O slideshow foi denunciado.
Utilizamos seu perfil e dados de atividades no LinkedIn para personalizar e exibir anúncios mais relevantes. Altere suas preferências de anúncios quando desejar.

Penanganan Bahan Berbahaya dan Beracun - B3 Handling

28.008 visualizações

Publicada em

How to handling Hazardous Material

Publicada em: Meio ambiente

Penanganan Bahan Berbahaya dan Beracun - B3 Handling

  1. 1. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] Bahan Berbahaya dan Beracun yang selanjutnya disingkat dengan B3 adalah bahan yang karena sifat dan atau konsentrasinya dan atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup, dan atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya; Referensi : UU No.32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup PP No 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan B3 PENGERTIAN
  2. 2. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] •Simbol B3 adalah gambar yang menunjukkan klasifikasi B3 •Label B3 adalah uraian singkat yang menunjukkan antara lain klasifikasi dan jenis B3 •MSDS (Material Safety Datasheet) adalah lembar data khusus yang menjelaskan tentang suatu bahan kimia mengenai pengenalan umum, sifat-sifat bahan, cara penanganan, penyimpanan, pemindahan dan pengelolaan limbah buangan bahan tersebut. PENGERTIAN
  3. 3. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] •Bahan Kimia Beracun (Toxic) Adalah bahan kimia yang dapat menyebabkan bahaya terhadap kesehatan manusia atau menyebabkan kematian apabila terserap ke dalam tubuh karena tertelan, lewat pernafasan atau kontak lewat kulit. KLASIFIKASI B3
  4. 4. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] •Bahan Kimia Korosif (Corrosive) Adalah bahan kimia yang karena reaksi kimia dapat mengakibatkan kerusakan apabila kontak dengan jaringan tubuh atau bahan lain (karat pada logam). KLASIFIKASI B3
  5. 5. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] •Bahan Kimia Mudah Terbakar (Flammable) Adalah bahan kimia yang mudah bereaksi dengan oksigen dan dapat menimbulkan kebakaran. Reaksi kebakaran yang amat cepat dapat juga menimbulkan ledakan. •Bahan Kimia Peledak (Explosive) Adalah suatu zat padat atau cair atau campuran keduanya yang karena suatu reaksi kimia dapat menghasilkan gas dalam jumlah dan tekanan yang besar serta suhu yang tinggi, sehingga menimbulkan kerusakan disekelilingnya. KLASIFIKASI B3
  6. 6. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] •Bahan Kimia Reaktif Terhadap Asam (Acid Sensitive Substances) Adalah bahan kimia yang amat mudah bereaksi dengan asam menghasilkan panas dan gas yang mudah terbakar atau gas-gas yang beracun dan korosif. •Gas Bertekanan (Compressed Gases) Adalah gas yang disimpan dibawah tekanan, baik gas yang ditekan maupun gas cair atau gas yang dilarutkan dalam pelarut dibawah tekanan. •Bahan Kimia Radioaktif (Radioactive Substances) Adalah bahan kimia yang mempunyai kemampuan memancarkan sinar radioaktif dengan aktivitas jenis lebih besar dari 0,002 microcurie/gram. KLASIFIKASI B3
  7. 7. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] Klasifikasi B3 Beracun (Toxic) Corrosive Flammable PENYIMPANAN B3 YANG AMAN Penyimpanan yang Aman Ruangan sejuk, sirkulasi udara yg baik, jauh dari potensi kebakaran, tidak terkena langsung sinar matahari Ruangan sejuk, sirkulasi udara yg baik (menghindari penguapan), logam disekeliling harus dicat dan tahan korosif, tempat penampung harus tahan korosif Ruangan cukup dingin, sirkulasi udara yang baik, jauh dari lokasi yang potensinya mudah terjadi kebakaran, singkirkan semua sumber pemicu api
  8. 8. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] Klasifikasi B3 Explosive Compressed Gas Radioaktif PENYIMPANAN B3 YANG AMAN Penyimpanan yang Aman Ruangan harus kokoh (tahan dari api dan lantai tidak dari bahan yang menimbulkan loncatan api), sirkulasi udara yang baik, harus selalu terkunci. Ruangan sejuk, sirkulasi udara yg baik, bangunan harus tahan api, tabung harus disimpan dengan posisi berdiri dan diikat, jauhkan dari sinar matahari langsung. Pemakai zat radioaktif dan sumber radiasi harus memiliki instalasi fasilitas atom, tenaga yang terlatih dan peralatan teknis yang mendapat ijin dari BATAN
