Penyesuaian penetapan angka kredit permendikbud no 4 tahun 2014
Próximos SlideShare
Carregando em...5
×

Curtiu isso? Compartilhe com sua rede

Compartilhar

Penyesuaian penetapan angka kredit permendikbud no 4 tahun 2014

  • 40,486 visualizações
Carregado em

Penyesuaian penetapan angka kredit permendikbud no 4 tahun 2014

Penyesuaian penetapan angka kredit permendikbud no 4 tahun 2014

Mais em: Educação
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
  • Makasih sudah membantu kami
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
  • Trimakasih bapak mudah-mudahan bisa membantu kami
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
  • Sampai saat ini Kemendikbud baru mulai melakukan Penyetaraan (Inpassing) bagi Guru Non PNS yang belum di Inpassing. Untuk penyesuaian Angka Kredit dan Pengajuan Penilaian Angka Kredit serta kenaikan pangkat dan jabatan bekum ada dasar hukum berupa permen dan Juknis yang mengatur sehingga belum dapat dilaksanaka.
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
  • Assalamu alaikum pak kami mau tanya apakah tahun ini sudah bisa mengajukan kenaikan angjka kredit bagi yang telah inpassing
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
  • Selamat siang Pak, kami di cilacap sedang bimbang. Apakah Kemdikbud pusat sudah mulai melakukan proses Penyesuaian Angka Kredit (PAK) bagi guru-guru non PNS yang sudah inpassing seperti saya, hingga saat ini prosedur resmi pengajuannya belum disosialisasikan Disdikpora Cilacap.
    Okki K.
    Tem certeza que quer?
    Sua mensagem vai aqui
Sem downloads

Visualizações

Visualizações totais
40,486
No Slideshare
40,345
A partir de incorporações
141
Número de incorporações
1

Ações

Compartilhamentos
Downloads
2,794
Comentários
15
Curtidas
35

Incorporar 141

http://pengawasekonomikabsi.wordpress.com 141

Conteúdo do relatório

Sinalizado como impróprio Sinalizar como impróprio
Sinalizar como impróprio

Selecione a razão para sinalizar essa apresentação como imprópria.

