O slideshow foi denunciado.
Utilizamos seu perfil e dados de atividades no LinkedIn para personalizar e exibir anúncios mais relevantes. Altere suas preferências de anúncios quando desejar.
anak berbohong
20
cara mengatasi
Hindari pertanyaan “kenapa”
karena menciptakan situasi tegang untuk
anak dan orangtua.
Bertanya “kenapa” mendorong anak
untuk berbohong lagi 
karena ingin memberi jawaban
yang ‘benar’ dan ‘diterima’.
Pastikan kita dalam keadaan tenang.
Jelaskan fakta kebohongan anak
dengan tenang agar anak merasa
tidak terlambat untuk ju...
Ungkapkan fakta yang kita tahu.
“Gelas mama pecah …” 
“Bu guru menelepon …”
Hindari memulai dengan ‘label’.
“Kamu memang pembohong …”
Hindari memulai dengan ceramah.
“Tuhan tidak suka anak yang pembohong …”
Hindari memulai dengan jebakan. 
“Lihat ini, Mama sudah buktikan ini …”
Bila ada fakta yang belum kita tahu,
tanyakan pada anak. 
Ajak anak ‘membongkar’ kebohongan.
Tunjukkan alternatif pemecahan
dari masalah yang menyebabkan kebohongan.
Tunjukkan empati.
Empati berarti kita peduli pada perasaan anak,
bukan membenarkan bohongnya.
Tunjukkan empati dengan
mendengarkan tanpa menyalahkan,
memberikan anggukan atau merespon
dengan, “Ooh…” atau “Ahh…”
Berempati menunjukkan bahwa kita 
menerima anak dalam keadaan benar
maupun salah.
Berempati menunjukkan bahwa, meski pahit,
kejujuran yang diungkapkan lebih baik
daripada berbohong.
Empati memicu anak
untuk mengendalikan emosinya,
berpikir jernih, dan mencari pemecahan masalah.
Hindari ucapan maaf sebagai satu-satunya
penyelesaian masalah.
Konsekuensi dapat diberikan
kepada anak yang berbohong,
selama memenuhi syarat konsekuensi yang tepat.
Ganti rugi bisa dilakukan anak, 
bukan untuk mengembalikan keadaan seperti semula, 
tapi untuk menghargai usahanya
memperb...
Untuk anak usia 8 tahun ke atas
harus diterapkan konsep
‘mengembalikan kepercayaan’, 
tidak cukup dengan konsekuensi biasa.
Konsekuensi terbaik untuk kebohongan adalah
adanya tanggungjawab baru
dan mampu menjaga kepercayaan.
Dalam beberapa situasi, mengakui kebohongan
serta melakukan ‘ganti rugi’ sudah cukup
dan tidak perlu konsekuensi tambahan.
Dengarkan suara hati kita
dan dengar pendapat anak
apakah konsekuensi yang akan diberikan
masih dalam batas kewajaran.
Terminou este documento.
Transfira e leia offline.
Próximos SlideShares
30 Cara Mengatasi Anak Berbohong
Avançar

20 Cara Mengatasi Anak Berbohong

  1. 1. anak berbohong 20 cara mengatasi
  2. 2. Hindari pertanyaan “kenapa” karena menciptakan situasi tegang untuk anak dan orangtua.
  3. 3. Bertanya “kenapa” mendorong anak untuk berbohong lagi karena ingin memberi jawaban yang ‘benar’ dan ‘diterima’.
  4. 4. Pastikan kita dalam keadaan tenang. Jelaskan fakta kebohongan anak dengan tenang agar anak merasa tidak terlambat untuk jujur.
  5. 5. Ungkapkan fakta yang kita tahu. “Gelas mama pecah …” “Bu guru menelepon …”
  6. 6. Hindari memulai dengan ‘label’. “Kamu memang pembohong …”
  7. 7. Hindari memulai dengan ceramah. “Tuhan tidak suka anak yang pembohong …”
  8. 8. Hindari memulai dengan jebakan. “Lihat ini, Mama sudah buktikan ini …”
  9. 9. Bila ada fakta yang belum kita tahu, tanyakan pada anak. Ajak anak ‘membongkar’ kebohongan.
  10. 10. Tunjukkan alternatif pemecahan dari masalah yang menyebabkan kebohongan.
  11. 11. Tunjukkan empati. Empati berarti kita peduli pada perasaan anak, bukan membenarkan bohongnya.
  12. 12. Tunjukkan empati dengan mendengarkan tanpa menyalahkan, memberikan anggukan atau merespon dengan, “Ooh…” atau “Ahh…”
  13. 13. Berempati menunjukkan bahwa kita menerima anak dalam keadaan benar maupun salah.
  14. 14. Berempati menunjukkan bahwa, meski pahit, kejujuran yang diungkapkan lebih baik daripada berbohong.
  15. 15. Empati memicu anak untuk mengendalikan emosinya, berpikir jernih, dan mencari pemecahan masalah.
  16. 16. Hindari ucapan maaf sebagai satu-satunya penyelesaian masalah.
  17. 17. Konsekuensi dapat diberikan kepada anak yang berbohong, selama memenuhi syarat konsekuensi yang tepat.
  18. 18. Ganti rugi bisa dilakukan anak, bukan untuk mengembalikan keadaan seperti semula, tapi untuk menghargai usahanya memperbaiki keadaan.
  19. 19. Untuk anak usia 8 tahun ke atas harus diterapkan konsep ‘mengembalikan kepercayaan’, tidak cukup dengan konsekuensi biasa.
  20. 20. Konsekuensi terbaik untuk kebohongan adalah adanya tanggungjawab baru dan mampu menjaga kepercayaan.
  21. 21. Dalam beberapa situasi, mengakui kebohongan serta melakukan ‘ganti rugi’ sudah cukup dan tidak perlu konsekuensi tambahan.
  22. 22. Dengarkan suara hati kita dan dengar pendapat anak apakah konsekuensi yang akan diberikan masih dalam batas kewajaran.
  • munasyahid

    Nov. 20, 2017
  • OsGalerisunnah

    Mar. 31, 2015

Vistos

Vistos totais

4.537

No Slideshare

0

De incorporações

0

Número de incorporações

2.492

Ações

Baixados

66

Compartilhados

0

Comentários

0

Curtir

2

×