Makalah menanggapi pendapat/teori pakar

GEOPOLITIK Berasal dari kata geo dan politik. Dari bahasa Yunani • geo mempunyai arti bumi, • politik berasal dari bahasa Yunani yakni politeia. Poli yang mempunyai arti sebagai kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri atau independent. Sementara teia mempunyai arti yakni urusan. Sementara itu, dari bahasa Inggris • politics mempunyai arti sebagai yakni suatu rangkaian asas atau prinsip, keadaan, cara, dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Di dalam Bahasa Indonesia sendiri • politik mempunyai arti kepentingan umum warga negara pada suatu bangsa. Lebih sempit lagi, politik ini mempunyai arti sebagai suatu rangkaian asas, prinsip, keadaan, jalan atau cara, dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu yang seseorang tuju. Adapun secara umum geopolitik itu adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri, lingkungan yang berwujud Negara kepulauan berdasarkan kepulauan dan UUD 1945. Geopolitik ini biasa juga disebut dengan wawasan nusantara. GEOSTRATEGI Berasal dari kata geo dan strategi, • kata geo sama seperti dalam kata geopolitik, memiliki arti bumi, merujuk pada ruang hidup nasional. Wadah atau tempat hidupnya bangsa dan negara. • Dan strategi adalah ilmu dan seni menggunkana semua sumber daya bangsa untuk melaksanakan kebijaksanaan tertentu dalam keadaan perang dan damai (KBBI, 2002). Geostrategi addalah suatu strategi dalam memanfaatkan kondisi geografis negara dalam menentukan kebijakan, tujuan dan sarana untuk mewujudkan cita-cita proklamasi dan tujuan nasional. Geostrategi memberi arahan tentang bagaimana merancang strategi pembangunan guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, aman, dan sejahtera.