Cancelar
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2014 PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU PEGAWAI NEGERI SIPIL DAN GURU BUKAN PEGAWAI NEGERI SIPIL DIREKTORAT PEMBINAAN PTK DIKDAS DITJEN PENDIDIKAN DASAR KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Tahun 2014
  • 2. Pasal 1 1. Penyesuaian penetapan angka kredit (PAK) guru Pegawai Negeri Sipil (PNS) merupakan penyesuaian angka kredit unsur dan subunsur kegiatan guru yang tercantum pada PAK guru yang ditetapkan oleh pejabat yang berwenang berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 84/1993 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya ke dalam angka kredit unsur dan subunsur kegiatan guru berdasarkan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. 2. Penyesuaian angka kredit guru bukan Pegawai Negeri Sipil merupakan penyesuaian yang dilakukan berdasarkan angka kredit kumulatif dan jenjang jabatan sebagaimana tercantum pada Surat Keputusan inpassing jabatan fungsional guru bukan pegawai negeri sipil dan angka kreditnya yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 47 Tahun 2007 tentang Penetapan Inpassing Jabatan Fungsional Guru Bukan Pegawai Negeri Sipil dan Angka Kreditnya sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2010.
  • 3. Pasal 2 Penyesuaian PAK guru PNS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 ayat (1) dilakukan berdasarkan PAK guru yang telah dipergunakan untuk penetapan keputusan kenaikan pangkat terakhir oleh pejabat yang berwenang. Pasal 3 1. Penyesuaian PAK guru PNS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 tidak mengubah angka kredit kumulatif. 2. Angka kredit kumulatif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disesuaikan ke dalam angka kredit unsur dan subunsur utama dan penunjang sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya.
  • 4. Pasal 4 1. 2. Penyesuaian angka kredit kumulatif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 ayat (2) diuraikan ke dalam angka kredit subunsur pendidikan dan pembelajaran/pembimbingan sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Penyesuaian angka kredit sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dituangkan dalam format PAK. Pasal 5 Guru yang disesuaikan penetapan angka kreditnya adalah: 1. guru PNS; dan 2. guru Bukan PNS yang telah memperoleh penyetaraan jabatan dan pangkat (inpassing).
  • 5. Pasal 6 (1) Pejabat yang berwenang menetapkan penyesuaian PAK guru PNS: a. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan atau pejabat yang ditunjuk oleh Menteri untuk menetapkan penyesuaian PAK guru bagi: 1. Guru Madya, pangkat Pembina Tingkat I, golongan ruang IV/b sampai dengan Guru Utama, pangkat Pembina Utama, golongan ruang IV/e di lingkungan pemerintah provinsi/kabupaten/kota, Kementerian Agama, dan kementerian lainnya/lembaga pemerintah non-kementerian yang menyelenggarakan pendidikan, dan 2. Guru Pertama pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Utama, pangkat Pembina Utama, golongan ruang IV/e yang diperbantukan pada Sekolah Indonesia di Luar Negeri; b. Menteri Agama atau Pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Agama untuk menetapkan penyesuaian PAK Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru golongan II di lingkungannya; c. Gubernur atau pejabat yang ditunjuk oleh gubernur menetapkan penyesuaian PAK Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru golongan II di lingkungannya; d. Bupati/Walikota atau pejabat yang ditunjuk oleh bupati/walikota menetapkan penyesuaian PAK Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru golongan II di lingkungannya; atau e. Menteri pada kementerian lainnya/pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian yang menyelenggarakan pendidikan atau pejabat yang ditunjuk oleh Menteri pada kementerian lainnya/pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian menetapkan penyesuaian PAK Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru golongan II di lingkungannya.
  • 6. Pasal 6 (2) Pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a angka 1: a. Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal, Direktur Jenderal Pendidikan Dasar, atau Direktur Jenderal Pendidikan Menengah, untuk dan atas nama Menteri, sesuai dengan kewenangannya bagi Guru Utama, golongan ruang IV/e; b. Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal pada Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal, Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, dan Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah pada Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, untuk dan atas nama Menteri, sesuai dengan kewenangannya bagi Guru Madya, golongan ruang IV/c dan Guru Utama golongan ruang IV/d; c. Pejabat eselon III pada Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini Nonformal dan Informal, Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, dan Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, untuk dan atas nama Menteri, sesuai dengan kewenangannya bagi Guru Madya, golongan ruang IV/b.
  • 7. Pasal 6 (3) Pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a angka 2: a. Sekretaris Jenderal, untuk dan atas nama Menteri, bagi Guru Utama, golongan ruang IV/d dan golongan ruang IV/e; b. Kepala Biro Kepegawaian, untuk dan atas nama Menteri, bagi Guru Madya, golongan ruang IV/b dan golongan ruang IV/c; c. Kepala Bagian di lingkungan Biro Kepegawaian, untuk dan atas nama Menteri, bagi Guru Pertama, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, golongan ruang ruang IV/a. (4) Apabila pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a berhalangan tetap atau bukan pejabat definitif, maka penyesuaian penetapan angka kredit dilaksanakan oleh Sekretaris Jenderal, untuk dan atas nama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. (5) Apabila pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b berhalangan tetap atau bukan pejabat definitif, maka penyesuaian penetapan angka kredit dilaksanakan oleh Kepala Biro Kepegawaian, untuk dan atas nama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.