  9. 9. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LEMBAR DATA KESELAMATAN (MSDS) Judul Penjelasan Identitas produk dan pabrik - Untuk identitas produk, tertera nama dagang atau nama kimia (nama dagang harus ada sinonim produk atau substansinya) - Untuk identitas pabrik, tertera nama pabrik pembuat, tanggal MSDS dibuat, alamat pabrik, telepon yang jelas dalam kondisi emergency, dll. Bahan-bahan berbahaya Tertera bahan-bahan berbahaya yang tercantum pada daftar bahan-bahan berbahaya, untuk campuran harus mencantumkan bahan berbahaya yang komposisinya >= 1% saja Pastikan setiap bahan kimia sudah tersedia MSDS yang mudah dipahami isinya, dalam MSDS umumnya terdiri atas :
  10. 10. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LEMBAR DATA KESELAMATAN (MSDS) Judul Penjelasan Data Fisik Data ini menjelaskan tentang titik cair, tampilan bau dan lain-lain yang menginformasikan tentang sifat bahan kimia dan jenis bahaya yang ditimbulkan. Data Kebakaran dan Ledakan Bagian ini mendata titik nyala api dan batas mudah terbakar atau meledak, serta menjelaskan kepada anda bagaimana memadamkan api. Data Reaktifitas Bagian ini menjelaskan kepada anda apakah suatu substansi stabil atau tidak, bila tidak, bahaya apa yang ditimbulkan dalam keadaan tidak stabil. Bagian ini mendata ketidakcocokan substansi, substansi mana yang tidak boleh diletakkan atau digunakan secara bersamaan. Informasi ini penting untuk penyimpanan dan penanganan produk yang tepat.
  11. 11. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LEMBAR DATA KESELAMATAN (MSDS) Judul Penjelasan Data Bahaya Kesehatan Rute tempat masuk (pernafasan, penyerapan kulit atau ingestion), efek kesehatan akut dan kronik, tanda-tanda dan gejala awal, apakah produknya bersifat karsinogen, masalah kesehatan yang makin buruk bila terkena, dan pertolongan pertama yang direkomendasikan/prosedur gawat darurat, semuanya seharusnya terdaftar di bagian ini. Tindakan pencegahan untuk penanganan Informasi dibutuhkan untuk memikirkan rencana respon gawat darurat, prosedur pembersihan, metode pembuangan yang aman, yang dibutuhkan dalam penyimpanan, dan penanganan tindakan pencegahan harus detail pada bagian ini. Pengukuran kontrol Metode yang direkomendasikan untuk control bahaya termasuk ventilasi, praktek kerja dan alat pelindung diri/Personal Protective Equipment (PPE) dirincin pada bagian ini.
  12. 12. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] PEMASANGAN SIMBOL DAN LABEL Referensi •PerMen LH tahun 2008 no 03 Simbol dan label B3 Simbol ini menunjukan suatu bahan yang pada suhu dan tekanan standard (250 C, 750 mmHg) dapat meledak dan menimbulkan kebakaran atau melalui reaksi kimia dan atau fisika dapat menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi yang dengan cepat dapat merusak lingkungan di sekitarnya Simbol ini menunjukan suatu bahan baik cairan, gas maupun padatan yang dapat mengakibatkan dengan mudah terbakar atau mudah meningkat suhunya dan mengakibatkan terjadinya kebakaran Simbol ini menunjukan suatu bahan yang dapat melepaskan banyak panas atau menimbulkan api ketika bereaksi dengan bahan kimia lainnya terutama bahan- bahan yang sifatnya mudah terbakar meskipun dalam keadaan hampa udara
  13. 13. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] PEMASANGAN SIMBOL DAN LABEL Referensi •PerMen LH tahun 2008 no 03 Simbol dan label B3 Simbol ini menunjukan suatu bahan yang memiliki karakteristik menyebabkan iritasi atau terbakar pada kulit. Menyebabkan karat pada lempeng baja. Mempunyai pH sama atau kurang dari 2 untuk B3 yang bersifat asam dan sama atau lebih besar dari 12,5 untuk B3 yang bersifat basa. Simbol ini menunjukan suatu bahan yang memiliki karakteristik sifat racun bagi manusia yang dapat menyebabkan keracunan atau sakit yang cukup serius apabila masuk ke dalam tubuh melalui pernafasan, kulit atau mulut. Simbol ini menunjukan paparan jangka pendek, jangka panjang atau berulang yang dapat menyebabkan efek kesehatan karsinogenik (penyebab sel kanker), teratogenik (mempengaruhi pembentukan dan pertumbuhan embrio), mempengaruhi sistem reproduksi, pernafasan dan lain-lain.