Tugas Pendidikan Kewarganegaraan
Menanggapi Pendapat/Teori Pakar-Pakar Tentang
Geopolitik dan Geostrategi
OLEH
Nama : Anggun Surya Diantriana (05)
Kelas : Pajak C
NIM : 2103161088
Politeknik Keuangan Negara STAN
Tahun Akademik 2016/2017
1 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
PENDAHULUAN
GEOPOLITIK
Berasal dari kata geo dan politik.
Dari bahasa Yunani
 geo mempunyai arti bumi,
 politik berasal dari bahasa Yunani yakni politeia. Poli yang mempunyai arti sebagai
kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri atau independent. Sementara teia mempunyai arti
yakni urusan.
Sementara itu, dari bahasa Inggris
 politics mempunyai arti sebagai yakni suatu rangkaian asas atau prinsip, keadaan, cara,
dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu.
Di dalam Bahasa Indonesia sendiri
 politik mempunyai arti kepentingan umum warga negara pada suatu bangsa. Lebih
sempit lagi, politik ini mempunyai arti sebagai suatu rangkaian asas, prinsip, keadaan, jalan
atau cara, dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu yang seseorang
tuju.
Adapun secara umum geopolitik itu adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia
mengenai diri, lingkungan yang berwujud Negara kepulauan berdasarkan kepulauan dan
UUD 1945. Geopolitik ini biasa juga disebut dengan wawasan nusantara.
GEOSTRATEGI
Berasal dari kata geo dan strategi,
 kata geo sama seperti dalam kata geopolitik, memiliki arti bumi, merujuk pada ruang
hidup nasional. Wadah atau tempat hidupnya bangsa dan negara.
 Dan strategi adalah ilmu dan seni menggunkana semua sumber daya bangsa untuk
melaksanakan kebijaksanaan tertentu dalam keadaan perang dan damai (KBBI, 2002).
Geostrategi addalah suatu strategi dalam memanfaatkan kondisi geografis negara dalam
menentukan kebijakan, tujuan dan sarana untuk mewujudkan cita-cita proklamasi dan tujuan
nasional. Geostrategi memberi arahan tentang bagaimana merancang strategi pembangunan
guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, aman, dan sejahtera.
2 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
ISI
“Teori Ruang” Friederich Ratzel (1844–1904) menyatakan bahwa:
“Negara dalam hal- hal tertentu dapat disamakan dengan organisme, yaitu mengalami fase
kehidupan dalam kombinasi dua tau lebih antara lahir, tumbuh, berkembang, mencapai puncak,
surut, kemudian mati”.
Frederich Ratzel pada akhir abad ke-19 mengembangkan kajian geografi politik dengan
dasar pandangan bahwa negara adalah mirip organism (makhluk hidup) yang makin sempurna
dan membutuhkan ruang hidup yang makin meluas karena kebutuhan. Dia memandang negara
dari sudut konsep. Negara adalah ruang yang ditempati oleh kelompok masyarakat politik
(bangsa). Bangsa dan negara terikat oleh hukum alam. Jika bangsa dan negara ingin tetap eksis
dan berkembang maka harus diberlakukan hukum ekspansi (pemekaran wilayah). Sebab dalam
teorinya dikatakan secara tersirat bahwa “bangsa yang berbudaya tinggi akan membutuhkan
sumber daya manusia yang tinggi dan akhirnya mendesak wilayah bangsa yang primitif”.
Kemudian negara-negara akan mengembangkan hukum ekspansionisme baik di bidang gagasan,
perutusan, maupun bidang produk.
Secara garis besar pokok – pokok ajaran Frederich Ratzel adalah :
 Dalam hal tertentu pertumbuhan negara dapat dianalogikan dengan pertumbuhan
organisme yang memerlukan ruang lingkup melalui proses :
Lahir – Tumbuh – Berkembang – survive of life, menyusut dan mati.
 Negara identik dengan suatu ruang yang ditempati oleh kelompok politik dalam arti
kekuatan, makin luas potensi ruang tersebut, makin memungkinkan kelompok politik itu
tumbuh.
 Suatu bangsa dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya tidak terlepas dari hukum
alam, hanya yang unggul yang dapat bertahan terus.
 Semakin tinggi budaya suatu bangsa, semakin besar ketumbuhan dukungan akan sumber
daya alam yang diperlukan.
(sumber: Srijanti, A. Rahman H.I., Purwanto S.K. 2009. Pendidikan Kewaeganegaraan untuk
Mahasiswa. Graha Ilmu. Jakarta)
Pandangan geopolitik bangsa Indonesia yang didasarkan pada nilai-nilai Ke-Tuhanan dan
kemanusiaan yang luhur dengan jelas dan tegas tertuang didalam pembukaan UUD 1945. Bangsa
Indonesia adalah bangsa yang cinta damai, tetapi lebih cinta kemerdekaan. Bangsa Indonesia
menolak segala bentuk penjajahan, karena penjajahan tidak sesuai dengan peri-kemanusiaan
dan peri-keadilan.
Oleh karena itu bangsa Indonesia juga menolak paham ekspansionisme dan adu kekuatan
yang berkembang di Barat. Bangsa Indonesia juga menolak paham rasialisme karena semua
manusia mempunyai maratabat yang sama dan semua bangsa memiliki hak dan kewajiban yang
sama berdasarkan nilai-nilai Ke-Tuhanan dan kemanusiaan yang universal.
Dalam hubungan Internasional, bangsa Indonesia berpijak pada paham kebangsaan
(nasionalisme) yang membentuk suatu wawasan kebangsaan dengan menolak pandangan
Chauvisme. Bangsa Indonesia selalu terbuka untuk menjalin kerja sama antar bangsa yang saling
menolong dan saling menguntungkan. Semua ini dalam rangka ikut mewujudkan perdamaian
dan ketertiban dunia yang abadi.
3 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
Pentingnya geopolitik bagi bangsa Indonesia adalah untuk dapat mempertahankan Negara
dan berperan penting dalam pembinaan kerjasama dan penyelesaian konflik antarnegara yang
mungkin muncul dalam proses pencapaian tujuan.
Sebagai satu kesatuan negara kepulauan, secara konseptual, geopolitik Indonesia dituangkan
dalam salah satu doktrin nasional yang disebut Wawasan Nusantara dan politik luar negeri bebas
aktif. Wawasan nusantara itu sendiri adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri
dan bentuk geografinya berdasarkan pancasila dan UUD 1945. Dalam pelaksanaanya, wasasan
nusantara mengutamakan kesatuan wilayah dan menghargai kebhinekaan untuk mencapai tujuan
nasional.
Isi wawasan nusantara mencakup:
1. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan politik, dalam arti:
Kebulatan wilayah nasional yang segala isi dan kekayaannya merupakan milik bersama
bangsa yang harus dijaga bersama. Dan keberagaman suku, bahasa daerah, agama yang
merupakan satu kesatuan yang utuh dalam semboyan “Bhineka Tunggal Ika”. Serta
perasaaan senasib, sepenanggungan, sebangsa dan setanah air yang menjadikan bangsa ini
mempunyai tekad dalam mencapai cita-cita bangsa. Yang dalam ppencapaian tujuan ini
dilandasi, dibimbing, dan diarahkan oleh pancasila sebagai falsafah ideologi bangsa dan
negara. Sehingga bangsa Indonesia dapat benar-benar menyelenggarakan kepentingan
politik berdasarkan pancasila dan UUD 1945, yang dapat hidup berdampingan dengan
bangsa lain, ikut menciptakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, kedamaian
abadi dan keadilan sosial melalui politik luar negeri bebas aktif serta diabdikan kepada
kepentingan nasional.
2. Perwujudan kepualaun Nusantara sebagai kesatuan ekonomi, dalam arti:
kekayaan wilayah nusantara baik potensial maupun efektif adalah modal dan milik bersama
bangsa, dan bahwa keperluan hidup sehari-hari harus tersedia merata diseluruh wilayah
tanah air. Tingkat perkembangan ekonomi harus serasi dan seimbang diseluruh daerah,
tanpa meninggalkan ciri khas yang dimiliki daerah dalam pengembangan kehidupan
ekonominya. Dan kehidupan perekonomian di seluruh wilayah nusantara diselenggarakan
atas asas kekeluargaan dan ditujukan bagi sebesar-besar kemakmuran rakyat.
3. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan sosial dan budaya, dalam arti:
Masyarakat Indonesia adalah satu, perikehidupan bangsa harus kehidupan bangsa yang
serasi dengan terdapatnya kemajuan masyarakat yang sama, merata dan seimbang, serta
adanya keselarasan kehidupan yang sesuai dengan tingkat kemajuan bangsa. Dan juga
budaya Indonesia pada hakikatnya adalah satu, sedangkan corak ragam budaya yang ada
menggambarkan kekayaan budaya bangsa yang menjadi modal dan landasan
pengembangan budaya bangsa seluruhnya, dengan tidak menolak nilai-nilai budaya lain
yang tidak bertentangan dengan nilai budaya bangsa, yang hasil-hasilnya dapat dinikmati
oleh bangsa.
4. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan pertahanan keamanan, dalam arti:
Ancaman terhadap satu pulau atau satu daerah pada hakikatnya merupakan ancaman
terhadap seluruh bangsa dan negara. Dan tiap-tiap warga negara mempunyai hak dan
kewajiban yang sama dalam rangka dalam pembelaan negara dan bangsa.
Di samping itu, geostrategi bagi bangsa Indonesia diartikan sebagai metode untuk
mewujudkan cita-cita proklamasi, sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945,
melalui proses pembangunan nasional.
4 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
Karena tujuan itu ia menjadi doktrin pembangunan dan diberi nama Keamanan Nasional.
Mengingat geostrategis Indonesia memberikan arahan tentang cara membuat strategi untuk
pengembangan masa depan yang lebih baik, lebih aman, dan sebagainya, maka itu menjadi
wajah yang sangat berbeda dengan yang diusulkan oleh Haushofer, Ratzel, Kjellen dan
sebagainya.
Hakekat geopolitik selain dapat dimaknai sebagai ilmu (teori), wawasan atau cara pandang,
konsepsi. ataupun keadaan tertentu, namun sejatinya ia adalah alat serta strategi sebuah negara bangsa
dalam rangka menetapkan program dan kebijakan (politik), terutama politik luar negeri. Berbasis
geografi dan local wisdom (kearifan lokal) dari bangsa tersebut agar mampu dan tetap bertahan dalam
persaingan global.
Indonesia misalnya, dengan kondisi alam dan geografi dua musim, pantai terpanjang kedua di
dunia, curah hujannya tinggi dan masuk dalam ring of fire (lingkaran sabuk api), harusnya bisa
menjadi negara produsen pangan dan energi (food and energy) baik bagi rakyatnya sendiri maupun
ekspor. Ketika sekarang kita justru mengimpor berbagai komoditi baik pangan maupun energi dari