  • 8. Pasal 7 (1) Pejabat yang berwenang menetapkan penyesuaian angka kredit guru bukan PNS: a. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan atau pejabat yang ditunjuk oleh Menteri untuk menetapkan penyesuaian angka kredit Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungan pemerintah provinsi/kabupaten/kota; b. Menteri Agama atau Pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Agama untuk menetapkan penyesuaian angka kredit Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungannya; c. Menteri pada kementerian lainnya/pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian yang menyelenggarakan pendidikan atau pejabat yang ditunjuk oleh Menteri pada kementerian lainnya/pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian untuk menetapkan penyesuaian angka kredit Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungannya.
  • 9. Pasal 7 (2) Pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a: a. Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal pada Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal, Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, dan Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah pada Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, untuk dan atas nama Menteri, sesuai dengan kewenangannya bagi Guru Madya, golongan ruang IV/a; b. Pejabat eselon III pada Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini Nonformal dan Informal, Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, dan Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, untuk dan atas nama Menteri, sesuai dengan kewenangannya bagi Guru Pertama, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Muda, golongan ruang ruang III/d. (3) Apabila pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a berhalangan tetap atau bukan pejabat definitif, maka penyesuaian penetapan angka kredit dilaksanakan oleh Kepala Biro Kepegawaian, untuk dan atas nama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.
  • 10. Pasal 8 Prosedur pengusulan penyesuaian PAK guru PNS dan bukan PNS sebagai berikut: a. Gubernur/bupati/walikota, Menteri Agama, Menteri pada kementerian lainnya/ pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian yang menyelenggarakan pendidikan atau pejabat lain yang ditunjuk mengusulkan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal pada Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal, Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, atau Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah pada Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah sesuai dengan kewenangannya bagi guru PNS jabatan Guru Madya, pangkat Pembina Tingkat I, golongan ruang IV/b sampai dengan Guru Utama, pangkat Pembina Utama, golongan ruang IV/e di lingkungannya; b. Kepala Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri atau pejabat yang membidangi pendidikan mengusulkan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui Kepala Biro Kepegawaian Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan bagi guru PNS jabatan Guru Pertama pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Utama, pangkat Pembina Utama, golongan ruang IV/e, serta guru bukan PNS yang disetarakan jabatannya sebagai Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a yang diperbantukan pada Sekolah Indonesia di Luar Negeri;
  • 11. Pasal 8 c. Kepala Sekolah mengusulkan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal pada Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan Informal, Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar, atau Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah pada Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah sesuai dengan kewenangannya bagi guru bukan PNS yang disetarakan jabatannya sebagai Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungannya; d. Kepala madrasah mengusulkan kepada kepala kantor kementerian agama provinsi/kabupaten/kota bagi guru PNS madrasah yang mempunyai jabatan Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, guru PNS golongan II, serta guru bukan PNS yang disetarakan jabatannya sebagai Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungannya. Selanjutnya kepala kantor kementerian agama provinsi/kabupaten/kota meneruskan pengusulan kepada Menteri Agama melalui Kepala Biro Kepegawaian Kementerian Agama untuk diproses lebih lanjut;
  • 12. Pasal 8 e. Kepala sekolah pada kementerian lainnya/pimpinan lembaga pemerintah non-kementerian yang menyelenggarakan pendidikan mengusulkan kepada pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit pada instansi tersebut bagi guru PNS jabatan Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, guru PNS golongan II, serta guru bukan PNS yang disetarakan jabatannya sebagai Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a di lingkungannya; f. Kepala Sekolah mengusulkan kepada gubernur melalui kepala dinas pendidikan provinsi bagi guru PNS jabatan Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru PNS golongan II di lingkungannya; g. Kepala sekolah mengusulkan kepada bupati/walikota melalui kepala dinas pendidikan kabupaten/kota bagi guru PNS jabatan Guru Pertama, pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a sampai dengan Guru Madya, pangkat Pembina, golongan ruang IV/a, serta guru PNS golongan II di lingkungannya.
