutuhkan untuk mengadakan rapat pembentukan koperasi. Setelah memiliki bekal yang cukup dan telah siap, para pendiri melakukan rapat pembentukan koperasi yang dihadiri dinas koperasi dan pejabat lainnya, kemudian koperasi yang telah didirikan perlu disahkan badan hukumnya.
  6. 6. PERSIAPAN RAPAT PEMBENTUKAN KOPERASI Orang-orang yang akan mendirikan koperasi terlebih dahulu mendapatkan penerangan dan penyuluhan agar memperoleh pengertian dan kejelasan mengenai maksud dan tujuan mendirikan koperasi termasuk struktur organisasi manajemen serta kegiatan usaha koperasi.
  7. 7. RAPAT PEMBENTUKAN 1. Rapat sekurang-kurangnya 20 (dua puluh) orang yang dipimpin oleh seorang/beberapa orang pendiri koperasi. Pengertian : a. Pendirian adalah mereka yang hadir dalam rapat pembentukan koperasi dan telah memenuhi persyaratan keanggotaan dan menyatakan diri menjadi anggota. b. Kuasa pendiri adalah beberapa orang dari pendiri yang diberi kuasa dan sekaligus ditunjuk oleh pendiri untuk pertama kalinya sebagai pengurus koperasi untuk menandatangani akta anggaran dasar dan memproses pengajuan Badan Hukum kepada Pemerintah. 2. Disarankan mengundang Pejabat / Petugas yang memahami seluk beluk perkoperasian.
  8. 8. HAL - HAL YANG DIBICARAKAN DALAM RAPAT  Tujuan mendirikan koperasi Kegiatan usaha yang hendak dijalankan Persyaratan menjadi anggota Menetapkan modal yang akan disetor kepada koperasi diantaranya dari simpanan pokok dan simpanan wajib  Memilih nama-nama pendiri koperasi Memilih nama-nama pengurus dan pengawas koperasi Menyusun anggaran dasar
  9. 9. TEKNIS PENYUSUNAN ANGGARAN DASAR Apabila penyusunan anggaran dasar tidak mungkin disusun bersama-sama seluruh peserta rapat, dapat ditempuh: 1. Membentuk tim perumus penyusun anggaran dasar dengan tugas menyusun draf anggaran dasar yang bersifat umum dan hasilnya dilaporkan kepada pendirian koperasi untuk dimintakan pengesahan kepada kepada seluruh anggota
  10. 10. 2. Hal-hal khusus yang perlu dibahas oleh seluruh peserta (tidak diserahkan kepada tim perumus) diantaranya : a. Nama dan tempat kedudukan koperasi b. Persyaratan menjadi anggota c. Besarnya simpanan pokok dan simpanan wajib d. Nama-nama pendiri, pengurus dan pengawas e. Kegiatan usaha f. Ketentuan mengenai penggunaan sisa hasil usaha g. Ketentuan mengenai sanksi
  11. 11. 3. Isi Anggaran Dasar minimal memuat tentang : a. Daftar nama pendiri b. Nama dan tempat kedudukan koperasi c. Ketentuan mengenai keanggotaan d. Maksud dan tujuan serta bidang usaha e. Ketentuan mengenai rapat anggota f. Ketentuan mengenai pengelolaan g. Ketentuan mengenai permodalan h. Ketentuan mengenai jangka waktu berdirinya koperasi i. Ketentuan mengenai pembagian sisa hasil usaha j. Ketentuan mengenai sangsi.