negara lain, maka inilah yang disebut ironi geopolitik. Dan disinyalir, kondisi ini seperti “diciptakan”
(disengaja). Entah kenapa, oleh siapa, dan inilah pokok-pokok permasalahan bangsa yang
sesungguhnya.
Dalam menyikapi permasalahan ini, sangatlah tepat untuk mempertajam pemahaman tentang
wawasan nusantara dalam penentuan geostrategi bangsa Indonesia kedepannya. Dengan
memperluas wawasan nusantara, maka dapat dipahami pula bahwa sumber kekuatan utama dalam
meningkatkan ketahanan nasional tidak hanya melalui jaur diplomasi dan perang (ekspansi)
melainkan juga kekuatan ideologi dan psikologi, kekuatan politik, kekuatan ekonomi, kekuatan sosial
budaya, dan kekuatan militer (didalam perang maupun diluar perang). Seluruh kekuatan ini
menghendaki integrasi , pengaturan dan penyusunan serta penggunaan yang terarah, maka
digunakanlah pengertian strategi nasional, yang dilandaskan tidak hanya pada pengertian strategi
yang semula tetapi mempunyai ruang lingkup yang jauh lebih luas . strategi nasional adalah seni dan
ilmu mengembangkan dan menggunakan kekuatan-kekuatan nasional (yaitu ideologi, politik,
ekonomi, sosial budaya dan militer) dalam masa damai maupun masa perang untuk mendukung
pencapaian tujuan-tujuan yang ditetapkan oleh politik nasional. Sehingga, strategi nasional sebagai
rencana dan pelaksanaan harus kenyal, dinamis, disesuaikan dengan situasi, kondisi dan kemampuan
bangsa Indoesia.
Dengan memperhatikan kembali teori yang dikemukakan oleh Frederich Ratzel, bahwa negara
itu identik dengan suatu “ruang”, terdapat kemungkinan bahwa saat ini bangsa Indonesia telah
dijadikan sasaran ekspansi dari ruang tersebut oleh geopolitik dan geostrategi negara lain.
Bagaimanakah seharusnya sikap bangsa Indonesia dalam menghadapi segala ancaman, tantangan,
dan hambatan yang akan terus datang tanpa henti? Apakah model astagatra telah cukup mewakili
urgensi Ketahanan Nasional Indonesia?
Seperti yang kita ketahui bahwa model astragatra yang berisi delapan gatra yang terdiri atas
trigatra (Geografi, SDA, Demografi) dan pancagatra (Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial dan Budaya,
serta Pertahanan dan Keamanan) adalah model ketahanan nasional yang berkembang di Indonesia.
Namun nyatanya, konsep ini nampak belum cukup dalam menjamin Ketahanan Nasional Indonesia
ke depannya.
Sebagai contoh adalah aspek/gatra komunikasi, yang seharusnya juga terlibat. Di era
globalisasi saat ini, komunikasi adalah salah satu senjata ampuh untuk melakukan invasi kepada
negara lain. Mereka akan mampu menumbuhkan ideologi mereka pada generasi muda bangsa melalui
senjata komunikasi ini. Seperti halnya saat ini, di era demokrasi yang berkembang di Indonesia,
generasi muda bangsa ini sedang gaduh dan asik sendiri soal HAM, kebebasan, demokrasi, intoleransi,
dan seterusnya yang disinyalir justru bagian (asimetris) geostrategi asing untuk merongrong Ibu
5 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
Pertiwi dari sisi internal. Pemuda memang merupakan sasaran utama dalam menumbuhkan ideologi
baru pada suatu bangsa. Tak jarang, golongan-golongan separatis maupun teroris dengan mudahnya
menembus pola berpikir generasi muda dengan gaya komunikasi mereka yang menyiratkan
pengajaran paham-paham baru yang jelas menyimpang dari ideologi bangsa Indonesia.
Selanjutnya adalah aspek/gatra sejarah. Sejarah seringkali dianggap remeh oleh sebagian
orang, namun tentu ini adalah kesalahan besar. Sejarah seharusnya dijadikan salah satu pertimbangan
dan dasar pengetahuan dalam menentukan kebijakan-kebijakan untuk masa yang akan datang. Seperti
hal-nya kata pepatah “pengalaman adalah guru yang terbaik”. Tidakkah seharusnya kita menyadari
bahwa sebelum era penjajahan dan kolonialisme. Bangsa Indonesia telah lebih dulu tumbuh menjadi
bangsa yang besar dan disegani? Namun kenyataannya, pertahanan nasional bangsa Indonesia pada
saat itu telah berhasil ditembus dan ditaklukkan. Kemudian terjajahlah kita selama kurang lebih tiga
setengah abad lamanya. Di penghujung era orde baru pun, bangsa Indonesia telah berhasil diporak-
porandakan oleh bangsa asing, hingga terjadilah krisis moneter di tahun 1998. Tentu kita tidak boleh
lupa akan semua kejadian-kejadian di masa lalu itu. Bukan untuk selalu meletakkan rasa curiga pada
pihak asing, namun sebagai langkah kehati-hatian dan mawas diri. Saat ini pun, nampaknya bangsa
Indonesia masih terbelenggu oleh penjajahan bangsa asing. Sebagai bukti nyata yang tidak bisa kita
pungkiri bahwa hampir lebih dari 80% tambang di Indonesia telah dikuasai oleh bangsa asing. Ironi
sekali, bukan? Saat kekayaan alam bangsa ini tengah asik dinikmati oleh bangsa asing, sedangkan
sang pemilik kekayaan justru mengemis (mengimpor) barang-barang itu kepada pihak asing.
Disamping aspek/gatra yang telah disebutkan diatas, masih banyak aspek lainnya yang perlu
diperhatikan lebih mendalam oleh bangsa ini. Sebab hakikat konsepsi Ketahanan Nasional Indonesia
adalah pengaturan dan penyelenggaraan kesejahteraan dan keamanan secara seimbang, serasi dan
selaras dalam seluruh aspek kehidupan nasional.
Dan bagi generasi muda penerus tonggak perjuangan bangsa diharapkan mampu menumbuhkan
gagasan-gagasan baru yang dinamis dengan perkembangan jaman namun tetap berpegang teguh pada
jati diri bangsa Indonesia, yaitu pancasila. Serta dengan mengamalkan konsepsi geopolitik bangsa
Indonesia, yakni wawasan nusantara.
Menyadari permasalahan-permasalahan besar seperti yang telah disebut diatas, sebenarnya
masih sangat banyak potensi bangsa Indonesia yang belum dikembangkan dan dimanfaatkan bagi
kesejahteraan bangsa ini. Seperti misalnya, posisi silang di antara dua samudera dan dua benua,
yang menjadikan perairan Indonesia sering dilintasi oleh kapal-kapal dagang dan migas. Salah satu
contoh umum adalah Selat Malaka. Selat Malaka merupakan salah satu jalur pelayaran terpenting di
dunia, sama pentingnya seperti Terusan Suez atau Terusan Panama. Sebanyak 50.000 kapal melintasi
Selat Malaka setiap tahunnya, mengangkut antara seperlima dan seperempat perdagangan laut dunia.
Angka yang cukup besar! Hal ini merupakan aset yang tak ternilai bagi bangsa Indonesia. Namun,
lagi-lagi sumber devisa ini belum tertata dengan baik.
Fakta ini menghadapkan bangsa Indonesia pada tantangan dalam meningkatkan pemanfaatan
peluang yang dimiliki, jika tidak ada upaya khusus maka peluang ini akan tergerus oleh peluang-
peluang bangsa asing yang umumnya tidak se-potensial peluang yang kita miliki. Layaknya pada
kasus Selat Malaka, rupanya Thailand telah mengembangkan beberapa rencana yang apabila
dilaksanakan akan mengurangi pentingnya Selat Melaka dari sudut ekonomi. Thailand mengusulkan
agar sebuah terusan dibangun yang akan melintasi tanah genting Kra sehingga jarak perlayaran dari
Afrika dan Timur Tengah menuju Pasifik dapat dikurangi sekitar 600 mil.
(sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Wikipedia:Selat_Malaka)
6 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ”
Fakta lainnya adalah Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar dunia yang tentu memiliki
ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan tersendiri. Ditambah lagi dengan kondisi geografi
Indonesia yang bercirikan maritim, dengan dua per tiga wilayah Indonesia adalah perairan (Luas
daratan 1,9 juta kilometer persegi, sementara luas perairan 3,1 juta kilometer persegi). Maka tentu,
laut merupakan salah satu sektor penunjang utama kehidupan nasional. Dan seharusnya telah
dilakukan strategi besar (grand strategy) maritim sejalan dengan doktrin pertahanan defensif aktif dan
juga fakta bahwa bagian terluar wilayah yang harus dipertahankan adalah laut.
(sumber: http://www.kompasiana.com/agungharyoyudanto/wilayah-perairan-indonesia_550020b9813311c91dfa7166)
Segala potensi, aset, dan kekayaan bangsa Indonesia tidak diragukan lagi, bahkan oleh dunia
internasional. Akan tetapi, jika seluruh potensi ini tidak diolah dan dikembangkan dengan baik, maka
bangsa Indonesia akan tetap kalah dalam persaingan internasional. Bahkan ancaman disintegritas
atau pun invasi negara lain telah siap menyapa bangsa ini. Ditambah lagi dengan semakin terbuka
luasnya pembatas antar negara di era-globalisasi ini, dan juga setelah disepakatinya perjanjian MEA
(Masyarakat Ekonomi ASEAN). Sanggupkah bangsa Indonesia bersaing dalam pasar bebas ini?
Dalam menghadapi masalah-masalah ini, sudah sepantasnya bangsa Indonesia tidak hanya
sekedar merongrong pemerintah Indonesia dengan beragam tuntutan. Serta saling tuding dalam dunia
perpolitikan, demi mengacungkan kepentingan golongan semata. Akan tetapi juga seharusnya bangsa
ini menyadari kekayaan yang dimiliki bersama ini. Sesuai konsep wawasan nusantara, sudah
seharusnya dengan memahami hal-hal layaknya permasalahan diatas bangsa ini merasa tercolek
dagingnya, dan ikut tersumbat aliran darahnya, serentak bangkit melawan atas nama manisnya
nasionalisme dan sedapnya cinta tanah air. Mari kita jemput dan kembangkan setiap peluang
strategis yang bangsa Indonesia miliki. Dengan tidak hanya mengeksploitasi namun serta menjaga
keseimbangan alam. Dan memberikan suguhan keuntungan ekonomis dalam dunia bisnis
internasional yang dapat mengundang pemasukan devisa negara dengan layak. Jangan sampai terjadi
pemanfaatan potensi sumber daya nasional secara berlebihan dan tak terkendali yang dapat merusak
atau mempercepat berkurangnya sumber daya nasional.
Pada hakikatnya, ketahanan nasional adalah keuletan dan ketangguhan bangsa yang
mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional untuk dapat untuk menjamin
kelangsungan hidup bangsa dan negara dalam mencapai tujuan nasional. Dalam pencapaian tujuan
ini, tentu bangsa Indonesia harus mampu menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman,
hambatan dan gangguan baik yang datang dari dalam (internal) maupun dari luar (eksternal).