  • 13. Pasal 9 (1) Usulan penyesuaian PAK bagi guru PNS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dilengkapi dokumen kepegawaian sebagai berikut. a. fotocopy keputusan kenaikan pangkat terakhir; b. fotocopy penetapan angka kredit terakhir; c. fotocopy ijazah terakhir tertinggi yang telah dinilai untuk memperoleh angka kredit dan disahkan dalam surat keputusan kenaikan pangkat terakhir; d. fotocopy dokumen validasi NUPTK; e. fotocopy sertifikat pendidik dan NRG (bagi yang sudah lulus sertifikasi);dan f. surat keterangan kepala sekolah yang menjelaskan guru bersangkutan masih aktif melaksanakan tugas sebagai guru kelas, guru mata pelajaran, atau guru bimbingan dan konseling (BK)/ konselor.
  • 14. Pasal 9 (2) Usulan penyesuaian angka kredit bagi guru bukan PNS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf b sampai dengan g dilengkapi dokumen kepegawaian sebagai berikut: a. fotocopy atau salinan sah keputusan inpassing; b. fotocopy atau salinan sah ijazah terakhir tertinggi; c. fotocopy dokumen validasi NUPTK; d. fotocopy sertifikat pendidik dan NRG (bagi yang sudah lulus sertifikasi);dan e. surat keterangan kepala sekolah yang menjelaskan guru bersangkutan masih aktif melaksanakan tugas sebagai guru kelas, guru mata pelajaran, atau guru bimbingan dan konseling (BK)/konselor.
  • 15. Pasal 10 Tata cara penyesuaian PAK guru PNS dan guru bukan PNS tercantum pada lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini. Pasal 11 Usul penyesuaian PAK guru PNS dapat dilakukan bersamaan dengan usul penilaian untuk kenaikan jabatan dan/atau pangkat. Pasal 12 Bagi guru PNS yang pada saat berlakunya Peraturan Menteri ini sedang dibebaskan sementara dari jabatan fungsional guru dengan alasan berikut: a. menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau berat berupa jenis hukuman disiplin penurunan pangkat; b. diberhentikan sementara sebagai PNS; c. ditugaskan secara penuh diluar jabatan fungsonal guru; d. menjalani cuti di luar tanggungan negara; atau e. melaksanakan tugas belajar selama 6 (enam) bulan atau lebih, disesuaikan PAK dan jabatannya bersamaan dengan proses pengangkatan kembali dalam jabatan fungsional guru sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan.
  • 16. LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2014 Tentang PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU PEGAWAI NEGERI SIPIL DAN GURU BUKAN PEGAWAI NEGERI SIPIL TATA CARA PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU PNS DAN GURU BUKAN PNS DIREKTORAT PEMBINAAN PTK DIKDAS DITJEN PENDIDIKAN DASAR KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Tahun 2014
  • 17. A. Unsur dan Subunsur Kegiatan Guru PNS Angka kredit unsur dan subunsur kegiatan guru berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 84/1993 sebagaimana tercantum pada penetapan angka kredit (PAK) guru PNS disesuaikan ke dalam unsur dan subunsur kegiatan guru berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya sebagai berikut. Unsur dan Subunsur PAK Guru (KEPMENPAN Nomor 84/1993) Unsur dan Subunsur PAK Guru (PERMENNEGPAN dan RB Nomor 16 Tahun 2009) KEGIATAN KEGIATAN 1. Unsur Utama 1. Unsur Utama a. Pendidikan 1) Pendidikan sekolah 2) Diklat kedinasan a. Pendidikan 1) Pendidikan sekolah 2) Diklat prajabatan b. Proses belajar mengajar/ Pembimbingan b. Pembelajaran/bimbingan dan tugas tertentu/tambahan 1) Pembelajaran/Pembimbingan 2) Tugas tertentu/tambahan c. Pengembangan profesi 2. Unsur Penunjang Penunjang PBM c. Pengembangan keprofesian berkelanjutan 1) Pengembangan diri 2) Publikasi ilmiah 3) Karya inovatif 2. Unsur Penunjang a. Ijazah yang tidak sesuai b. Pendukung tugas guru
  • 18. B. Tata Cara Penyesuaian Penetapan Angka Kredit (PAK) Guru PNS 1. Unsur Utama a. Pendidikan 1) Pendidikan Sekolah Angka kredit subunsur Pendidikan Sekolah berdasarkan Kepmenpan 84/1993 disesuaikan angka kreditnya dengan menggunakan ketentuan Lampiran I dan Lampiran V Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009, sebagaimana Tabel 1 berikut ini. Tabel 1 Angka Kredit Berdasarkan Ijazah Ijazah PGSLP/KPG/SPG/SLTA/Diploma I (D-I) D-I/Akta I Diploma II (D-II) D-II/Akta II Diploma III (D-III)/Sarjana Muda D-III/Akta III Sarjana (S1)/Diploma IV (D-IV) S1 Angka Kredit (Lampiran I Kepmenpan 84/1993) Angka Kredit (Lampiran I dan V Permennegpan dan RB No. 16/2009) 25 45 40 60 60 80 95 75 100 Magister (S2) 100 150 Doktor (S3) 150 200 25 40 60
  • 19. Penyesuaian angka kredit subunsur pendidikan dilakukan dengan cara sebagai berikut. a) Jenjang pendidikan tertinggi yang telah diakui dan diperhitungkan angka kreditnya sebagaimana tercantum pada PAK dan Surat Keputusan Kenaikan Pangkat terakhir dianggap memenuhi kriteria angka kredit pendidikan sekolah unsur utama. b) Apabila angka kredit subunsur pendidikan S1/S2/S3 pada PAK guru lebih kecil dari angka kredit pendidikan sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009, yaitu S1<100; S2<150; S3<200, maka angka kredit pendidikan disesuaikan menjadi S1=100; S2=150; S3=200. Penambahan angka kredit dapat diambil dari angka kredit unsur penunjang. Apabila angka kredit unsur penunjang tidak mencukupi, kekurangan angka kredit dapat ditambahkan dari angka kredit subunsur proses belajar mengajar.