Transcrição

  1. 1. Oleh : Ayi Tatang Juana Dwi Nurhayati Dewi Lestari Friska Novelina Matondang Sita Nurhalimah TATA CARA PENDIRIAN KOPERASI
  2. 2. Apa saja syaratnya ? Suatu koperasi hanya dapat didirikan bila memenuhi persyaratan dalam mendirikan koperasi.
  3. 3. Berdasarkan Keputusan Menteri Negara Koperasi Dan UKM RI No: 104.1/Kep/M.Kukm/X/2002 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembentukan, Pengesahan Akta Pendirian Dan Perubahan Anggaran Dasar Koperasi a. Koperasi primer dibentuk dan didirikan oleh sekurang- kurangnya dua puluh orang yang mempunyai kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama; b. Pendiri koperasi primer sebagaimana tersebut pada huruf a adalah WNI, cakap secara hukum dan maupun melakukan perbuatan hukum; c. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekonomi, dikelola secara efisien dan mampu memberikan manfaat ekonomi yang nyata bagi anggota d. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi; e. Memiliki tenaga terampil dan mampu untuk mengelola koperasi.
  4. 4. Beberapa hal-hal penting yang harus diperhatikan dalam pembentukan koperasi (Suarny Amran et.al 2000:62) antara lain : a. Orang-orang yang akan mendirikan koperasi dan yang nantinya akan menjadi anggota koperasi hendaknya mempunyai kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama. b. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekonomi. c. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi. d. Kepengurusan dan manajemen harus disesuaikan dengan kegiatan usaha yang akan dilaksanakan agar tercapai efektivitas dan efisiensi dalam pe-ngelolaan koperasi
  5. 5. Setelah persyaratan terpenuhi, para pendiri kemudian mempersiapkan hal-hal yang dibutuhkan untuk mengadakan rapat pembentukan koperasi. Setelah memiliki bekal yang cukup dan telah siap, para pendiri melakukan rapat pembentukan koperasi yang dihadiri dinas koperasi dan pejabat lainnya, kemudian koperasi yang telah didirikan perlu disahkan badan hukumnya.
  6. 6. PERSIAPAN RAPAT PEMBENTUKAN KOPERASI Orang-orang yang akan mendirikan koperasi terlebih dahulu mendapatkan penerangan dan penyuluhan agar memperoleh pengertian dan kejelasan mengenai maksud dan tujuan mendirikan koperasi termasuk struktur organisasi manajemen serta kegiatan usaha koperasi.
  7. 7. RAPAT PEMBENTUKAN 1. Rapat sekurang-kurangnya 20 (dua puluh) orang yang dipimpin oleh seorang/beberapa orang pendiri koperasi. Pengertian : a. Pendirian adalah mereka yang hadir dalam rapat pembentukan koperasi dan telah memenuhi persyaratan keanggotaan dan menyatakan diri menjadi anggota. b. Kuasa pendiri adalah beberapa orang dari pendiri yang diberi kuasa dan sekaligus ditunjuk oleh pendiri untuk pertama kalinya sebagai pengurus koperasi untuk menandatangani akta anggaran dasar dan memproses pengajuan Badan Hukum kepada Pemerintah. 2. Disarankan mengundang Pejabat / Petugas yang memahami seluk beluk perkoperasian.
  8. 8. HAL - HAL YANG DIBICARAKAN DALAM RAPAT  Tujuan mendirikan koperasi Kegiatan usaha yang hendak dijalankan Persyaratan menjadi anggota Menetapkan modal yang akan disetor kepada koperasi diantaranya dari simpanan pokok dan simpanan wajib  Memilih nama-nama pendiri koperasi Memilih nama-nama pengurus dan pengawas koperasi Menyusun anggaran dasar
  9. 9. TEKNIS PENYUSUNAN ANGGARAN DASAR Apabila penyusunan anggaran dasar tidak mungkin disusun bersama-sama seluruh peserta rapat, dapat ditempuh: 1. Membentuk tim perumus penyusun anggaran dasar dengan tugas menyusun draf anggaran dasar yang bersifat umum dan hasilnya dilaporkan kepada pendirian koperasi untuk dimintakan pengesahan kepada kepada seluruh anggota
  10. 10. 2. Hal-hal khusus yang perlu dibahas oleh seluruh peserta (tidak diserahkan kepada tim perumus) diantaranya : a. Nama dan tempat kedudukan koperasi b. Persyaratan menjadi anggota c. Besarnya simpanan pokok dan simpanan wajib d. Nama-nama pendiri, pengurus dan pengawas e. Kegiatan usaha f. Ketentuan mengenai penggunaan sisa hasil usaha g. Ketentuan mengenai sanksi
  11. 11. 3. Isi Anggaran Dasar minimal memuat tentang : a. Daftar nama pendiri b. Nama dan tempat kedudukan koperasi c. Ketentuan mengenai keanggotaan d. Maksud dan tujuan serta bidang usaha e. Ketentuan mengenai rapat anggota f. Ketentuan mengenai pengelolaan g. Ketentuan mengenai permodalan h. Ketentuan mengenai jangka waktu berdirinya koperasi i. Ketentuan mengenai pembagian sisa hasil usaha j. Ketentuan mengenai sangsi.

Mais Conteúdo rRelacionado

×