Recomendados

Geostrategis indonesia por
Geostrategis indonesia Geostrategis indonesia
Geostrategis indonesia Dwi Himma Aulia
10.1K visualizações12 slides
Dinamika kehidupan bernegara dalam konteks geopolitik indonesia por
Dinamika kehidupan bernegara dalam konteks geopolitik indonesiaDinamika kehidupan bernegara dalam konteks geopolitik indonesia
Dinamika kehidupan bernegara dalam konteks geopolitik indonesiaaulia maharani arianti
4.4K visualizações43 slides
(Bab 9) geostrategi por
(Bab 9) geostrategi(Bab 9) geostrategi
(Bab 9) geostrategisuher lambang
3.9K visualizações21 slides
Geostrategi indonesia por
Geostrategi indonesiaGeostrategi indonesia
Geostrategi indonesiaMara Sutan Siregar
22K visualizações18 slides
PRESENTATION GEOPOLITIK INDONESIA por
PRESENTATION GEOPOLITIK INDONESIAPRESENTATION GEOPOLITIK INDONESIA
PRESENTATION GEOPOLITIK INDONESIAsri Siti
12.8K visualizações22 slides
Makalah wawasan nusantara dalam globalisasi 2 por
Makalah  wawasan nusantara dalam globalisasi 2Makalah  wawasan nusantara dalam globalisasi 2
Makalah wawasan nusantara dalam globalisasi 2Operator Warnet Vast Raha
933 visualizações13 slides