  • 20. Contoh 1: Engkus Kusnadi, S.Pd, Guru Pembina SMPN 2 Kota Sukabumi, mengajar bahasa Indonesia, memiliki angka kredit kumulatif sebesar 413,297, pangkat Pembina golongan ruang IV/a terhitung mulai 1 April 2003. Berdasarkan PAK guru yang bersangkutan, ijazah yang telah diperhitungkan angka kreditnya adalah S-1/A-IV Bahasa Indonesia sebesar 95 angka kredit. Angka kredit subunsur pendidikan yang bersangkutan disesuaikan menjadi 100. Tambahan 5 angka kredit tersebut diperoleh dari unsur penunjang. Jika angka kredit unsur penunjang kurang dari 5, maka 5 angka kredit dapat diperoleh dari angka kredit subunsur proses belajar mengajar. Contoh 2: Dr. Bambang, S.Pd., M.Pd., Guru Pembina Tk 1 pada SMA Negeri 1 Boyolali, pangkat Pembina Tk I, golongan ruang IV/b yang bersangkutan mengajar mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dan memiliki angka kredit kumulatif 550,825 berdasarkan PAK yang ditetapkan Juli 2010. Berdasarkan data pendidikan pada SK kenaikan pangkat IV/b tercantum S3 Manajemen Pendidikan. Angka kredit subunsur pendidikan pada PAK tersebut tercantum 145. Penyesuaian angka kredit pendidikan menjadi 200. Kekurangan angka kredit tersebut diambil dari unsur penunjang. Apabila unsur penunjang tidak mencukupi, maka angka kredit ditambahkan dari unsur proses belajar mengajar.
  • 21. c) Apabila angka kredit subunsur pendidikan D-I/Akta I, D-II/Akta II, D-III/Akta III lebih besar dari angka kredit subunsur pendidikan sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I dan Lampiran V Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009, yaitu D-I/Akta I, DII/Akta II, D-III/Akta III, maka angka kredit subunsur pendidikan disesuaikan menjadi D-I/Akta I=25, D-II/Akta II=40, D-III/Akta III=60. Kelebihan angka kredit subunsur pendidikan dialihkan ke dalam angka kredit subunsur pengembangan diri. Contoh: Suryadi, A.Md., Guru Dewasa Tk I pada SLB Kota Cirebon, pangkat Penata Tk I, golongan ruang III/d, memiliki angka kredit kumulatif sebesar 300,825. Berdasarkan PAK guru yang bersangkutan, ijazah yang telah diperhitungkan angka kreditnya adalah Sarjana Muda sebesar 70 angka kredit. Angka kredit subunsur pendidikan yang bersangkutan disesuaikan menjadi 60. Kelebihan 10 angka kredit subunsur pendidikan dialihkan ke dalam angka kredit subunsur pengembangan diri.
  • 22. 2) Pendidikan dan pelatihan kedinasan Angka kredit subunsur pendidikan dan pelatihan kedinasan pada PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit unsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada subunsur pengembangan diri. Contoh: Drs. Yanto Rahadi adalah seorang Guru Dewasa di suatu SMA Negeri di Jakarta. Berdasarkan PAK yang telah dipergunakan untuk kenaikan pangkat menjadi Penata, golongan ruang III/c, yang bersangkutan memiliki 10 angka kredit subunsur pendidikan dan pelatihan kedinasan. Angka kredit pendidikan dan pelatihan kedinasan tersebut dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit unsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada subunsur pengembangan diri.
  • 23. b. Proses Belajar Mengajar (PBM)/Pembimbingan Angka kredit subunsur PBM bagi guru kelas/guru mata pelajaran yang tercantum dalam PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur pembelajaran/pembimbingan dan tugas tertentu/ tambahan pada subunsur pembelajaran. Angka kredit subunsur pembimbingan bagi guru bimbingan konseling yang tercantum dalam PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur pembelajaran/pembimbingan dan tugas tertentu/tambahan pada subunsur pembimbingan. Bagi guru yang mendapat tugas tambahan (kepala sekolah/madrasah, wakil kepala sekolah/madrasah, kepala perpustakaan sekolah/ madrasah, ketua program keahlian/program studi atau yang sejenis, kepala laboratorium/bengkel/unit produksi atau yang sejenis), angka kredit PBM/ pembimbingan pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1983 sudah termasuk angka kredit tugas tambahan. Oleh sebab itu, untuk penyesuaian angka kreditnya, angka kredit PBM/pembimbingan termasuk tugas tambahan tidak perlu dipilah dan dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit subunsur pembelajaran/ pembimbingan.
  • 24. Contoh: 1) Suhadi, SPd. adalah seorang guru Bahasa Indonesia, berdasarkan PAK terakhir memiliki angka kredit proses belajar mengajar sebesar 357,228. Angka kredit tersebut dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur proses pembelajaran. 2) Drs. Heriawan Saputra, M.Pd. adalah seorang Kepala SMK di Banjarmasin. Berdasarkan PAK guru tercantum angka kredit pembimbingan sebesar 415,231. Yang bersangkutan adalah Kepala Sekolah yang mempunyai kewajiban beban kerja membimbing minimal 40 peserta didik sebagai guru bimbingan dan konseling. Dalam hal ini, angka kredit subunsur pembimbingan tersebut dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit subunsur pembimbingan.
  • 25. c. Pengembangan Profesi Angka kredit subunsur pengembangan profesi pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1993 dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit subunsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada publikasi ilmiah. Contoh: Dra. Welmina Situmorang, seorang guru SMK Negeri di Medan memiliki PAK terakhir. Pada subunsur pengembangan profesi sebesar 12 angka kredit. Angka kredit sebesar 12 tersebut dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada publikasi ilmiah.
  • 26. 2. Unsur Penunjang Angka kredit unsur penunjang pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1993 disesuaikan/dialihkan menjadi angka kredit unsur penunjang pada subunsur pendukung tugas guru, dengan ketentuan apabila angka kredit tersebut telah dikurangi untuk penambahan angka kredit subunsur pendidikan, maka sisanya dialihkan menjadi angka kredit unsur penunjang pada subunsur pendukung tugas guru. Contoh: a. Drs. Hosnan Riadi, seorang guru SMP Negeri di Pamekasan memiliki PAK terakhir. Pada unsur penunjang memperoleh 15 angka kredit. Angka kredit sebesar 15 tersebut disesuaikan/dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit unsur penunjang pada subunsur pendukung tugas guru. b. Dianopa, S.Si. adalah seorang guru matematika SMA Negeri di Tulungagung. Berdasarkan PAK terakhir, angka kredit subunsur pendidikan tercantum sebesar 75, proses belajar mengajar sebesar 356,850, pengembangan profesi sebesar 8, dan unsur penunjang sebesar 36. Agar angka kredit subunsur pendidikan disesuaikan menjadi 100, perlu menambahkan 25 angka kredit yang diambil dari unsur penunjang. Oleh karena itu angka kredit unsur penunjang yang disesuaikan/ dialihkan menjadi 36-25=11.