  14. 14. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] PEMASANGAN SIMBOL DAN LABEL Referensi •PerMen LH tahun 2008 no 03 Simbol dan label B3 Simbol ini menunjukan suatu bahan berupa cairan atau padatan yang memiliki karakteristik dapat menyebabkan iritasi atau kerusakan pada kulit, iritas atau kerusakan pada mata, menyebabkan alergi kulit, bahkan peradangan. Simbol ini untuk menunjukan bahaya dari gas bertekanan (bahan ini bertekanan tinggi dan dapat meledak bila tabung dipanaskan/terkena panas, atau pecah dan isinya dapat menyebabkan kebakaran. Simbol ini menunjukan bahaya terhadap lingkungan. Dapat mematikan terhadap jenis ikan atau organisme aquatic lainnya atau makhluk hidup lainnya, merusak ozon (seperti CFC).
  15. 15. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LANGKAH PENCEGAHAN UNTUK KONDISI EMERGENCY Kondisi Darurat Pencegahan Kontak dengan kulit dan mata 1.Pastikan alat sirkulasi bekerja dengan baik 2.Pastikan alat pelindung diri masih layak pakai 3.Pastikan air mengalir/safety water tersedia jika terjadi accident 4.Pastikan obat luka bakar (bioplacenton) tersedia di kotak P3K 5.Pastikan alat komunikasi dalam kondisi baik Kebakaran 1.Jauhkan dari sumber panas atau api 2.Pastikan tersedia Alat Pemadam Api yang sesuai dan masih layak pakai 3.Pastikan alat komunikasi dalam kondisi baik Terjadi ceceran/tumpahan 1.Pastikan safety compartement tersedia 2.Pastikan spill kit (serbuk gergaji) dalam kondisi layak pakai 3.Pastikan alat komunikasi dalam kondisi baik
  16. 16. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 LANGKAH PENANGANAN SAAT KONDISI EMERGENCY Kondisi Darurat Penanganan Kontak dengan kulit 1.Jangan digaruk atau digosok-gosok jika terasa gatal 2.Segera menuju fasilitas safety water 3.Alirkan air dari kran membersihkan kulit yang terkena kontak dengan bahan kimia (biarka selama kurang lebih 15-20 menit). 4.Segera ke medical room. 5.Bahan kimia diisolasi agar tidak ada korban lain yang terkena kontak Kontak dengan mata 1.Jangan digaruk atau digosok-gosok jika terasa gatal 2.Segera menuju fasilitas safety water 3.Alirkan air dari kran membersihkan bagian mata yang terkena kontak dengan bahan kimia (biarkan selama kurang lebih 15-20 menit). 4.Segera ke medical room. 5.Bahan kimia diisolasi agar tidak ada korban lain yang terkena kontak
  17. 17. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LANGKAH PENANGANAN SAAT KONDISI EMERGENCY Kondisi Darurat Penanganan Masuk melalui mulut/terminum 1.Kurangi kadar racun dengan memberi minum air putih 2.Korban segera ditolong ke rumah sakit. 3.Bahan kimia diisolasi agar tidak ada korban lain. Terhirup/terpapar melalui pernafasan 1.Jika korban pingsan, baringkan ke tempat aman 2.Periksa bagian pernafasan atau denyut 3.Jika tidak dirasakan denyut/nafas, lakukan CPR 4.Segera ke medical room. 5.Bahan kimia diisolasi agar tidak ada korban lain. Terjadi kebakaran 1.Tidak usah panik, segera ambil tabung APAR 2.Padamkan api menggunakan APAR 3.Jika api meluas dan tidak bisa dipadamkan, hubungi ESH/Security 4.Singkirkan barang-barang yang dapat mengakibatkan api meluas 5.Perintahkan orang lain untuk siaga dan evakuasi
  18. 18. PENANGANAN BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN – B3 [by Abdul Syukur, 51cb12db] LANGKAH PENANGANAN SAAT KONDISI EMERGENCY Kondisi Darurat Penanganan Terjadi ledakan 1.Segera cari tahu sumber ledakan 2.Isolasi area ledakan 3.Hubungi ESH/Security 4.Stop pekerjaan sampai ada instruksi berikutnya Terjadi tumpahan 1.Isolasi area agar tumpahan tidak meluas 2.Tutup saluran air ke drainase 3.Bersikan tumpahan (gunakan serbuk gergaji dan atau majun) 4.Segera laporkan ke ESH/Security

×