Mais conteúdo relacionado

Mais procurados

Tugas makalah geostrategi por
Tugas makalah geostrategiTugas makalah geostrategi
Tugas makalah geostrategiPoetra Chebhungsu
19.5K visualizações7 slides
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2) por
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)Aura Tsabita Camalia
40K visualizações16 slides
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga... por
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...Julaiha Probo Anggraini
28.6K visualizações26 slides
Geostrategi indonesia por
Geostrategi indonesiaGeostrategi indonesia
Geostrategi indonesiaAprilia putri
4.3K visualizações20 slides
Makalah wawasan nusantara dalam globalisasi por
Makalah  wawasan nusantara dalam globalisasiMakalah  wawasan nusantara dalam globalisasi
Makalah wawasan nusantara dalam globalisasiOperator Warnet Vast Raha
6K visualizações15 slides
Ppt geostrategi por
Ppt geostrategiPpt geostrategi
Ppt geostrategiHesti Arini
10.7K visualizações45 slides

Mais procurados(20)

Tugas makalah geostrategi por Poetra Chebhungsu
Tugas makalah geostrategiTugas makalah geostrategi
Tugas makalah geostrategi
Poetra Chebhungsu19.5K visualizações
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2) por Aura Tsabita Camalia
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)
PPT Bab Wawasan Nusantara (PPKn Kelas 10 Semester 2)
Aura Tsabita Camalia40K visualizações
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga... por Julaiha Probo Anggraini
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...
Pandangan bangsa indonesia tentang geopolitik & geostrategi dalam pengembanga...
Julaiha Probo Anggraini28.6K visualizações
Geostrategi indonesia por Aprilia putri
Geostrategi indonesiaGeostrategi indonesia
Geostrategi indonesia
Aprilia putri4.3K visualizações
Ppt geostrategi por Hesti Arini
Ppt geostrategiPpt geostrategi
Ppt geostrategi
Hesti Arini10.7K visualizações
Bab 2 wawasan nusantara por Arini Nurmala Sari
Bab 2 wawasan nusantaraBab 2 wawasan nusantara
Bab 2 wawasan nusantara
Arini Nurmala Sari11.7K visualizações
Geopolitik di indonesia por Ig Fandy Jayanto
Geopolitik di indonesiaGeopolitik di indonesia
Geopolitik di indonesia
Ig Fandy Jayanto5.7K visualizações
Makalah "Geostrategi" por Rajabul Gufron
Makalah "Geostrategi"Makalah "Geostrategi"
Makalah "Geostrategi"
Rajabul Gufron13.6K visualizações
Geostrategis dan ketahanan nasional por Widiya Ocek
Geostrategis dan ketahanan nasionalGeostrategis dan ketahanan nasional
Geostrategis dan ketahanan nasional
Widiya Ocek1.2K visualizações
Aspek Trigatra dan Pancagatra dalam Wawasan Nusantara por Sumaya Wulandari
Aspek Trigatra dan Pancagatra dalam Wawasan NusantaraAspek Trigatra dan Pancagatra dalam Wawasan Nusantara
Aspek Trigatra dan Pancagatra dalam Wawasan Nusantara
Sumaya Wulandari8.6K visualizações
Geostrategi & ketahanan nasional Indonesia por Rizal Nurfalah
Geostrategi & ketahanan nasional IndonesiaGeostrategi & ketahanan nasional Indonesia
Geostrategi & ketahanan nasional Indonesia
Rizal Nurfalah32.1K visualizações
Geostrategi ppt por Edwarn Abazel
Geostrategi pptGeostrategi ppt
Geostrategi ppt
Edwarn Abazel9.7K visualizações
Wawasan Nusantara por pjj_kemenkes
Wawasan Nusantara Wawasan Nusantara
Wawasan Nusantara
pjj_kemenkes11.7K visualizações
Tugas geostrategi por Omar Indie
Tugas geostrategiTugas geostrategi
Tugas geostrategi
Omar Indie4.7K visualizações
Pentingnya wawasan nusantara por Dedy Setiady
Pentingnya wawasan nusantaraPentingnya wawasan nusantara
Pentingnya wawasan nusantara
Dedy Setiady48.8K visualizações
Pendidikan Kewarganegaraan : Geopolitik por Nadhira Felicia
Pendidikan Kewarganegaraan : GeopolitikPendidikan Kewarganegaraan : Geopolitik
Pendidikan Kewarganegaraan : Geopolitik
Nadhira Felicia8.4K visualizações
Wawasan nusantara por Titikbudiarti
Wawasan nusantaraWawasan nusantara
Wawasan nusantara
Titikbudiarti895 visualizações
Geopolitikfix2 por Dedep Tohpati
Geopolitikfix2Geopolitikfix2
Geopolitikfix2
Dedep Tohpati426 visualizações

Similar a Makalah menanggapi pendapat/teori pakar

MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docx por
MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docxMATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docx
MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docxayiknina
32 visualizações25 slides
Sosftskill kewarganegaraan 1. por
Sosftskill kewarganegaraan 1.Sosftskill kewarganegaraan 1.
Sosftskill kewarganegaraan 1.hildaangraeni
305 visualizações14 slides
Geopolitik por
GeopolitikGeopolitik
GeopolitikPOLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA
5.6K visualizações31 slides
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasi por
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasiPemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasi
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasiMohamad Khaidir
309 visualizações37 slides
Pendidikan kewarganegaraan por
Pendidikan kewarganegaraanPendidikan kewarganegaraan
Pendidikan kewarganegaraankrisnauli
141 visualizações14 slides
WAWASAN NUSANTARA por
WAWASAN NUSANTARAWAWASAN NUSANTARA
WAWASAN NUSANTARAWidya10
448 visualizações14 slides

Similar a Makalah menanggapi pendapat/teori pakar(20)

MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docx por ayiknina
MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docxMATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docx
MATERI INISIASI TUTORIAL ONLINE KE 2 WAWASAN NUSANTARA.docx
ayiknina32 visualizações
Sosftskill kewarganegaraan 1. por hildaangraeni
Sosftskill kewarganegaraan 1.Sosftskill kewarganegaraan 1.
Sosftskill kewarganegaraan 1.
hildaangraeni305 visualizações
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasi por Mohamad Khaidir
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasiPemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasi
Pemuda cerdas geopolitik menghadapi era informasi
Mohamad Khaidir309 visualizações
Pendidikan kewarganegaraan por krisnauli
Pendidikan kewarganegaraanPendidikan kewarganegaraan
Pendidikan kewarganegaraan
krisnauli141 visualizações
WAWASAN NUSANTARA por Widya10
WAWASAN NUSANTARAWAWASAN NUSANTARA
WAWASAN NUSANTARA
Widya10448 visualizações
Wawasan Kebangsaan.docx por lindamahoklory
Wawasan Kebangsaan.docxWawasan Kebangsaan.docx
Wawasan Kebangsaan.docx
lindamahoklory8 visualizações
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021 (1).pptx por YuanitaAlmaghfira
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021 (1).pptxMATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021 (1).pptx
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021 (1).pptx
YuanitaAlmaghfira131 visualizações
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021.pdf por hamdanabdilah
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021.pdfMATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021.pdf
MATERI-WASBANG-BELA-NEGARA-DAN-RADIKALISME_PLBA-2021.pdf
hamdanabdilah31 visualizações
Wawasan Nusantara (pkn).pptx por stepvaniiqbaalksb
Wawasan Nusantara (pkn).pptxWawasan Nusantara (pkn).pptx
Wawasan Nusantara (pkn).pptx
stepvaniiqbaalksb8 visualizações
Kesadaran Berbangsa dan Bernegara por Salma Nabila
Kesadaran Berbangsa dan BernegaraKesadaran Berbangsa dan Bernegara
Kesadaran Berbangsa dan Bernegara
Salma Nabila8.5K visualizações
Kelompok 7 (geopolitik) por dayurikaperdana19
Kelompok 7 (geopolitik)Kelompok 7 (geopolitik)
Kelompok 7 (geopolitik)
dayurikaperdana19723 visualizações
b Tugas makalah pkn por merryismalia
b           Tugas makalah pknb           Tugas makalah pkn
b Tugas makalah pkn
merryismalia8.9K visualizações
ketahanan nasional por Sherly Anggraini
 ketahanan nasional ketahanan nasional
ketahanan nasional
Sherly Anggraini2K visualizações
Pengertian wawasan negara (kewarganegaraan) por Dita Kartika Sari
Pengertian wawasan negara (kewarganegaraan)Pengertian wawasan negara (kewarganegaraan)
Pengertian wawasan negara (kewarganegaraan)
Dita Kartika Sari9.1K visualizações
Paper pkn por natal kristiono
Paper pknPaper pkn
Paper pkn
natal kristiono908 visualizações
Materi Kewarganegaraan por Ismail Yusuf
Materi KewarganegaraanMateri Kewarganegaraan
Materi Kewarganegaraan
Ismail Yusuf749 visualizações
Bab 1 pkn por Agus Priyanto
Bab 1 pknBab 1 pkn
Bab 1 pkn
Agus Priyanto10.7K visualizações