  • 27. C. Unsur dan Subunsur Kegiatan Guru Bukan PNS Angka kredit kumulatif guru yang tercantum pada Surat Keputusan inpassing jabatan fungsional guru bukan pegawai negeri sipil yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 47 Tahun 2007 tentang Penetapan Inpassing Jabatan Fungsional Guru Bukan Pegawai Negeri Sipil dan Angka Kreditnya sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2010 disesuaikan dengan cara menguraikan ke dalam: 1. angka kredit pendidikan sekolah 2. angka kredit pembelajaran/pembimbingan dan tugas tambahan sebagaimana Tabel 2 di bawah ini.
  • 28. Tabel 2 Penyesuaian Angka Kredit Kumulatif Guru Bukan PNS Sesuai Unsur dan Subunsur Unsur dan Subunsur PAK Guru (PERMENNEGPAN dan RB Nomor 16 Tahun 2009) KEGIATAN 1. Unsur Utama Angka Kredit Kumulatif pada Surat Keputusan Inpassing Guru bukan PNS a. Pendidikan 1) Pendidikan sekolah 2) Diklat prajabatan b. Pembelajaran/bimbingan dan tugas tertentu/tambahan 1) Pembelajaran/Pembimbingan 2) Tugas tertentu/tambahan
  • 29. Angka kredit pendidikan ditentukan berdasarkan ijazah pendidikan tertinggi yang dipergunakan sebagai dasar penetapan inpassing. Angka kredit pembelajaran/pembimbingan adalah selisih angka kredit kumulatif dengan ijazah. Contoh: Didi Kurniadi, S.S., seorang Guru SMK di Jakarta Timur, mengajar Bahasa Mandarin. Terhitung mulai 1 Desember 2010 diangkat dalam jabatan setara Guru Dewasa, pangkat setara Penata, golongan III/c, dengan angka kredit 200. Penyesuaian angka kredit yang bersangkutan sebagai berikut. 1. pendidikan sekolah (S1)=100 2. pembelajaran/pembimbingan dan tugas tambahan= 200-100=100
  • 30. D. Penyesuaian PAK Guru PNS dan Guru bukan PNS Penyesuaian PAK Guru PNS dan Guru bukan PNS menggunakan Format sebagaimana tercantum dalam Format 1 sampai dengan Format 5 Lampiran Peraturan Menteri ini. Adapun untuk memperjelas pelaksanaan penyesuaian penetapan angka kredit guru PNS dan bukan PNS diberikan Contoh 1 sampai dengan Contoh 8 Lampiran Peraturan Menteri ini.
  • 31. PEDOMAN Pelaksanaan Penyesuaian Penetapan Angka Kredit Guru Pegawai Negeri Sipil dan Guru Bukan Pegawai Negeri Sipil DIREKTORAT PEMBINAAN PTK DIKDAS DITJEN PENDIDIKAN DASAR KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Tahun 2014
  • 32. TATA CARA PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU PNS DAN GURU BUKAN PNS Penyesuaian penetapan angka kredit (PAK) guru Pegawai Negeri Sipil (PNS) merupakan penyesuaian angka kredit unsur dan subunsur kegiatan guru yang tercantum pada PAK guru yang ditetapkan oleh pejabat yang berwenang berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 84/1993 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya ke dalam angka kredit unsur dan subunsur kegiatan guru berdasarkan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Sedangkan penyesuaian angka kredit guru bukan Pegawai Negeri Sipil merupakan penyesuaian yang dilakukan berdasarkan angka kredit kumulatif dan jenjang jabatan sebagaimana tercantum pada Surat Keputusan inpassing jabatan fungsional guru bukan pegawai negeri sipil dan angka kreditnya yang ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 47 Tahun 2007 tentang Penetapan Inpassing Jabatan Fungsional Guru Bukan Pegawai Negeri Sipil dan Angka Kreditnya sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2010.
  • 33. Prinsip pelaksanaan penyesuaian penetapan angka kredit guru Dalam pelaksanaannya penyesuaian penetapan angka kredit guru dilakukan berdasarkan PAK terakhir yang telah gunakan untuk kenaikan pangkat, dengan tidak mengubah angka kredit kumulatif. Angka kredit kumulatif dimaksud disesuaikan ke dalam angka kredit unsur dan subunsur utama dan penunjang sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya.
  • 34. Perbedaan unsur dan subunsur kegiatan guru berdasarkan Kepmenpan Nomor 84 Tahun 1993 dengan Permenegpan dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 tahun 2009. Unsur dan Subunsur PAK Guru (KEPMENPAN Nomor 84/1993) Unsur dan Subunsur PAK Guru (PERMENNEGPAN dan RB Nomor 16 Tahun 2009) KEGIATAN KEGIATAN 1. Unsur Utama a. Pendidikan 1. Pendidikan sekolah 2. Diklat kedinasan b. Proses belajar mengajar/ Pembimbingan 1. Unsur Utama a. Pendidikan 1. Pendidikan sekolah 2. Diklat prajabatan b. Pembelajaran/bimbingan dan tugas tertentu/tambahan 1. Pembelajaran/Pembimbingan 2. Tugas tertentu/tambahan c. Pengembangan profesi c. Pengembangan keprofesian berkelanjutan 1. Pengembangan diri 2. Publikasi ilmiah 3. Karya inovatif 2. Unsur Penunjang Penunjang PBM 2. Unsur Penunjang 1. Ijazah yang tidak sesuai 2. Pendukung tugas guru
  • 35. Penyesuaian Penetapan Angka Kredit untuk Guru PNS 1. Pendidikan sekolah Subunsur pendidikan sekolah tidak mengalami perubahan nama, namun yang berubah adalah standar pemberian angka kredit yang sebelumnya ditetapkan berdasarkan Kepmenpan 84 tahun 1993 yang berbeda-beda, disesuaikan angka kreditnya dengan standar angka yang tercantum dalam ketentuan lampiran I dan lamiran V Permenegpan dan RB Nomor 16 Tahun 2009, sebagaimana tabel berikut : Angka Kredit (Lampiran I Kepmenpan 84/1993) Angka Kredit (Lampiran I dan V Permennegpan dan RB No. 16/2009) PGSLP/KPG/SPG/SLTA/Diploma I (D-I) D-I/Akta I 25 45 25 Diploma II (D-II) D-II/Akta II 40 60 40 Diploma III (D-III)/Sarjana Muda D-III/Akta III 60 80 60 Sarjana (S1)/Diploma IV (D-IV) S1 95 75 100 Magister (S2) 100 150 Doktor (S3) 150 200 Ijazah