Mais de anggundiantriana

Pajak Penghasilan por
Pajak PenghasilanPajak Penghasilan
Pajak Penghasilananggundiantriana
147 visualizações2 slides
Makalah pkn komitmen mutu por
Makalah pkn komitmen mutuMakalah pkn komitmen mutu
Makalah pkn komitmen mutuanggundiantriana
912 visualizações4 slides
Pkn menanggapi artikel por
Pkn menanggapi artikelPkn menanggapi artikel
Pkn menanggapi artikelanggundiantriana
161 visualizações7 slides
Reflection por
Reflection Reflection
Reflection anggundiantriana
72 visualizações2 slides
Pih bikin soal+jawaban por
Pih bikin soal+jawabanPih bikin soal+jawaban
Pih bikin soal+jawabananggundiantriana
1.2K visualizações1 slide
Dear annesa, Private Letter in English por
Dear annesa, Private Letter in EnglishDear annesa, Private Letter in English
Dear annesa, Private Letter in Englishanggundiantriana
286 visualizações1 slide

Mais de anggundiantriana(20)

Pajak Penghasilan por anggundiantriana
Pajak PenghasilanPajak Penghasilan
Pajak Penghasilan
anggundiantriana147 visualizações
Makalah pkn komitmen mutu por anggundiantriana
Makalah pkn komitmen mutuMakalah pkn komitmen mutu
Makalah pkn komitmen mutu
anggundiantriana912 visualizações
Pkn menanggapi artikel por anggundiantriana
Pkn menanggapi artikelPkn menanggapi artikel
Pkn menanggapi artikel
anggundiantriana161 visualizações
Reflection por anggundiantriana
Reflection Reflection
Reflection
anggundiantriana72 visualizações
Pih bikin soal+jawaban por anggundiantriana
Pih bikin soal+jawabanPih bikin soal+jawaban
Pih bikin soal+jawaban
anggundiantriana1.2K visualizações
Dear annesa, Private Letter in English por anggundiantriana
Dear annesa, Private Letter in EnglishDear annesa, Private Letter in English
Dear annesa, Private Letter in English
anggundiantriana286 visualizações
Barisan dan deret por anggundiantriana
Barisan dan deretBarisan dan deret
Barisan dan deret
anggundiantriana3K visualizações
XI Science 1 and Curriculum 2013 por anggundiantriana
XI Science 1 and Curriculum 2013XI Science 1 and Curriculum 2013
XI Science 1 and Curriculum 2013
anggundiantriana323 visualizações
The Haircut por anggundiantriana
The HaircutThe Haircut
The Haircut
anggundiantriana68 visualizações
Menentukan fokus lensa negatif por anggundiantriana
Menentukan fokus lensa negatifMenentukan fokus lensa negatif
Menentukan fokus lensa negatif
anggundiantriana722 visualizações
Lingkungan sekolah por anggundiantriana
Lingkungan sekolahLingkungan sekolah
Lingkungan sekolah
anggundiantriana176 visualizações
Sabun dari minyak kelapa por anggundiantriana
Sabun dari minyak kelapaSabun dari minyak kelapa
Sabun dari minyak kelapa
anggundiantriana454 visualizações
Tugas biologi por anggundiantriana
Tugas biologiTugas biologi
Tugas biologi
anggundiantriana2.1K visualizações
Matematika (trigonometri) por anggundiantriana
Matematika (trigonometri)Matematika (trigonometri)
Matematika (trigonometri)
anggundiantriana6.6K visualizações
Inti atom dan radioaktivitas por anggundiantriana
Inti atom dan radioaktivitasInti atom dan radioaktivitas
Inti atom dan radioaktivitas
anggundiantriana1.7K visualizações
Konduktor Dua Keping Sejajar dan Konduktor Bola Berongga por anggundiantriana
Konduktor Dua Keping Sejajar dan Konduktor Bola BeronggaKonduktor Dua Keping Sejajar dan Konduktor Bola Berongga
Konduktor Dua Keping Sejajar dan Konduktor Bola Berongga
anggundiantriana20.3K visualizações
Fluks Listrik dan Hukum Gauss por anggundiantriana
Fluks Listrik dan Hukum GaussFluks Listrik dan Hukum Gauss
Fluks Listrik dan Hukum Gauss
anggundiantriana12.8K visualizações
Praktikum Sel Volta por anggundiantriana
Praktikum Sel VoltaPraktikum Sel Volta
Praktikum Sel Volta
anggundiantriana17.9K visualizações
Simulasi Debat Bahasa Inggris (full English) por anggundiantriana
Simulasi Debat Bahasa Inggris (full English) Simulasi Debat Bahasa Inggris (full English)
Simulasi Debat Bahasa Inggris (full English)
anggundiantriana838 visualizações

Último

Kel.10- PBA Presentation.pdf por
Kel.10- PBA Presentation.pdfKel.10- PBA Presentation.pdf
Kel.10- PBA Presentation.pdfIBNUFAIZMUBAROK
27 visualizações10 slides
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit. por
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.Kanaidi ken
53 visualizações64 slides
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAAN por
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAANINOVASI DALAM KEWIRAUSAHAAN
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAANTopanSeptiady
7 visualizações13 slides
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf por
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdfdelimajie08
10 visualizações53 slides
PPT PENKOM ALVIN.pptx por
PPT PENKOM ALVIN.pptxPPT PENKOM ALVIN.pptx
PPT PENKOM ALVIN.pptxAlfin61471
16 visualizações9 slides
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptx por
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptxADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptx
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptxAdityaGustiRamadhan
12 visualizações9 slides

Último(20)

Kel.10- PBA Presentation.pdf por IBNUFAIZMUBAROK
Kel.10- PBA Presentation.pdfKel.10- PBA Presentation.pdf
Kel.10- PBA Presentation.pdf
IBNUFAIZMUBAROK27 visualizações
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit. por Kanaidi ken
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.
RENCANA & Link2 MATERI Training _"SERVICE EXCELLENCE" _di Rumah Sakit.
Kanaidi ken53 visualizações
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAAN por TopanSeptiady
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAANINOVASI DALAM KEWIRAUSAHAAN
INOVASI DALAM KEWIRAUSAHAAN
TopanSeptiady7 visualizações
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf por delimajie08
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf
(Fase A ) - Kewirausahaan - Sayurku Bentuk Tanggung Jawab ku.pdf
delimajie0810 visualizações
PPT PENKOM ALVIN.pptx por Alfin61471
PPT PENKOM ALVIN.pptxPPT PENKOM ALVIN.pptx
PPT PENKOM ALVIN.pptx
Alfin6147116 visualizações
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptx por AdityaGustiRamadhan
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptxADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptx
ADITYA GUSTI R. PPT PENKOM.pptx
AdityaGustiRamadhan12 visualizações
ppt biologi katabolisme lemak dan protein pptx por raraksm12
ppt biologi katabolisme  lemak dan protein pptxppt biologi katabolisme  lemak dan protein pptx
ppt biologi katabolisme lemak dan protein pptx
raraksm1280 visualizações
SEJARAH HIJRAH NABI KE MADINAH.pptx por irpandialbantani1
SEJARAH HIJRAH NABI KE MADINAH.pptxSEJARAH HIJRAH NABI KE MADINAH.pptx
SEJARAH HIJRAH NABI KE MADINAH.pptx
irpandialbantani111 visualizações
Link2 MATERI & RENCANA Training _"Effective LEADERSHIP"di OMAZAKI BSD City - ... por Kanaidi ken
Link2 MATERI & RENCANA Training _"Effective LEADERSHIP"di OMAZAKI BSD City - ...Link2 MATERI & RENCANA Training _"Effective LEADERSHIP"di OMAZAKI BSD City - ...
Link2 MATERI & RENCANA Training _"Effective LEADERSHIP"di OMAZAKI BSD City - ...
Kanaidi ken28 visualizações
Capacity Building Kekerasan Seksual dan Peranan kampus.pdf por Irawan Setyabudi
Capacity Building Kekerasan Seksual dan Peranan kampus.pdfCapacity Building Kekerasan Seksual dan Peranan kampus.pdf
Capacity Building Kekerasan Seksual dan Peranan kampus.pdf
Irawan Setyabudi38 visualizações
Info Session Bangkit Academy "Empowering Through Bangkit: Unveiling the Essen... por pmgdscunsri
Info Session Bangkit Academy "Empowering Through Bangkit: Unveiling the Essen...Info Session Bangkit Academy "Empowering Through Bangkit: Unveiling the Essen...
Info Session Bangkit Academy "Empowering Through Bangkit: Unveiling the Essen...
pmgdscunsri9 visualizações
PAS Mtk Kls 7,8,9 Ganjil 2023.pdf por ssuser29a952
PAS Mtk Kls 7,8,9 Ganjil 2023.pdfPAS Mtk Kls 7,8,9 Ganjil 2023.pdf
PAS Mtk Kls 7,8,9 Ganjil 2023.pdf
ssuser29a952165 visualizações
PPT_UP2_BKMA_Modul Online.pptx por sitikulsum85
PPT_UP2_BKMA_Modul Online.pptxPPT_UP2_BKMA_Modul Online.pptx
PPT_UP2_BKMA_Modul Online.pptx
sitikulsum857 visualizações
SK Satgas PPKS.pdf por Irawan Setyabudi
SK Satgas PPKS.pdfSK Satgas PPKS.pdf
SK Satgas PPKS.pdf
Irawan Setyabudi54 visualizações
Fundamental of Leadership & Peran Leadership _Training "Effective Leadership... por Kanaidi ken
Fundamental of  Leadership & Peran Leadership _Training "Effective Leadership...Fundamental of  Leadership & Peran Leadership _Training "Effective Leadership...
Fundamental of Leadership & Peran Leadership _Training "Effective Leadership...
Kanaidi ken8 visualizações
TUGAS PPT 6_NATALIA APRICA ANWAR_E1G022075.pptx por NataliaApricaAnwar
TUGAS PPT 6_NATALIA APRICA ANWAR_E1G022075.pptxTUGAS PPT 6_NATALIA APRICA ANWAR_E1G022075.pptx
TUGAS PPT 6_NATALIA APRICA ANWAR_E1G022075.pptx
NataliaApricaAnwar45 visualizações
MEDIA INTERAKTIF.pptx por JUMADAPUTRA
MEDIA INTERAKTIF.pptxMEDIA INTERAKTIF.pptx
MEDIA INTERAKTIF.pptx
JUMADAPUTRA7 visualizações
LEMBAGA JASA KEUANGAN.pptx por DelviaAndrini1
LEMBAGA JASA KEUANGAN.pptxLEMBAGA JASA KEUANGAN.pptx
LEMBAGA JASA KEUANGAN.pptx
DelviaAndrini145 visualizações
Kepemimpinan Pramuka por Kafe Buku Pak Aw
Kepemimpinan Pramuka Kepemimpinan Pramuka
Kepemimpinan Pramuka
Kafe Buku Pak Aw14 visualizações
632259859-PAS-PKWU-pdf.pdf por danifirdos
632259859-PAS-PKWU-pdf.pdf632259859-PAS-PKWU-pdf.pdf
632259859-PAS-PKWU-pdf.pdf
danifirdos17 visualizações