  • 36. Penyesuaian angka kredit subunsur pendidikan dilakukan dengan cara sebagai berikut: • Jenjang pendidikan tertinggi yang telah diakui dan diperhitungkan angka kreditnya sebagaimana tercantum pada PAK dan Surat Keputusan Kenaikan Pangkat terakhir dianggap memenuhi kriteria angka kredit pendidikan sekolah unsur utama. • Apabila angka kredit subunsur pendidikan pada PAK guru lebih kecil, penambahan angka kredit dapat diambil dari angka kredit unsur penunjang. Apabila angka kredit unsur penunjang tidak mencukupi, kekurangan angka kredit dapat ditambahkan dari angka kredit subunsur proses belajar mengajar. • Apabila angka kredit subunsur pendidikan pada PAK guru lebih besar, kelebihan angka kredit dialihkan ke dalam angka kredit subunsur pengembangan diri.
  • 37. PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU Contoh 1 BUPATI CIREBON NOMOR … MASA PENILAIAN: 1 JULI 2001 S.D. 31 DESEMBER 2003 KETERANGAN PERORANGAN 1. Nama Drs. H. Sajidin 2. NIP, NUPTK, NRG 196403011986101000 3. Tempat dan Tanggal Lahir Cirebon, 1 Maret 1964 4. Jenis Kelamin Laki-laki S.1 / A.IV Tadris Bidang IPS 5. Pendidikan yang telah 6. Pangkat/Golongan ruang/TMT Pembina/IV/a, 1 April 2004 7. Jabatan / TMT Guru Pembina, 1 Januari 2004 Lama 12 Tahun 6 bulan 8. Masa Kerja Golongan Baru 19 Tahun 8 bulan 9. Jenis Guru, Tugas Guru Kelas, Mengajar Kelas IVA dan IVB 10. Sertifikasi Guru sebagai SD Negeri Purbawinangun Sekolah 11. Alamat Kecamatan Plumbon Kabupaten Cirebon Rumah Kelurahan Plumbon Kabupaten Cirebon PAK NOMOR : 823.3/4128-00586-AK.TP.II/BKD/2003 II LAMA BARU JUMLAH PAK NOMOR : 823.3/4128-00586-AK.TP.II/BKD/2003 JUMLAH 1. Unsur Utama 1. Unsur Utama a. Pendidikan a. Pendidikan 1). Pendidikan Sekolah 95.000 95.000 1). Pendidikan Sekolah 100.000 2). Diklat Kedinasan, 5.000 1.000 6.000 2). Diklat Prajabatan b. Proses Belajar Mengajar 191.994 101.494 293.488 b. Pembelajaran/bimbinga 1. Proses pembelajaran 293.488 2. Proses bimbingan 3. Tugas lain yang c. Pengembangan Profesi 0.000 0.000 c. Pengembangan 1. Pengembangan diri 6.000 2. Publikasi Ilmiah 0.00 3. Karya inovatif Jumlah Unsur Utama 291.994 102.494 394.488 Jumlah unsur utama 399.488 2. Unsur Penunjang Proses Belajar 18.600 1.300 19.900 2. Unsur Penunjang Mengajar 1. Ijazah yang tidak sesuai 2. Pendukung tugas guru 14.900 Jumlah Unsur Utama dan Unsur Penunjang 310.594 103.794 414.388Jumlah Unsur Utama dan Unsur Penunjang414.388 TIDAK BERLAKU BERLAKU III Disesuaikan dalam jenjang jabatan Guru Madya I Asli disampaikan kepada Drs. H. Sajidin SD Negeri Purbawinangun Tembusan : 1. Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kab. Cirebon 2. Bupati Cirebon 3. Sekretaris Tim Penilai Angka Kredit Guru Kabupaten Cirebon 4. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Cirebon 5. KepalaSD Negeri Purbawinangun Ditetapkan di Cirebon Pada tanggal, …… a.n. Bupati Cirebon NIP.
  • 38. Langkah-langkah dalam penyesuaian PAK lama ke PAK baru (PermenegPAN&RB No 16 Tahun 2009: 1. Angka kredit 95 dari subunsur pendidikan sekolah, langsung dipindahkan ke subunsur pendidikan sekolah menjadi 100 (kekurangan angka kredit sebanyak 5 diambilkan dari angka kredit unsur penunjang) 2. Angka kredit 6 dari subunsur diklat kedinasan dan memperoleh STTPL, langsung dipindahkan ke subunsur pengembangan diri. 3. Angka kredit 293,488 dari unsur proses belajar mengajar, langsung dipindahkan ke subunsur proses pembelajaran 4. Angka kredit 0 (nol) dari unsur pengembangan profesi, langsung dipindahkan ke subunsur publikasi ilmiah, karena yang bersangkutan belum memperoleh angka kredit dalam pengembangan profesi. 5. Angka kredit 394,488 dari jumlah unsur utama, langsung dipindahkan ke kolom jumlah unsur utama menjadi 399,488 (bertambah 5 angka kredit yang diambil dari unsur penunjang untuk menambah angka kredit pada subunsur pendidikan sekolah yang menjadi 100) 6. Angka kredit 19,900 dari unsur penunjang proses belajar mengajar langsung dipindahkan ke subunsur pendukung tugas guru menjadi 14,900 (berkurang 5 angka kredit karena telah diambil untuk menambah subunsur pendidikan sekolah). 7. Angka kredit jumlah unsur utama dan unsur penunjang antara PAK lama dengan PAK baru tetap sama jumlah angka kreditnya yaitu 414,388.
  • 39. PENYESUAIAN PENETAPAN ANGKA KREDIT GURU Contoh 2 BUPATI KEPULAUAN TALAUD NOMOR … MASA PENILAIAN: 1 JULI 2001 S.D. 31 DESEMBER 2003 KETERANGAN PERORANGAN 1. Nama Tatali Obetnedjo, A.Md.Pd. 2. NIP, NUPTK, NRG 195703111979011003 3. Tempat dan Tanggal Lahir Satal, 11 Maret 1957 4. Jenis Kelamin Laki-laki DIII/AIII 5. Pendidikan yang telah 6. Pangkat/Golongan ruang/TMT Pembina/IV/a, 1 April 2004 7. Jabatan / TMT Guru Pembina, 1 Januari 2004 Lama 18 Tahun 0 bulan 8. Masa Kerja Golongan Baru 20 Tahun 3 bulan 9. Jenis Guru, Tugas Guru Mata Pelajaran, Mengajar ... 10. Sertifikasi Guru sebagai ... SMP Negeri 3 Beo Sekolah 11. Alamat Jln. Resduk Bantik Km 4 Desa Bantik Lama, Kec. Beo, Kab. Kepulauan Talaud Rumah PAK NOMOR : 04/PAK/SLTP/01PAK NOMOR : 04/PAK/SLTP/01II 2004 LAMA BARU JUMLAH 2004 JUMLAH 1. Unsur Utama 1. Unsur Utama a. Pendidikan a. Pendidikan 1). Pendidikan Sekolah 25.000 45.000 70.000 1). Pendidikan Sekolah 60.000 2). Diklat Kedinasan, 16.000 3.000 19.000 2). Diklat Prajabatan b. Pembelajaran/bimbingan b. Proses Belajar Mengajar 223.594 91.248 314.842 1. Proses pembelajaran 314.842 2. Proses bimbingan 3. Tugas lain yang relevan c Pengembangan Profesi 4.000 4.000 c. Pengembangan Keprofesian 1. Pengembangan diri 29.000 2. Publikasi Ilmiah 4.000 3. Karya inovatif Jumlah Unsur Utama 264.594 143.248 407.842 Jumlah unsur utama 407.842 2. Unsur Penunjang Proses 39.155 8.000 47.155 2. Unsur Penunjang Belajar Mengajar 1. Ijazah yang tidak sesuai 2. Pendukung tugas guru 47.155 Jumlah Unsur Utama dan Unsur Jumlah Unsur Utama dan Unsur 303.749 147.248 450.997 450.997 Penunjang Penunjang TIDAK BERLAKU BERLAKU III Disesuaikan dalam jenjang jabatan Guru Madya I Asli disampaikan kepada Tatali Obetnedjo, A.Md. Pd. SMP Negeri 3 Beo Tembusan : 1. Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kab. Kep. Talaud 2. Bupati Kepulauan Talaud 3. Sekretaris TPAK Guru Kabupaten Kepulauan Talaud 4. Kepala Dinas Dikpora Kepulauan Talaud 5. Kepala SMP Negeri 3 Beo Ditetapkan di Melonguane Pada tanggal, …… a.n. Bupati Kepulauan Talaud NIP.