Makalah menanggapi pendapat/teori pakar

  • 1. Tugas Pendidikan Kewarganegaraan Menanggapi Pendapat/Teori Pakar-Pakar Tentang Geopolitik dan Geostrategi OLEH Nama : Anggun Surya Diantriana (05) Kelas : Pajak C NIM : 2103161088 Politeknik Keuangan Negara STAN Tahun Akademik 2016/2017
  • 2. 1 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” PENDAHULUAN GEOPOLITIK Berasal dari kata geo dan politik. Dari bahasa Yunani  geo mempunyai arti bumi,  politik berasal dari bahasa Yunani yakni politeia. Poli yang mempunyai arti sebagai kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri atau independent. Sementara teia mempunyai arti yakni urusan. Sementara itu, dari bahasa Inggris  politics mempunyai arti sebagai yakni suatu rangkaian asas atau prinsip, keadaan, cara, dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Di dalam Bahasa Indonesia sendiri  politik mempunyai arti kepentingan umum warga negara pada suatu bangsa. Lebih sempit lagi, politik ini mempunyai arti sebagai suatu rangkaian asas, prinsip, keadaan, jalan atau cara, dan juga alat yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan tertentu yang seseorang tuju. Adapun secara umum geopolitik itu adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri, lingkungan yang berwujud Negara kepulauan berdasarkan kepulauan dan UUD 1945. Geopolitik ini biasa juga disebut dengan wawasan nusantara. GEOSTRATEGI Berasal dari kata geo dan strategi,  kata geo sama seperti dalam kata geopolitik, memiliki arti bumi, merujuk pada ruang hidup nasional. Wadah atau tempat hidupnya bangsa dan negara.  Dan strategi adalah ilmu dan seni menggunkana semua sumber daya bangsa untuk melaksanakan kebijaksanaan tertentu dalam keadaan perang dan damai (KBBI, 2002). Geostrategi addalah suatu strategi dalam memanfaatkan kondisi geografis negara dalam menentukan kebijakan, tujuan dan sarana untuk mewujudkan cita-cita proklamasi dan tujuan nasional. Geostrategi memberi arahan tentang bagaimana merancang strategi pembangunan guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, aman, dan sejahtera.
  • 3. 2 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” ISI “Teori Ruang” Friederich Ratzel (1844–1904) menyatakan bahwa: “Negara dalam hal- hal tertentu dapat disamakan dengan organisme, yaitu mengalami fase kehidupan dalam kombinasi dua tau lebih antara lahir, tumbuh, berkembang, mencapai puncak, surut, kemudian mati”. Frederich Ratzel pada akhir abad ke-19 mengembangkan kajian geografi politik dengan dasar pandangan bahwa negara adalah mirip organism (makhluk hidup) yang makin sempurna dan membutuhkan ruang hidup yang makin meluas karena kebutuhan. Dia memandang negara dari sudut konsep. Negara adalah ruang yang ditempati oleh kelompok masyarakat politik (bangsa). Bangsa dan negara terikat oleh hukum alam. Jika bangsa dan negara ingin tetap eksis dan berkembang maka harus diberlakukan hukum ekspansi (pemekaran wilayah). Sebab dalam teorinya dikatakan secara tersirat bahwa “bangsa yang berbudaya tinggi akan membutuhkan sumber daya manusia yang tinggi dan akhirnya mendesak wilayah bangsa yang primitif”. Kemudian negara-negara akan mengembangkan hukum ekspansionisme baik di bidang gagasan, perutusan, maupun bidang produk. Secara garis besar pokok – pokok ajaran Frederich Ratzel adalah :  Dalam hal tertentu pertumbuhan negara dapat dianalogikan dengan pertumbuhan organisme yang memerlukan ruang lingkup melalui proses : Lahir – Tumbuh – Berkembang – survive of life, menyusut dan mati.  Negara identik dengan suatu ruang yang ditempati oleh kelompok politik dalam arti kekuatan, makin luas potensi ruang tersebut, makin memungkinkan kelompok politik itu tumbuh.  Suatu bangsa dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya tidak terlepas dari hukum alam, hanya yang unggul yang dapat bertahan terus.  Semakin tinggi budaya suatu bangsa, semakin besar ketumbuhan dukungan akan sumber daya alam yang diperlukan. (sumber: Srijanti, A. Rahman H.I., Purwanto S.K. 2009. Pendidikan Kewaeganegaraan untuk Mahasiswa. Graha Ilmu. Jakarta) Pandangan geopolitik bangsa Indonesia yang didasarkan pada nilai-nilai Ke-Tuhanan dan kemanusiaan yang luhur dengan jelas dan tegas tertuang didalam pembukaan UUD 1945. Bangsa Indonesia adalah bangsa yang cinta damai, tetapi lebih cinta kemerdekaan. Bangsa Indonesia menolak segala bentuk penjajahan, karena penjajahan tidak sesuai dengan peri-kemanusiaan dan peri-keadilan. Oleh karena itu bangsa Indonesia juga menolak paham ekspansionisme dan adu kekuatan yang berkembang di Barat. Bangsa Indonesia juga menolak paham rasialisme karena semua manusia mempunyai maratabat yang sama dan semua bangsa memiliki hak dan kewajiban yang sama berdasarkan nilai-nilai Ke-Tuhanan dan kemanusiaan yang universal. Dalam hubungan Internasional, bangsa Indonesia berpijak pada paham kebangsaan (nasionalisme) yang membentuk suatu wawasan kebangsaan dengan menolak pandangan Chauvisme. Bangsa Indonesia selalu terbuka untuk menjalin kerja sama antar bangsa yang saling menolong dan saling menguntungkan. Semua ini dalam rangka ikut mewujudkan perdamaian dan ketertiban dunia yang abadi.
  • 4. 3 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” Pentingnya geopolitik bagi bangsa Indonesia adalah untuk dapat mempertahankan Negara dan berperan penting dalam pembinaan kerjasama dan penyelesaian konflik antarnegara yang mungkin muncul dalam proses pencapaian tujuan. Sebagai satu kesatuan negara kepulauan, secara konseptual, geopolitik Indonesia dituangkan dalam salah satu doktrin nasional yang disebut Wawasan Nusantara dan politik luar negeri bebas aktif. Wawasan nusantara itu sendiri adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan bentuk geografinya berdasarkan pancasila dan UUD 1945. Dalam pelaksanaanya, wasasan nusantara mengutamakan kesatuan wilayah dan menghargai kebhinekaan untuk mencapai tujuan nasional. Isi wawasan nusantara mencakup: 1. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan politik, dalam arti: Kebulatan wilayah nasional yang segala isi dan kekayaannya merupakan milik bersama bangsa yang harus dijaga bersama. Dan keberagaman suku, bahasa daerah, agama yang merupakan satu kesatuan yang utuh dalam semboyan “Bhineka Tunggal Ika”. Serta perasaaan senasib, sepenanggungan, sebangsa dan setanah air yang menjadikan bangsa ini mempunyai tekad dalam mencapai cita-cita bangsa. Yang dalam ppencapaian tujuan ini dilandasi, dibimbing, dan diarahkan oleh pancasila sebagai falsafah ideologi bangsa dan negara. Sehingga bangsa Indonesia dapat benar-benar menyelenggarakan kepentingan politik berdasarkan pancasila dan UUD 1945, yang dapat hidup berdampingan dengan bangsa lain, ikut menciptakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, kedamaian abadi dan keadilan sosial melalui politik luar negeri bebas aktif serta diabdikan kepada kepentingan nasional. 2. Perwujudan kepualaun Nusantara sebagai kesatuan ekonomi, dalam arti: kekayaan wilayah nusantara baik potensial maupun efektif adalah modal dan milik bersama bangsa, dan bahwa keperluan hidup sehari-hari harus tersedia merata diseluruh wilayah tanah air. Tingkat perkembangan ekonomi harus serasi dan seimbang diseluruh daerah, tanpa meninggalkan ciri khas yang dimiliki daerah dalam pengembangan kehidupan ekonominya. Dan kehidupan perekonomian di seluruh wilayah nusantara diselenggarakan atas asas kekeluargaan dan ditujukan bagi sebesar-besar kemakmuran rakyat. 3. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan sosial dan budaya, dalam arti: Masyarakat Indonesia adalah satu, perikehidupan bangsa harus kehidupan bangsa yang serasi dengan terdapatnya kemajuan masyarakat yang sama, merata dan seimbang, serta adanya keselarasan kehidupan yang sesuai dengan tingkat kemajuan bangsa. Dan juga budaya Indonesia pada hakikatnya adalah satu, sedangkan corak ragam budaya yang ada menggambarkan kekayaan budaya bangsa yang menjadi modal dan landasan pengembangan budaya bangsa seluruhnya, dengan tidak menolak nilai-nilai budaya lain yang tidak bertentangan dengan nilai budaya bangsa, yang hasil-hasilnya dapat dinikmati oleh bangsa. 4. Perwujudan kepulauan Nusantara sebagai satu kesatuan pertahanan keamanan, dalam arti: Ancaman terhadap satu pulau atau satu daerah pada hakikatnya merupakan ancaman terhadap seluruh bangsa dan negara. Dan tiap-tiap warga negara mempunyai hak dan kewajiban yang sama dalam rangka dalam pembelaan negara dan bangsa. Di samping itu, geostrategi bagi bangsa Indonesia diartikan sebagai metode untuk mewujudkan cita-cita proklamasi, sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, melalui proses pembangunan nasional.
  • 5. 4 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” Karena tujuan itu ia menjadi doktrin pembangunan dan diberi nama Keamanan Nasional. Mengingat geostrategis Indonesia memberikan arahan tentang cara membuat strategi untuk pengembangan masa depan yang lebih baik, lebih aman, dan sebagainya, maka itu menjadi wajah yang sangat berbeda dengan yang diusulkan oleh Haushofer, Ratzel, Kjellen dan sebagainya. Hakekat geopolitik selain dapat dimaknai sebagai ilmu (teori), wawasan atau cara pandang, konsepsi. ataupun keadaan tertentu, namun sejatinya ia adalah alat serta strategi sebuah negara bangsa dalam rangka menetapkan program dan kebijakan (politik), terutama politik luar negeri. Berbasis geografi dan local wisdom (kearifan lokal) dari bangsa tersebut agar mampu dan tetap bertahan dalam persaingan global. Indonesia misalnya, dengan kondisi alam dan geografi dua musim, pantai terpanjang kedua di dunia, curah hujannya tinggi dan masuk dalam ring of fire (lingkaran sabuk api), harusnya bisa menjadi negara produsen pangan dan energi (food and energy) baik bagi rakyatnya sendiri maupun ekspor. Ketika sekarang kita justru mengimpor berbagai komoditi baik pangan maupun energi dari negara lain, maka inilah yang disebut ironi geopolitik. Dan disinyalir, kondisi ini seperti “diciptakan” (disengaja). Entah kenapa, oleh siapa, dan inilah pokok-pokok permasalahan bangsa yang sesungguhnya. Dalam menyikapi permasalahan ini, sangatlah tepat untuk mempertajam pemahaman tentang wawasan nusantara dalam penentuan geostrategi bangsa Indonesia kedepannya. Dengan memperluas wawasan nusantara, maka dapat dipahami pula bahwa sumber kekuatan utama dalam meningkatkan ketahanan nasional tidak hanya melalui jaur diplomasi dan perang (ekspansi) melainkan juga kekuatan ideologi dan psikologi, kekuatan politik, kekuatan ekonomi, kekuatan sosial budaya, dan kekuatan militer (didalam perang maupun diluar perang). Seluruh kekuatan ini menghendaki integrasi , pengaturan dan penyusunan serta penggunaan yang terarah, maka digunakanlah pengertian strategi nasional, yang dilandaskan tidak hanya pada pengertian strategi yang semula tetapi mempunyai ruang lingkup yang jauh lebih luas . strategi nasional adalah seni dan ilmu mengembangkan dan menggunakan kekuatan-kekuatan nasional (yaitu ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan militer) dalam masa damai maupun masa perang untuk mendukung pencapaian tujuan-tujuan yang ditetapkan oleh politik nasional. Sehingga, strategi nasional sebagai rencana dan pelaksanaan harus kenyal, dinamis, disesuaikan dengan situasi, kondisi dan kemampuan bangsa Indoesia. Dengan memperhatikan kembali teori yang dikemukakan oleh Frederich Ratzel, bahwa negara itu identik dengan suatu “ruang”, terdapat kemungkinan bahwa saat ini bangsa Indonesia telah dijadikan sasaran ekspansi dari ruang tersebut oleh geopolitik dan geostrategi negara lain. Bagaimanakah seharusnya sikap bangsa Indonesia dalam menghadapi segala ancaman, tantangan, dan hambatan yang akan terus datang tanpa henti? Apakah model astagatra telah cukup mewakili urgensi Ketahanan Nasional Indonesia? Seperti yang kita ketahui bahwa model astragatra yang berisi delapan gatra yang terdiri atas trigatra (Geografi, SDA, Demografi) dan pancagatra (Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosial dan Budaya, serta Pertahanan dan Keamanan) adalah model ketahanan nasional yang berkembang di Indonesia. Namun nyatanya, konsep ini nampak belum cukup dalam menjamin Ketahanan Nasional Indonesia ke depannya. Sebagai contoh adalah aspek/gatra komunikasi, yang seharusnya juga terlibat. Di era globalisasi saat ini, komunikasi adalah salah satu senjata ampuh untuk melakukan invasi kepada negara lain. Mereka akan mampu menumbuhkan ideologi mereka pada generasi muda bangsa melalui senjata komunikasi ini. Seperti halnya saat ini, di era demokrasi yang berkembang di Indonesia, generasi muda bangsa ini sedang gaduh dan asik sendiri soal HAM, kebebasan, demokrasi, intoleransi, dan seterusnya yang disinyalir justru bagian (asimetris) geostrategi asing untuk merongrong Ibu
  • 6. 5 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” Pertiwi dari sisi internal. Pemuda memang merupakan sasaran utama dalam menumbuhkan ideologi baru pada suatu bangsa. Tak jarang, golongan-golongan separatis maupun teroris dengan mudahnya menembus pola berpikir generasi muda dengan gaya komunikasi mereka yang menyiratkan pengajaran paham-paham baru yang jelas menyimpang dari ideologi bangsa Indonesia. Selanjutnya adalah aspek/gatra sejarah. Sejarah seringkali dianggap remeh oleh sebagian orang, namun tentu ini adalah kesalahan besar. Sejarah seharusnya dijadikan salah satu pertimbangan dan dasar pengetahuan dalam menentukan kebijakan-kebijakan untuk masa yang akan datang. Seperti hal-nya kata pepatah “pengalaman adalah guru yang terbaik”. Tidakkah seharusnya kita menyadari bahwa sebelum era penjajahan dan kolonialisme. Bangsa Indonesia telah lebih dulu tumbuh menjadi bangsa yang besar dan disegani? Namun kenyataannya, pertahanan nasional bangsa Indonesia pada saat itu telah berhasil ditembus dan ditaklukkan. Kemudian terjajahlah kita selama kurang lebih tiga setengah abad lamanya. Di penghujung era orde baru pun, bangsa Indonesia telah berhasil diporak- porandakan oleh bangsa asing, hingga terjadilah krisis moneter di tahun 1998. Tentu kita tidak boleh lupa akan semua kejadian-kejadian di masa lalu itu. Bukan untuk selalu meletakkan rasa curiga pada pihak asing, namun sebagai langkah kehati-hatian dan mawas diri. Saat ini pun, nampaknya bangsa Indonesia masih terbelenggu oleh penjajahan bangsa asing. Sebagai bukti nyata yang tidak bisa kita pungkiri bahwa hampir lebih dari 80% tambang di Indonesia telah dikuasai oleh bangsa asing. Ironi sekali, bukan? Saat kekayaan alam bangsa ini tengah asik dinikmati oleh bangsa asing, sedangkan sang pemilik kekayaan justru mengemis (mengimpor) barang-barang itu kepada pihak asing. Disamping aspek/gatra yang telah disebutkan diatas, masih banyak aspek lainnya yang perlu diperhatikan lebih mendalam oleh bangsa ini. Sebab hakikat konsepsi Ketahanan Nasional Indonesia adalah pengaturan dan penyelenggaraan kesejahteraan dan keamanan secara seimbang, serasi dan selaras dalam seluruh aspek kehidupan nasional. Dan bagi generasi muda penerus tonggak perjuangan bangsa diharapkan mampu menumbuhkan gagasan-gagasan baru yang dinamis dengan perkembangan jaman namun tetap berpegang teguh pada jati diri bangsa Indonesia, yaitu pancasila. Serta dengan mengamalkan konsepsi geopolitik bangsa Indonesia, yakni wawasan nusantara. Menyadari permasalahan-permasalahan besar seperti yang telah disebut diatas, sebenarnya masih sangat banyak potensi bangsa Indonesia yang belum dikembangkan dan dimanfaatkan bagi kesejahteraan bangsa ini. Seperti misalnya, posisi silang di antara dua samudera dan dua benua, yang menjadikan perairan Indonesia sering dilintasi oleh kapal-kapal dagang dan migas. Salah satu contoh umum adalah Selat Malaka. Selat Malaka merupakan salah satu jalur pelayaran terpenting di dunia, sama pentingnya seperti Terusan Suez atau Terusan Panama. Sebanyak 50.000 kapal melintasi Selat Malaka setiap tahunnya, mengangkut antara seperlima dan seperempat perdagangan laut dunia. Angka yang cukup besar! Hal ini merupakan aset yang tak ternilai bagi bangsa Indonesia. Namun, lagi-lagi sumber devisa ini belum tertata dengan baik. Fakta ini menghadapkan bangsa Indonesia pada tantangan dalam meningkatkan pemanfaatan peluang yang dimiliki, jika tidak ada upaya khusus maka peluang ini akan tergerus oleh peluang- peluang bangsa asing yang umumnya tidak se-potensial peluang yang kita miliki. Layaknya pada kasus Selat Malaka, rupanya Thailand telah mengembangkan beberapa rencana yang apabila dilaksanakan akan mengurangi pentingnya Selat Melaka dari sudut ekonomi. Thailand mengusulkan agar sebuah terusan dibangun yang akan melintasi tanah genting Kra sehingga jarak perlayaran dari Afrika dan Timur Tengah menuju Pasifik dapat dikurangi sekitar 600 mil. (sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Wikipedia:Selat_Malaka)
  • 7. 6 | P K n : “ G e o p o l i t i k d a n G e o s t r a t e g i ” Fakta lainnya adalah Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar dunia yang tentu memiliki ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan tersendiri. Ditambah lagi dengan kondisi geografi Indonesia yang bercirikan maritim, dengan dua per tiga wilayah Indonesia adalah perairan (Luas daratan 1,9 juta kilometer persegi, sementara luas perairan 3,1 juta kilometer persegi). Maka tentu, laut merupakan salah satu sektor penunjang utama kehidupan nasional. Dan seharusnya telah dilakukan strategi besar (grand strategy) maritim sejalan dengan doktrin pertahanan defensif aktif dan juga fakta bahwa bagian terluar wilayah yang harus dipertahankan adalah laut. (sumber: http://www.kompasiana.com/agungharyoyudanto/wilayah-perairan-indonesia_550020b9813311c91dfa7166) Segala potensi, aset, dan kekayaan bangsa Indonesia tidak diragukan lagi, bahkan oleh dunia internasional. Akan tetapi, jika seluruh potensi ini tidak diolah dan dikembangkan dengan baik, maka bangsa Indonesia akan tetap kalah dalam persaingan internasional. Bahkan ancaman disintegritas atau pun invasi negara lain telah siap menyapa bangsa ini. Ditambah lagi dengan semakin terbuka luasnya pembatas antar negara di era-globalisasi ini, dan juga setelah disepakatinya perjanjian MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN). Sanggupkah bangsa Indonesia bersaing dalam pasar bebas ini? Dalam menghadapi masalah-masalah ini, sudah sepantasnya bangsa Indonesia tidak hanya sekedar merongrong pemerintah Indonesia dengan beragam tuntutan. Serta saling tuding dalam dunia perpolitikan, demi mengacungkan kepentingan golongan semata. Akan tetapi juga seharusnya bangsa ini menyadari kekayaan yang dimiliki bersama ini. Sesuai konsep wawasan nusantara, sudah seharusnya dengan memahami hal-hal layaknya permasalahan diatas bangsa ini merasa tercolek dagingnya, dan ikut tersumbat aliran darahnya, serentak bangkit melawan atas nama manisnya nasionalisme dan sedapnya cinta tanah air. Mari kita jemput dan kembangkan setiap peluang strategis yang bangsa Indonesia miliki. Dengan tidak hanya mengeksploitasi namun serta menjaga keseimbangan alam. Dan memberikan suguhan keuntungan ekonomis dalam dunia bisnis internasional yang dapat mengundang pemasukan devisa negara dengan layak. Jangan sampai terjadi pemanfaatan potensi sumber daya nasional secara berlebihan dan tak terkendali yang dapat merusak atau mempercepat berkurangnya sumber daya nasional. Pada hakikatnya, ketahanan nasional adalah keuletan dan ketangguhan bangsa yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional untuk dapat untuk menjamin kelangsungan hidup bangsa dan negara dalam mencapai tujuan nasional. Dalam pencapaian tujuan ini, tentu bangsa Indonesia harus mampu menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan baik yang datang dari dalam (internal) maupun dari luar (eksternal).