  • 40. Langkah-langkah dalam penyesuaian PAK lama ke PAK baru (PermenegPAN&RB No 16 Tahun 2009): 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Angka kredit 70 dari subunsur pendidikan sekolah, langsung dipindahkan ke subunsur pendidikan sekolah menjadi 60 (kelebihan angka kredit sebanyak 10 dimasukan ke angka kredit pengembangan diri) Angka kredit 19 dari subunsur diklat kedinasan dan memperoleh STTPL, langsung dipindahkan ke subunsur pengembangan diri menjadi 29 (tambahan angka kredit 10 diperoleh dari kelebihan dari sub unsur pendidikan sekolah) Angka kredit 314,842 dari unsur proses belajar mengajar, langsung dipindahkan ke subunsur proses pembelajaran Angka kredit 4 dari unsur pengembangan profesi, langsung dipindahkan ke subunsur publikasi ilmiah. Angka kredit 407,842 dari jumlah unsur utama, langsung dipindahkan ke kolom jumlah unsur utama Angka kredit 47,155 dari unsur penunjang proses belajar mengajar langsung dipindahkan ke subunsur pendukung tugas guru Angka kredit jumlah unsur utama dan unsur penunjang antara PAK lama dengan PAK baru tetap sama jumlah angka kreditnya yaitu 450,997.
  • 41. 2. Diklat kedinasan Angka kredit subunsur pendidikan dan pelatihan kedinasan pada PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit unsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada subunsur pengembangan diri. 3. Diklat Prajabatan Angka kredit pada subunsur diklat prajabatan dikosongkan, karena angka kredit diberikan untuk guru baru yang diusulkan untuk ditetapkan jabatan fungsionalnya baik bagi guru PNS maupun guru bukan PNS. 4. Proses belajar Mengajar a Angka kredit subunsur PBM bagi guru kelas/guru mata pelajaran yang tercantum dalam PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur pembelajaran/pembimbingan dan tugas tertentu/ tambahan pada subunsur pembelajaran. b Angka kredit subunsur pembimbingan bagi guru bimbingan konseling yang tercantum dalam PAK guru disesuaikan/dialihkan seluruhnya ke dalam angka kredit subunsur pembelajaran/pembimbingan dan tugas tertentu/tambahan pada subunsur pembimbingan. c Bagi guru yang mendapat tugas tambahan (kepala sekolah/madrasah, wakil kepala sekolah/madrasah, kepala perpustakaan sekolah/ madrasah, ketua program keahlian/program studi atau yang sejenis, kepala laboratorium/bengkel/unit produksi atau yang sejenis), angka kredit PBM/ pembimbingan pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1983 sudah termasuk angka kredit tugas tambahan. Oleh sebab itu, untuk penyesuaian angka kreditnya, angka kredit PBM/pembimbingan termasuk tugas tambahan tidak perlu dipilah dan dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit subunsur pembelajaran/ pembimbingan.
  • 42. 5. Pengembangan Profesi Angka kredit subunsur pengembangan profesi pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1993 dialihkan seluruhnya menjadi angka kredit subunsur pengembangan keprofesian berkelanjutan pada publikasi ilmiah. 6. Unsur Penunjang Angka kredit unsur penunjang pada PAK guru yang ditetapkan berdasarkan KEPMENPAN Nomor 84/1993 disesuaikan/dialihkan menjadi angka kredit unsur penunjang pada subunsur pendukung tugas guru, dengan ketentuan apabila angka kredit tersebut telah dikurangi untuk penambahan angka kredit subunsur pendidikan, maka sisanya dialihkan menjadi angka kredit unsur penunjang pada subunsur pendukung tugas guru.
  • 43. Penyesuaian Penetapan Angka Kredit untuk Guru Bukan Pegawai Negeri Sipil Angka kredit kumulatif guru yang tercantum pada Surat Keputusan inpassing jabatan fungsional guru bukan pegawai negeri sipil disesuaikan dengan cara diuraikan ke dalam: 1. angka kredit pendidikan sekolah 2. angka kredit pembelajaran/pembimbingan dan tugas tambahan Angka kredit pendidikan ditentukan berdasarkan ijazah pendidikan tertinggi yang dipergunakan sebagai dasar penetapan inpassing. Angka kredit pembelajaran/pembimbingan adalah selisih angka kredit kumulatif dengan ijazah.
  • 44. Contoh : Mahrus, S.Pd., seorang Guru SD Islam Al Mujtama Pamekasan, mengajar Kelas VI sebagai guru kelas. Terhitung mulai 1 Desember 2010 diangkat dalam jabatan setara Guru Dewasa Tk.I, pangkat setara Penata Tk.I, golongan III/d, dengan angka kredit 300. Langkah-langkah dalam penyesuaian PAK lama ke PAK baru (PermenegPAN&RB No 16 Tahun 2009) bagi guru bukan pegawai negeri sipil yang telah ditetapkan jabatan fungsionalnya melalui inpassing, maka penetapan angka kreditnya adalah sebagai berikut : 1. Prinsip penetapan angka kredit guru adalah Antara unsur utamanya 90 % atau lebih dan penunjangnya maksimal 10%, 2. Untuk PAK bagi bagi guru bukan PNS yang telah diinpassing adalah unsur utamanya 100% dan unsur penunjangnya 0% 3. Unsur utama yang 100% terdiri dari pendidikan dan proses pembelajaran dan bimbingan dan tugas tambahan. 4. Jabatan fungsional guru adalah jabatan ahli maka persyaratannya minimal harus S1/D4. 5. Untuk S1/D4=100, S2=150, S3=200 6. Untuk PAK Sdr. Mahrus, S.Pd., yang memiliki kualifikasi pendidikan S1. Angka kredit kumulatif 300, dijabarkan ke dalam subunsur pendidikan sekolah S1=100 dan subunsur proses pembelajaran = 200 (300-100)